Bintang-bintang selalu ada di pikiran dan di jantung politik dan pers

08 / 04 / 21

“Di bidang ketentaraan dan sejenisnya, kami sangat miskin dan, ketika mereka memanggil kami untuk berpartisipasi dalam misi di luar negeri, maka mereka mempercayakan kepada kami peran sekunder, seperti yang pernah ditugaskan kepada wanita Palang Merah. Faktanya, Konstitusi Italia tidak mengatur tentara kita untuk mengambil bagian dalam pertempuran ofensif, mereka hanya diperbolehkan untuk melindungi diri mereka sendiri ". Demikian pendapat tentang angkatan bersenjata yang diungkapkan dalam “Libero” pada tanggal 3 April oleh Vittorio Feltri. Dan pikiran terbang ke banyak tentara Italia yang tewas dalam misi di luar negeri dari tahun 2004 hingga hari ini. Darah mengalir ke kepala saya dan membuat saya mengingat ungkapan yang 23 tahun lalu saya tutup karir militer saya dengan mengundurkan diri dari tentara: "... Saya hanya bisa merujuk pada apa yang dikatakan Jenderal Cambronne di Waterloo pada tanggal 18 Juni 1815: Merde!"

Apa yang membuat saya mengungkapkan dalam istilah yang penuh warna ini, dilanjutkan pada 21 Juni 1997 oleh hampir semua surat kabar nasional, adalah proposal Manconi-Paissan-Bertinotti-Anselmi untuk membubarkan "Folgore" atas tuduhan (tertunda dan kemudian terbukti tidak berdasar) dari sebuah Pria sengsara yang sebagai balasannya menuduh melakukan kekerasan seksual beberapa sesama prajurit yang pernah bekerja di Somalia, dalam misi di mana "Thunderbolt" telah menangis tiga belas orang tewas dan seratus luka-luka.

Secara keseluruhan, sikap politik dan pers terhadap angkatan bersenjata tidak berubah sejak saat itu.

Mengingat bahwa "peran perempuan Palang Merah" sejak Perang Pertama dan seterusnya selalu beroperasi juga di garis depan, titik awal untuk berbicara tentang "peran sekunder" ditawarkan kepada saya dengan mengenang salah satu tentara yang jatuh dalam misi di luar negeri: namanya Luca Sanna dan dia dihubungkan oleh asal-usul yang sama: keduanya lahir di jantung Sardinia, di dua desa yang berjarak beberapa kilometer dari satu sama lain, dia di Samugheo dan saya di Ortueri. Pada Januari 2011, ketika Luca terbunuh di Afghanistan, sulit bagi kerabat untuk meyakinkan ayahnya Antonio bahwa dia layak untuk selamat dari kematian putranya, dan saya mencoba untuk membantu dengan menjanjikan Antonio untuk pergi ke Bala Murghab, di mana putranya sudah mati dan di sana aku akan meninggalkan segenggam bumi Samugheo.

Kesempatan untuk menepati janji muncul dengan sendirinya pada bulan Desember berikutnya, ketika presiden Sardinia, Ugo Cappellacci, memutuskan untuk memberikan hormat pulau itu kepada brigade. Sassari terlibat di Afghanistan. Meskipun saya telah pensiun selama lebih dari sepuluh tahun, saya meminta presiden untuk "mengawalnya" dalam perjalanannya ke Afghanistan, dan begitulah saya menemukan diri saya beristirahat sekali lagi. pantat, seperti yang akan ditulis Feltri, di kursi C130 yang tidak nyaman.

Kami mendarat di Herat dalam iklim siaga permanen: helm dan rompi antipeluru sudah aus dan segera berangkat dari pesawat siap lepas landas lagi.

Kami disambut oleh Jenderal Luciano Portolano yang selain memimpin "Sassari" adalah kepala RCW. Setelah pengarahan biasa, saya menghibur diri dengan Portolano dan bertanya kepadanya bagaimana keadaan sebenarnya, di sana di Herat, pada saat serangan yang diluncurkan beberapa hari sebelumnya oleh Taliban terhadap markas besar perusahaan yang terlibat dalam dukungan logistik kontingen; sebuah episode di mana pers lokal agak kabur. Dengan sangat singkat, Portolano memberi tahu saya bahwa, begitu dia mengetahui serangan itu dan memberi tahu sekelompok pegawai sipil untuk membarikade diri mereka sendiri di ruang kuat yang didirikan di dalam gedung, sebuah tim tentara meyakinkan Taliban untuk menghentikan niat mereka. Operasi itu sangat cepat dan efektif dan calon martir menyadari aspirasi mereka. Di antara 31 karyawan perusahaan, tidak ada korban jiwa.

Portolano menyebutkan bahwa di Italia tidak dihargai bahwa aspek-aspek tertentu dari misi kami di luar negeri dipublikasikan karena tentara Italia harus selalu tampil dalam versi yang menyenangkan. Dari obrolan itu dan dari hari pertama dihabiskan di pangkalan, saya menarik kepastian tentang prestise yang dinikmati tentara kami, apa pun yang dipikirkan pers lokal, di antara prajurit dari delapan kebangsaan yang membentuk kontingen dan pertimbangan yang jelas itu, pertama dari semua orang Amerika, yang diberi makan untuk komandan Italia, yang saya tahu bahwa orang-orang dari "Sassari" di antara mereka berbicara tentang dia seperti yang diinginkan setiap komandan. Karena alasan inilah di penghujung hari saya merasa terdorong untuk memberi tahu penerus saya atas perintah Sassari; "Anda lebih berharga dari saya". Sebuah frase yang saya, seorang praktisi kuat dari Dekalog di mana Lamarmora berkhotbah kepada Bersaglieri "kepercayaan diri sampai ke titik praduga", saya telah dan tidak akan pernah katakan kepada orang lain.

Keesokan harinya, setelah menyeberangi Herat yang kacau untuk mencapai heliport, kami berangkat ke Bala Murghab dengan menggunakan helikopter Spanyol. Setelah seperempat jam penerbangan, pintu terbuka lebar dan penembak senapan mesin condong ke ruang kosong yang menempel pada senjata, saya melihat keributan di antara anggota kru, diikuti tak lama kemudian oleh raungan seorang pejuang yang beberapa kali melayang ke langit. meter dari helikopter kami.

Mendarat di Bala Murghab Portolano menjelaskan kepada saya: ujung telah tiba tak lama sebelum di sepanjang rute helikopter, inti orang baik sedang menunggu kami dilengkapi dengan rudal permukaan-ke-udara yang mampu meninggalkan jalan keluar untuk helikopter kami. Memberi tahu pangkalan udara Amerika, seorang pejuang telah lepas landas dengan kecepatan kilat dan telah meyakinkan kelompok yang menyergap bahwa tidak perlu mengulangi, selalu untuk selama-lamanya, operasi serupa.

Tiba di Bala Murghab dan menyebarkan segenggam tanah Sardinia di titik di mana Luca Sanna telah dibunuh dengan rentetan AK 47 oleh seorang pemandu Afghanistan yang dengannya dia berbagi berjam-jam patroli anti-Taliban hingga hari itu, kami kembali kepada Herat, pada saat mengunjungi rumah sakit militer seorang tentara Afghanistan yang terluka parah di wajahnya dan seorang anak yang senyum manis kesedihannya tidak akan pernah saya lupakan.

Lenganku terulur untuk membandingkan ingatan sederhana saya ini dengan yang paling penting diungkapkan pada 23 Maret di Difesa Online oleh prajurit yang mengatakannya dengan berhubungan dengan insiden Vivaro yang terkenal, dan membandingkan semuanya dengan pernyataan "Ketika mereka memanggil kami untuk berpartisipasi dalam misi di luar negeri, mereka mempercayakan kami dengan peran sekunder, seperti dll ...".

Mungkin akan bermanfaat bahwa jurnalis dan politisi yang menginginkan seorang tentara Italia berdedikasi pada pekerjaan yang baik dalam peran longa manus perlindungan sipil merenungkan catatan-catatan ini dan tentang esensi menjadi seorang prajurit, serta tentang perlunya memiliki angkatan bersenjata yang kredibel, karena semuanya baik-baik saja selama kredibilitas politik dan militer seseorang tidak dipertimbangkan di meja internasional . Tetapi jika politik dan pers mengejar keterlibatan permanen militer dalam tugas-tugas yang berkaitan dengan kementerian lain, kita mungkin juga menghapus bintang-bintang, seperti yang dilakukan 40 tahun lalu untuk polisi, juga untuk angkatan ... bersenjata tapi tidak terlalu banyak atau bahkan bersenjata ya selama tidak ...

Sosok pekerja kesehatan militer perlu disebutkan secara terpisah. Tak perlu dikatakan bahwa versi ini memaksimalkan gagasan keadaan darurat yang membenarkan penerapan tindakan luar biasa seperti pembatasan kebebasan individu, penundaan pemilihan dan kontrol informasi, mendukung beberapa masalah dan menghukum orang lain, seperti yang absolut. kemiskinan 5 juta orang Italia, kebangkitan imigrasi ilegal dan penundaan pemilihan.

Singkatnya, seseorang memiliki perasaan bahwa apa yang dibutuhkan oleh politikus di atas segalanya adalah citra baju tempur yang menangani tugas-tugas yang termasuk dalam kompetensi orang lain, tetapi dalam hal ini prajurit harus memainkan permainan politik yang membutuhkan kondisi dan menyampaikan informasi dan memanipulasi angka, menyensor beberapa dan menekankan yang lain; mungkin perlu tetapi tidak sesuai dengan etika militer.

Tak perlu dikatakan bahwa selama perhatian dan konsensus politik terhadap bintang-bintang tetap seperti saat ini, masa kelabu terbentang di depan bagi sang prajurit. Di sisi lain, semua orang sadar bahwa perhatian utama kelas politik adalah kehilangan pendapatan kewarganegaraan sekaliber parlemen yang dinikmati sebagian besar politisi dengan rahmat yang diterima sebelum waktunya. Dan sama pentingnya bahwa selama dukungan informasi berarti mengharapkan pembebasan segera seorang perwira yang seharga 5.000 euro menjual dokumen rahasia kepada agen asing ("tipuan yang tidak layak", demikian Libero menyebutnya), prajurit itu tergoda untuk berbagi keinginan ini. Tapi ya, bagaimanapun juga dia hanyalah seorang pria putus asa yang membutuhkan uang, karena dengan empat anak dan empat (disebut 4) anjing itu tidak mudah didapat.

Pada saat ini: semoga sukses Italia!

Nicolò Manca

Foto: penulis