Hygieia: Angkatan Bersenjata berbaris melawan Covid tetapi tanpa uang di saku mereka

12 / 11 / 20

L 'Operasi Hygieia adalah rencana intervensi yang dilaksanakan oleh Kementerian Pertahanan untuk meningkatkan kemampuan swab harian di negara kita, untuk mengidentifikasi jumlah positif Covid terbesar.

Hygieia itu terdiri dari kira-kira Unit 1400, terletak di Tim 200 mampu tampil hingga 30.000 bantalan per hari.

Tim dari 200 Drive-through-Defense (DTD) terdiri dari 1 dokter, 2 perawat, 2 supir dan 2 carabinieri atau staf Polri.

Menteri Pertahanan, Lorenzo Guerini dia menyambut operasi dengan antusias, menyoroti bagaimana Pertahanan itu "di lapangan sejak awal keadaan darurat ini dan segera tersedia segala kemampuan dan sarana. Bahkan dalam fase ini, laki-laki dan perempuan dari seluruh ABRI akan terus berkarya untuk melayani warga dengan komitmen dan tekad". Kesehatan militer, dengan kekhususannya di bidang medis dan penelitian "menunjukkan dalam beberapa bulan terakhir nilai pentingnya dan strategis dan dukungan lebih lanjut ini, bekerja sama dengan Kementerian Kesehatan, akan memungkinkan kami untuk menjamin kendali yang lebih luas atas wilayah tersebut".

Sempurna. Kata-kata yang terpuji atas upaya yang dilakukan oleh anak-anak muda kita ini. Jadi kenapa di SK Minuman bis Tidak ada kenaikan juga untuk ABRI mengingat komitmennya, sedangkan untuk Polri sudah ada Minuman satu telah membuat provisi dalam jumlah besar.

Ada lebih banyak kemarahan, mengingat preferensi terang-terangan yang dibuat antara aparat dari kementerian yang berbeda (Angkatan Bersenjata untuk Pertahanan dan Polisi untuk Dalam Negeri). Pada titik ini, pertanyaan yang berbeda harus ditanyakan: berapa harga Polri dan berapa nilainya (secara ekonomi dan gengsi) dibandingkan dengan TNI lainnya?

Mengingat dana yang dialokasikan, kami harus banyak bicara. Terlalu banyak (?) Siapa tahu. Faktanya adalah bahwa sementara Interior bersulang untuk alokasi baru, Pertahanan tetap di jendela menunggu siapa yang tahu apa. Mungkin menyenangkan? Maka dia harus menunggu lama, karena jika Anda tidak melakukan intervensi dan tidak membuat suara besar, di Italia (sayangnya), Anda tidak akan mendapatkan apa-apa. Juga karena, tampaknya Pembela mengikis bagian bawah laras untuk menjamin stafnya mendapatkan upah yang tepat (luar biasa dan sejenisnya). Jika perselingkuhan itu benar, itu akan menjadi fakta yang sangat serius, karena disparitas perlakuan ekonomi dengan Kepolisian tidak hanya akan sangat besar, tetapi kesenjangan itu akan semakin melebar, berdasarkan fakta bahwa untuk Igea TNI tidak mereka menerima tagihan satu sen. Belum lagi Mabes Polri tidak akan menarik dari anggarannya, mengingat jatah untuk hujan, sedangkan TNI "ekstra" hanya melihat pekerjaan yang perlu dilakukan.

Dalam semua kekacauan ini, nada tenang tuan menteri Inggris Guerini mereka memekik sedikit. Sesekali memukul tinju Anda (secara metaforis) membantu. Ini berfungsi untuk menghindari meletakkan kaki Anda di atas kepala Anda. Ini berfungsi untuk tidak selalu lolos ke bagian bawah kelas. Ini berfungsi untuk menghindari keharusan menjadikan (dengan pekerjaan yang sama) sosok "orang bodoh" yang bekerja keras untuk segenggam beras (selalu metaforis).

Surat masuk