Giovanni Spadolini: seorang Italia

(Untuk Walter Raleigh)
18 / 11 / 20

Kita hidup secara tidak sadar dalam gelembung, di mana waktu mengalir dengan kecepatan berbeda dari biasanya, di mana cita-cita layu, dan di mana perhatian beralih ke relativisme dan kecerobohan; dari waktu ke waktu kita bersandar pada dinding transparan, dan melihat realitas lain yang terungkap secara paralel, tidak lagi memahami detasemen yang ada: kerinduan untuk perbaikan dicekik oleh keuntungan yang diperoleh tanpa membayar harga apapun.

Montanelli mengatakan bahwa orang yang mengabaikan masa lalunya tidak akan pernah tahu apa-apa tentang masa kini. Untuk memahaminya ...

Tidak ada ketegangan, tidak ada keinginan, tidak ada alasan: semuanya diterima begitu saja. Untuk memparafrasekan Hobsbawm: Anda tidak tahu ke mana Anda akan pergi, jika tidak di mana masa depan menjadi terowongan gelap.

Komposisi intrinsik dari kain kehidupan negara itu terlepas; menurut Paul Ginsborg dan Sylos Labini, sudah pada tahun 2000, Italia telah mengalami transformasi sosial yang tidak kalah bersemangatnya dari transformasi ekonomi tahun 60-an; negara yang lebih kaya, lebih dinamis, lebih individualistis, mengabaikan sejarahnya. Di sinilah kita akan bertarung: pada hati nurani rakyat, pada sejarah yang tidak statis atau berdebu, pada kapasitas untuk memahami hasil studi dan manusia kasih sayang. Bukan daftar fakta yang kaku sebagai tujuan itu sendiri, tetapi ingatan yang ditujukan untuk memodelkan masa depan yang lebih baik; Marc Bloch menulis itu "Studi sejarah harus menjaga kontak dengan saat ini, sumber dari semua kehidupan". Kami ingin membaca menjadi alat yang dinamis bagi mereka yang ingin menyadari bahwa hanya dari kesadaran tangan bertatahkan lumpur Irpinia, atau berlumuran darah para hamba negara yang terbunuh, atau tercemar uang suap, orang dapat berpikir untuk kembali. untuk melihat bintang-bintang lagi.

80-an. Ini adalah momen bersejarah di mana perisai tentara salib Luigi Sturzo, semakin sekuler, harus untuk memberi jalan, dua kali, kepada sekularisme di mana jiwa Katolik dan jiwa kerakyatan selalu mengalami kontras yang kuat; muncullah sosok Giovanni Spadolini, orang awam pertama setelah pemegang saham Ferruccio Parri pada tahun 1945, dan orang republik pertama yang memimpin pemerintahan milik de Gasperi, semacam neo-ghibellinisme yang berkembang di wilayah Guelph penuh, dan diekspresikan dengan "Kepausan Sosialis" tahun 1950, yang dengannya dia ingin menemukan dalam hubungan antara sekularisme dan religiusitas, dasar-dasar hubungan yang efektif antara negara dan gereja.

Pada 50-an, Spadolini menjadi sarjana politik Giolittian, dengan pencariannya akan terbukanya negara liberal menuju reformis Katolik dan sosialis, dan untuk transformasi Depretis, sebuah fenomena yang tentunya harus ditinjau ulang dan diperbarui, asalkan itutak terukur sulit sebelum mempelajarinya dan bahkan mungkin memahaminya.

Dalam kejujuran intelektual penuh, siapa yang pernah bertaruh pada Profesor Florentine, pada seorang pria studio, budaya dan jurnalisme, tanpa peran phisique du televisi? Tidak ada hagiografi, tetapi analisis yang tidak memihak dan karena alasan ini mungkin lebih merasa dari coccodrillo dari halaman depan.

Warisan yang diserahkan kepada Spadolini oleh Presiden Pertini berat, tidak tahu berterima kasih; warisan 4 keadaan darurat yang akan berlangsung selama dua mandatnya: ekonomi, moral, sipil, internasional, dengan penyebaran terorisme hitam dan merah, kejahatan terorganisir, pembunuhan luar biasa Pio La Torre dan Jenderal Dalla Chiesa, rudal Comiso, pondok Masonik P2 dan akarnya dalam struktur negara, peluncuran misi militer miring, pembebasan Jenderal Amerika Dozier. Di sinilah proses penguraian sistem berdasarkan konvergensi antara pihak-pihak yang berjauhan secara ideologis dimulai: tanda-tanda mani pulite, diapit oleh tuntutan separatis yang diajukan oleh tribun utara.

Profil Spadolini berbeda: putra simbol kota Renaisans, ia menjadi penafsir budaya yang halus, liberal, sekuler yang tidak pernah bisa ditebak antiklerikal atau materialistis. Terorisme pada awalnya diberantas berkat intervensi pemerintahnya, dan di bidang ekonomi tren inflasi dan utang publik mulai dibalik sebagian oleh perencanaan keuangan kedua eksekutifnya, sebuah praktik yang hilang dengan pemerintah berikutnya.

26 tahun setelah kematiannya, negara itu sekali lagi ditarik ke dalam dirinya sendiri, terikat oleh krisis yang tidak hanya ekonomi dan politik, tetapi juga dan terutama budaya dan moral.

Spadolini memiliki kepribadian yang kuat dan beraneka segi; dia adalah orang yang ambisius, sia-sia, tetapi juga murah hati, dinamis, percaya diri pada prestasi dan persaingan budaya; dia adalah hewan politik yang sangat terampil, bahkan jika terkadang mengarah pada visi historis yang berfungsi untuk legitimasi politik dalam konteks sekuler.

Dalam hidupnya, Profesor membakar tahapan; dia adalah orang yang berbakat, dia tidak pernah melambat; pada usia 25 tahun dia adalah profesor penuh, tanpa pernah menjadi asisten; dia kemudian menjadi editor surat kabar tanpa pernah menjadi editor; Perdana Menteri tanpa pernah menjadi wakil menteri.

Zamannya ditandai oleh sejarah dan politik; tidak bermaksud untuk menyukai penyembunyian biografis, seseorang tidak dapat gagal untuk menekankan kolaborasinya dengan majalah tersebut Agustus, terkait dengan rezim fasis. Namun, kita harus memperhitungkan dua elemen yang tidak dapat diabaikan: pertama-tama, dia jelas bukan satu-satunya: Eugenio Scalfari DOCET; kedua, seperti orang lain yang mungkin memiliki kedalaman yang lebih rendah, berdasarkan iklim yang diciptakan oleh politik Togliatti yang berpandangan jauh ke depan, ia mampu memasukkan kembali dirinya ke dalam konteks global sebuah bangsa yang dikutuk, oleh sejarah dan darah, untuk bangkit dari abu, mendekati pemikiran Croce dan sendiri agama kebebasan, berdasarkan keyakinan bahwa tidak ada yang bisa dianggap remeh, dan bahwa segala sesuatu harus selalu menjadi fokus perhatian dan perhatian terus-menerus.

Al Corriere della Sera, dari tahun 68 hingga 1, terinspirasi oleh kemerdekaan dan budaya Luigi Albertini1, lebih memilih roh bebas terlepas dari pelatihan mereka; menjalin dialog kebijakan luar negeri yang mendalam yang dari waktu ke waktu berkisar dari Israel dan penculikan Klinghoffer, melewati pembunuhan Sadat, mencapai Polandia Solidaritas, kepentingan Atlantisme dan bentrokan Sigonella, memperbaiki ambiguitas nasional pada kesempatan posisi yang akan mengambil alih selama Perang Falklands.

Sebagai sekretaris partai republik, sebuah tim yang mampu memberikan keseimbangan pada sistem politik, ia tetap setia baik pada kebijakan luar negeri maupun pada pemahaman yang luas dan solidaritas nasional La Malfa, dengan keterlibatan Enrico Berlinguer dan terlepas dari penilaian sabit yang keras. dan menekankan pada eksekutif keduanya, untuk mencapai stabilisasi komunis menuju kesetiaan pada sistem demokrasi dan Atlantik, berbalik melawan kekuatan subversif yang paling ekstrim; Spadolini tetap konsisten dengan bentuk kesepakatan baru Italia, reformasi demokrasi seperti yang dibayangkan oleh La Malfa sendiri. Indro Montanelli menulis bahwa Anda dapat mendengarnya di udara baunya bersih.

Menteri Pertahanan antara tahun 83 dan 87, kemudian menjadi Senator seumur hidup pada tahun 91, Spadolini, di antara orang pertama yang menentang arus dalam penilaian risiko dan ketidakstabilan teroris dalam budaya di Timur Tengah2, tetap dalam hubungan yang sangat baik dengan konteks Yahudi yang sejarahnya dia adopsi sejajar dengan Risorgimento, dan harus memberi jalan kepada kelas penguasa yang baik untuk setiap musim dan sepenuhnya berlawanan dengan yang berbudaya dan sadar yang dia wujudkan.

Dia diikuti secara politik oleh sosialisme yang direvisi dari perspektif bentuk diskontinuitas sosial-demokratis Eropa. Namun, ia berhasil mencapai hasil yang sangat luar biasa, jika kita mempertimbangkan situasi politik awal 1992-an, yang dibuat tidak stabil oleh konflik permanen antara Sosialis dan Demokrat Kristen dalam perebutan kekuasaan; situasi yang, bagaimanapun, tidak mempertimbangkan baik kaliber moral atau integritas Spadolini atau kepercayaan pada institusi, dalam kedaulatan negara hukum, masalah yang secara teoritis sangat topikal masih disalahpahami, tetapi yang, seandainya tidak terjadi mampu mendominasi, tidak akan mengizinkannya untuk memimpin mayoritas besar dan komposit, ditakdirkan untuk tetap berada di panggung sampai tahun XNUMX.

Interpretasi otentiknya tentang Konstitusi, yang terkandung dalam decalogo pemerintah, telah mewakili tidak hanya alat yang sangat diperlukan untuk menjaga stabilitas, tetapi juga pekerjaan yang bertujuan untuk membawa partai-partai kembali ke dimensi mereka yang paling tepat, bahkan jika kadang-kadang tanpa kesadaran sejati tentang negara dan seringkali didasarkan pada pakta yang sangat rapuh, keduanya menjaga pengertian kelembagaan, baik berusaha memperkecil gap antara konstitusi formal dan materiil, antara negara hukum dan negara sebenarnya.

Pengalaman pemerintahan Spadolini tidak diragukan lagi anomali dibandingkan dengan banyak suksesi lainnya, dan untuk ini dia telah meninggalkan jejak dalam sejarah politik Italia; adalah hasil dari pilihan strategis, bukan hanya kompromi politik, yang mengarah pada eksekutif koalisi di mana kekuatannya terletak pada kekuatan kelembagaan seorang Perdana Menteri yang mampu mengklaim otonomi institusional dalam persiapan dan penyusunan proposal programatik untuk untuk menyajikan kepada Parlemen tidak lagi mengambil alih fungsinya: referensi yang membakar ke Piagam Konstitusi.

Spadolini, tidak diragukan lagi adalah orang dari Republik pertama tetapi, pada dasarnya tanpa cacatnya, tidak sebanding dengan apa yang disebut kedua. Mungkin cara terbaik untuk mengingatnya adalah dengan mengingat tulisan di putih batu nisannya: Seorang Italia, sebuah kata sifat yang sangat usang dalam arti historisnya yang paling positif.

1 Editor mitos Corriere della Sera dari tahun 1900 hingga 1921

2 Pada tahun 1982 ia tidak bertemu Arafat dalam kunjungan resmi ke Italia

Foto: web / presidensi republik / Sailko