Dari NO-VAX ke NO-MORAL langkahnya singkat

09 / 08 / 21

Tanpa-vax / tanpa-penjajaranmoral, dalam arti yang diberikan oleh militer Anglo-Saxon untuk "moral" yang sinonim dengan "Setia kawan" atau "kesatuan kesatuan", muncul justru dari fakta bahwa untuk sekutu kita "moral”Setara dengan “roh tubuh” Italia.

Seperti diketahui, dunia militer tenggelam sampai ke lehernya dalam masalah yang berhubungan dengan covid 19, sedemikian rupa sehingga orang Italia menjadi kecanduan gambar di mana seragam prajurit mau tidak mau muncul di sebelah mantel ahli virus yang ada di mana-mana diapit oleh politisi sedang bertugas. Oleh karena itu tidak mengherankan bahwa bahkan dalam upacara perayaan yang diadakan pada tanggal 2 Agustus di kuil militer Monte Grappa, peringatan resmi tersebut diselipkan ke dalam kampanye anti-covid dengan mengacu pada "60% orang yang akan divaksinasi yang telah menyelesaikan siklus vaksinasi".

Dapat dimengerti bahwa beberapa gembala Sardinia yang dimakamkan di sana seabad yang lalu bersama dengan 23.000 orang Italia dan Austro-Hungaria lainnya yang gugur dikejutkan oleh referensi tentang vaksin dan kekebalan kawanan, tetapi ada kemungkinan bahwa beberapa tentara yang hadir pada upacara itu juga ikut serta. pikiran untuk dilema vaksin-ya/vaksin-tidak.

Padahal, di lingkungan militer ada yang setuju untuk divaksinasi dan ada pula yang sebaliknya, meski dengan pengalaman tidak sedikit vaksin yang dibuat sesuai misi di luar daerah, menentangnya; pilihan yang berbeda yang menciptakan, seperti dalam konteks sosial yang lebih luas, kontras.

Untuk beberapa waktu di dunia "borjuis", kontras ini, tidak hanya karena alasan kesehatan tetapi juga karena kepentingan ekonomi, akhirnya mengarah pada kecaman politik yang memuakkan yang berpusat pada rasio risiko / manfaat dari vaksin eksperimental yang beredar, di mana faksi-faksi yang berseberangan menekankan pro dan menyensor kontra atau sebaliknya.

Namun, di dunia militer, oposisi berisiko merusak semangat tubuh, yaitu ikatan halus yang menyatukan semua anggota suatu unit atau tubuh atau seluruh angkatan bersenjata. Fenomena tersebut mengikuti membagi dan memerintah sudah dilaksanakan oleh kelas politik dalam konteks sosial yang lebih luas untuk mencapai tujuan yang tidak selalu mulia.

Alasan pertama untuk oposisi dapat muncul dari kemungkinan penularan yang ditakuti (tak terhindarkan untuk pergi dengan pemikiran "perburuan yang lebih gemuk" dari ingatan Manzoni), sebuah kemungkinan yang bagaimanapun tampaknya bergerak dari apa yang disebut tanpa-vax menuju divaksinasi atau sebaliknya.

Alasan lain penyerangan / pemerasan terhadap no-vax adalah usulan untuk membuat biaya terapi yang diperlukan membebani mereka jika mereka tertular covid. Prinsip yang dimunculkan dapat diringkas dalam rumusan: “kamu menginginkannya, terlalu buruk untukmu (dalam sermo castrensis, persetan denganmu) ".

Pada kenyataannya, pendekatan asli ini tampaknya dapat diterima hanya dengan syarat bahwa pendekatan itu diperluas ke semua keadaan di mana individu, militer atau lainnya, secara sadar membuat pilihan yang dapat menyebabkan kerusakan pada dirinya sendiri dan orang lain. Oleh karena itu, bidang penerapannya harus diperluas dari NO-VAX menjadi NO-ASOKE (jika Anda merokok dan asap Anda dapat menyebabkan kanker paru-paru bagi Anda dan orang-orang terdekat Anda, terapi konsekuensinya harus ditanggung oleh Anda), menjadi NO-DRUG ( jika Anda menggunakan narkoba dan menjadi pecandu narkoba ...) dan NO-ALCOHOL (jika Anda terlalu banyak minum dan menjadi pecandu alkohol ...) dan bahkan NO-SEX hipotetis, berlaku untuk pecinta segala hal yang berbau Latin unrepentant yang, sesuai dengan prinsip Casanovian "setiap yang tersisa hilang", adalah penganjur berhubungan seks dengan siapa pun yang kebetulan terjadi, mengabaikan tindakan pencegahan paling dasar untuk menghindari tertular dan menyebarkan AIDS dan penyakit serupa. Akhirnya, NO-SPEED yang didedikasikan untuk orang-orang yang mengalami deserebrasi yang secara sadar menjadi liar di jalan umum dalam balapan formula 1 juga dapat dipertimbangkan (mengapa tidak?), Mempertaruhkan keselamatan mereka sendiri dan orang lain.

Ini adalah benang merah yang dapat menyebabkan NO-MORAL yang berisiko merusak semangat tubuh departemen. Namun terlepas dari pertimbangan-pertimbangan ini, penulis yakin bahwa dalam situasi saat ini akan tepat bagi angkatan bersenjata untuk meloloskan kampanye vaksinasi secara penuh hingga jutaan itu dan melewati operator penuh waktu (tepat disebutkan juga pada kesempatan upacara pada Grappa ) Perlindungan Sipil, CRI, galaksi kerja sukarela dan di atas semua dunia perawatan kesehatan, dengan pengecualian tentu saja bagi para dokter yang tidak setuju untuk memvaksinasi diri mereka sendiri atau memvaksinasi pasien mereka, sebagaimana adanya mendukung protokol terapeutik lain serta kritis terhadap sifat wajib vaksin eksperimental dan kemanjuran sederhana atau setidaknya kontroversial; kewajiban vaksinasi yang mereka anggap tidak sesuai dengan asumsi yang divaksinasi sendiri tentang tanggung jawab apa pun dalam hal efek samping. Kategori dokter ini tampaknya dikutuk, bersama dengan guru (dan mungkin bahkan militer) yang menentang vaksin, dicabut gajinya dan oleh karena itu ditakdirkan untuk meningkatkan peringkat kuat penerima pendapatan kewarganegaraan yang berhak atau menyalahgunakan.

Alasan lain yang dapat menyarankan kepada para pemimpin angkatan bersenjata untuk menyerahkan pengiriman kepada profesional kesehatan masyarakat adalah bahwa fase darurat dramatis pandemi telah lama berlalu dan ingatan akan truk yang membawa peti mati karena banyaknya jumlah kematian masih jauh. . 20-30 kematian setiap hari yang saat ini dikaitkan dengan covid 19 sebenarnya terkait dengan 6-700 kematian setiap hari karena penyebab lain dan pembantaian awal pandemi, pembantaian yang dikaitkan oleh suara-suara otoritatif dengan "tachipirina dan waspada yang terkenal". protokol menunggu", ditinggalkan yang kurva kematiannya turun drastis.

Kesimpulannya, bisa jadi adalah hal yang baik bahwa prajurit itu kembali menjadi prajurit, sambil menjamin ketersediaannya yang jelas untuk setiap keadaan darurat, dari gempa bumi hingga banjir, melewati kebakaran hingga penahanan imigrasi ilegal yang terlebih lagi, dan ini dia tutup lingkaran mempengaruhi penyebaran covid 19 dan stabilitas ekonomi nasional yang goyah.

Nicolò Manca