Konflik Rusia-Ukraina: sudut pandang anjing

04 / 08 / 22

Seperti diketahui, NATO lahir (pass the tongue twister) pada tahun 1949 sebagai organisasi pertahanan bersama antara Belgia, Kanada, Denmark, Prancis, Islandia, Italia, Luksemburg, Norwegia, Belanda, Portugal, Inggris, dan Amerika Serikat. Dua belas negara di mana, dengan perluasan progresif ke arah timur, Yunani dan Turki ditambahkan pada tahun 52; di '55 Jerman; di '82 Spanyol; pada tahun 99 Polandia, Republik Ceko dan Hongaria; pada tahun 2004 Bulgaria, Estonia, Latvia, Lituania, Rumania, Slovakia dan Slovenia; Montenegro pada 2017 dan Makedonia Utara pada 2020. Tiga puluh negara di mana, dibuat 30 kami membuat 31, tampaknya Ukraina akan ditambahkan dan, akhirnya, Swedia dan Finlandia (asalkan kedua negara ini masih dalam daftar tunggu menyerahkan kepada Erdogan pembangkang Kurdi yang di masa lalu diberikan itu suaka politik).

Dapat dimengerti bahwa tekanan tanpa henti dari NATO terhadap perbatasan barat Uni Soviet/Rusia ini tidak disambut baik oleh Putin maupun para pendahulunya; Adalah penting bahwa bahkan Vatikan telah menstigmatisasi gonggongan "anjing" NATO yang semakin dekat ke perbatasan Rusia. Diketahui juga bahwa pada tahun 1992 enam negara di Benua Lama, termasuk Italia, melahirkan Uni Eropa, yang saat ini dipatuhi 27 negara, di antaranya tidak ada Ukraina, bahkan di sini.

Tidak seperti NATO, Uni Eropa, bagaimanapun, telah mengembangkan bentuk kerjasama dan perjanjian komersial dengan Rusia, pertama-tama pasokan produk minyak bumi yang penting untuk banyak industri Eropa. Pada titik ini, mengingat Ukraina bukan anggota dari salah satu dari dua organisasi internasional yang disebutkan, itu bisa menjadi "anjing" yang sama. “Mengapa saya menggonggong di Rusia hari ini? Pada dasarnya saya tidak menggonggong pada tahun 1956, ketika Hungaria diserbu, atau kemudian ketika Turki mengamuk terhadap orang-orang Kurdi dan bahkan pada tahun 2014, ketika 14.000 orang Ukraina pro-Rusia disingkirkan oleh rekan senegaranya yang dipimpin oleh partai yang diilhami Nazi. Dari sudut pandang tertentu", lanjut anjing itu dalam bayangannya, "Putin bereaksi terhadap pendekatan provokatif pangkalan NATO ke perbatasan Rusia seperti reaksi Kennedy pada tahun 1962, ketika Khrushchev mencoba mendirikan pangkalan rudal di Kuba. Tetapi jika kemudian saya menyalak pada mereka yang mendorong perbatasan Amerika Serikat. , karena hari ini saya menggonggong pada mereka secara bergantian, apakah itu di bawah tekanan yang sama dari Amerika Serikat?"

Tidak dapat disangkal bahwa di dasar apa yang disebut denazifikasi provinsi Ukraina pro-Rusia ada kepentingan ekonomi yang ingin dipertahankan Moskow, tetapi juga benar bahwa di balik reaksi NATO, yang dihegemoni oleh Amerika Serikat, ada adalah kepentingan Amerika yang serupa di bidang perdagangan, penelitian, dan di atas semua itu, industri persenjataan.

Sic stantibus rebus bagi rata-rata orang Italia tidaklah mudah menemukan alasan yang sahih untuk mendukung pilihan pemerintah Draghi dalam mendukung gonggongan anjing NATO dan sanksi Uni Eropa terhadap Rusia. Keputusan untuk mengirim senjata ke negara non-lahir (oleh Italia yang, ingatlah, "Menolak perang sebagai instrumen ..." bla bla bla), tindakan yang setara dengan serangan nyata terhadap Konstitusi kita.

Serangan serupa terhadap ekonomi Italia adalah penandatanganan sanksi Uni Eropa terhadap Rusia. Lelah selama bertahun-tahun oleh manajemen pandemi yang kontroversial, kebijakan ekonomi yang berpusat pada kesejahteraan dan privatisasi aset publik dan manajemen imigrasi ilegal yang tidak bertanggung jawab, dengan sanksi ini Italia sedang bersiap untuk menyelesaikan metamorfosisnya dari negara yang pernah berada di antara sepuluh ekonomi teratas. kekuatan di planet ini dalam populasi yang dihuni oleh kepala rumah tangga yang terobsesi dengan tagihan listrik-gas yang harus dibayar dan oleh pemilik usaha kecil dan menengah mengundurkan diri untuk menutup toko. Apa yang membuat pilihan Italia semakin tidak dapat dipahami adalah kegagalan untuk meramalkan efek samping yang paling paradoks dari sanksi yang dengannya seseorang berada di bawah ilusi membuat Rusia bertekuk lutut, yaitu kolaborasi orang yang terkena sanksi dalam memberlakukan sanksi. ! Dengan kata lain: sementara pemberi sanksi berencana untuk berhenti membeli gas Rusia dalam waktu satu tahun atau lebih, Rusia menjatuhkan sanksi ipso facto sebelum waktunya, menyebabkan ekonomi Eropa gemetar.

Mengingat perkembangan ini dan gejolak kanselir internasional, tidak terkecuali kunjungan provokatif Nancy Pelosi ke Taiwan, pertanyaan mengganggu lebih lanjut muncul untuk anjing NATO: jika terjadi krisis China-Taiwan, Italia akan bertanya kembali " di belakangnya" gonggongan Amerika Serikat? Akan sangat serius untuk mengabaikan bahwa sejak tahun 1950 gonggongan AS telah mengakibatkan 33 konflik yang telah menyebabkan 800.000 kematian dan 33 juta pengungsi di seluruh dunia. Pembantaian ini, termasuk yang dilakukan pada tahun 1999 di ambang pintu rumah kami dengan pengeboman di Beograd, bagaimanapun, tidak memiliki banyak gema di pers Italia dan internasional seperti pertempuran saat ini di Ukraina.

Di Washington dan Brussel mereka tahu betul bahwa Putin dan Xi Jinping tidak akan pernah menerima kekalahan di tangan AS, dan jika Moskow dan Beijing menemukan diri mereka dengan air di tenggorokan mereka, mereka akan mengevaluasi opsi nuklir tanpa ragu-ragu. Tidak ada yang apokaliptik, menurut beberapa analis: hanya beberapa perangkat nuklir taktis dengan kekuatan serupa dengan yang telah diuji oleh Amerika Serikat di Hiroshima dan Nagasaki; bom yang mampu menghantam medan perang hipotetis Eropa yang penuh dengan target NATO, dari perbatasan Ukraina hingga Aviano dan Sigonella. Orang tidak dapat tidak memperhatikan bahwa ekspor demokrasi ke dunia oleh AS didasarkan pada penyebaran di planet seratus pangkalan militer yang diawaki oleh pasukan tentara.

Dari gambaran ini tampak dengan tegas bahwa kepentingan Italia tidak hanya tidak bertepatan tetapi juga kontras dengan kepentingan NATO dan Uni Eropa. Sementara yang pertama sebenarnya berisiko menyeret Italia ke dalam perang untuk membela kepentingan AS dan, di atas segalanya, industri persenjataannya yang kuat, yang kedua bertujuan untuk menempatkan kepentingan kelompok keuangan internasional besar dan berbagai raksasa farmasi di atas kepentingan masing-masing negara bangsa, yang pemerintahannya diputuskan di Brussel dan Strasbourg melalui operasi yang mempengaruhi kecepatan masing-masing negara bagian.

Selain ketidakpedulian yang ditunjukkan oleh UE terhadap imigrasi yang membebani Italia, tidak dapat diterima bahwa dalam hal kebijakan kesehatan yang telah berhasil diterapkan oleh Brussel di Italia, berkat kontrak terpusat yang dikelola secara pribadi oleh Komisaris Eropa sendiri, pembelian 321.349.808 vaksin dosis (183.374.253 untuk 2021 dan 137.974.808 untuk 2022). Fakta bahwa Ursula Van der Leyen sendirilah yang memimpin negosiasi dengan CEO Pfizer Albert Bourla, di mana Heiko von der Layen akan bekerja, istri Ursula, memberikan ukuran jalinan kepentingan yang berkisar pada kebijakan kesehatan masyarakat. Untuk melengkapi gambaran tersebut, data yang dikeluarkan oleh Jenderal Tommaso Petroni, penerus Jenderal Figliuolo, menyumbang: 53,5 juta dosis "disumbangkan" oleh Italia (dalam arti "disebarkan") di Tunisia, Libya, Rwanda, Kamboja, Zambia. Selain itu, kedaluwarsa 3.117.000 dosis menjulang pada bulan Agustus saat ini. Jika kita mempertimbangkan bahwa kurang dari setengah dari 321 juta dosis telah diinokulasi di Italia, mudah untuk menyimpulkan sejauh mana sungai uang publik dibuang ke angin!

Apa jalan keluar untuk menghindari atau setidaknya mengurangi prospek suram Italia ini? Pertama, ada kebutuhan untuk mengikuti contoh Inggris dan menyebut diri sendiri di luar UE; setelah itu penting untuk menjauhkan diri dari kepentingan NATO dan AS yang ingin dipertahankan oleh organisasi ini dengan merugikan kepentingan Eropa, Italia dan Jerman pada khususnya. Namun pedoman politik ini tidak akan bisa lepas landas setidaknya selama tokoh-tokoh dari dunia keuangan dan industri internasional didelegasikan kepada pimpinan pemerintah, yang juga tidak diketahui oleh warga/pemilih. Dalam menjelaskan sudut pandang ini kepada seorang jurnalis sebuah surat kabar nasional, pada 12 Januari tahun lalu saya memusatkan perhatian pada kebingungan seorang pensiunan tentara berusia delapan puluh tahun (ini adalah penulisnya) dalam menemukan bahwa dia mencoba, setelah menghabiskan seumur hidup. berlari menuju atau mengejar bahaya, rasa takut: takut akan tanah air saya, untuk anak-anak saya, untuk cucu-cucu saya. Target surat saya itu sebenarnya adalah Mario Draghi, seperti yang saya tentukan dalam sebuah postscript yang saya laporkan dalam kutipan.

PS Saya akui bahwa untuk beberapa waktu saya memiliki ketakutan: namanya adalah Mario Draghi. Saya memiliki perasaan yang berbeda bahwa Draghi ingin membuat Italia melakukan hal yang sama seperti yang telah dilakukan ke Yunani. Terlepas dari kesulitan yang muncul di Brussel dan Washington, Draghi telah menunjukkan keterampilan luar biasa dalam meletakkan fondasi proyeknya, dimulai dengan kecepatan yang ia gunakan untuk mengadu domba Italia satu sama lain (divide et impera), sebuah kenyataan yang saya sentuh dengan tangan saya di depan apotek, di mana tiga kali seminggu saya menemani anggota keluarga cacat yang dipaksa menjalani swab pemerasan, dengan rasa sakit kehilangan pekerjaan dan gajinya ... Saya masih percaya bahwa Draghi akan mampu banyak lebih, dilihat dari fakta bahwa dia mengelilingi dirinya dengan tokoh-tokoh yang tidak memadai untuk peran itu tetapi tentu saja sangat setia, dengan keterampilan yang dia gunakan untuk menarik dunia informasi, dibiayai dengan murah hati, dan kelas politik yang berkomitmen untuk menjaga pendapatan kewarganegaraan, jaminan suara, di sisinya. Bahkan Gereja Katolik, yang selalu tertarik dengan imigrasi ilegal, telah mendukung pemerintah (negara Vatikan bahkan telah mencetak koin 20 euro yang menggambarkan seorang pria muda yang menawarkan tangannya untuk vaksin percobaan). Sejauh menyangkut peradilan, kekecewaan berulang yang disediakan untuk harapan warga harus dicatat, sementara dunia sekolah dan serikat pekerja telah mengkonfirmasi pengabdian mereka serta dunia militer telah mengkonfirmasi bahwa merupakan kebiasaan untuk dipatuhi oleh tetap diam dan melakukan segalanya, bahkan jika di bawah formula penggunaan ganda yang memuliakan. Saya akui: Draghi membuat saya takut.

Yang tersisa hanyalah harapan untuk gelombang kebanggaan oleh pemilih Italia dan perubahan tajam dalam politik nasional, karena masa depan Italia tidak dapat diidentifikasi dengan pangkalan NATO atau dengan diktat Brussel dan Strasbourg. Bahkan militer sekarang menyadari bahwa ancaman T55 Soviet yang siap menerobos ambang mitos Gorizia dan mencapai Milan dalam 48 jam adalah sesuatu dari masa lalu.

Hari ini bahaya bagi Italia adalah bencana ekonomi dan risiko perangkat nuklir taktis di wilayah kita ... dari mana pun asalnya. Dan jika yang disebut kekuatan besar berniat untuk menukar beberapa hulu ledak nuklir, bebas untuk melakukannya ... tetapi di dalam negeri, dan bukan di Eropa, apalagi di Italia.

Nicolò Manca

Foto: Angkatan Darat AS

pertahanan reinmetal