Wawancara terakhir dengan Jenderal Chris Whitecross, komandan wanita pertama di NATO Defense College

(Untuk Andrea Cucco)
17 / 07 / 20

Kemarin pagi di NATO Defense College penyerahan antara komandan yang keluar, jenderal regu udara Chris Whitecross (Kanada), dan jenderal angkatan darat yang baru, Olivier Rittimann (Prancis).

Sejak November 2016, Jenderal Whitecross telah memimpin lembaga pelatihan utama Aliansi dengan keahlian, semangat, dan keterampilan. Kualitas ini, yang diuji selama keadaan darurat kesehatan tahun ini, tidak dapat disimpulkan dari angka dingin, hasil positif, atau dari retorika pidato tidak langsung, seperti yang disaksikan oleh emosi yang tersebar luas dan tulus di antara staf Institut pada saat itu. salam perpisahan.

Sudah lama kami menyatakan keinginan untuk mewawancarainya dan, sebagai prajurit yang baik, sebelum pergi, ia tidak lupa.

Jenderal Whitecross, berapakah anggaran empat tahun untuk memimpin NATO Defense College?

Ketika saya tiba, saya menemukan sesuatu yang luar biasa di dalam Aliansi: elemen unik dari kohesi dan pelatihan militer untuk mengajarkan terutama peran, tugas, dan tujuan NATO di berbagai wilayah geografis. Merupakan kehormatan besar untuk bertanggung jawab atas hal itu dan, setelah tiga tahun, pendapat saya tetap tidak berubah.

Ajaran gagasan yang ditakdirkan untuk tetap selama seumur hidup di sering kali sangat diperlukan.

Saya juga terkesan oleh antusiasme dan semangat yang ditemukan dalam staf.

Pengalaman layanan pertama di Italia? Sanjung kami dengan dua kekuatan tetapi mengakui setidaknya satu cacat dari Italia ...

Itu adalah pengalaman pertama saya di negara ini. Tinggal di Roma menyenangkan bagi saya dan suami saya. Kami berasal dari negeri yang hanya memiliki 150 tahun sejarah dan tiba di tempat dengan warisan ribuan tahun yang terlihat secara materi telah menjadi hak istimewa. Setiap kali kita berjalan di pusat kota, kita menemukan sesuatu yang baru. Sebagai seorang insinyur, melihat bangunan dan bangunan dengan ribuan tahun di belakang saya membuat saya tertegun.

Ada iklim yang indah serta nuansa makanan, anggur, dan pemandangan luar biasa yang berubah setelah beberapa jam perjalanan.

Cacat? Yah, saya harus akui bahwa mengendarai mobil itu sangat, sangat menegangkan; satu-satunya kelemahan dari pengalaman ini yang, dekat dengan keberangkatan, masih membuatku khawatir.

Apakah sulit untuk "mengelola" pengunjung dari negara-negara dengan budaya yang terkadang sangat berbeda?

Jawabannya adalah ya dan tidak. Adalah tugas kita sebagai pemimpin senior Aliansi, militer dan sipil, untuk belajar dari budaya lain dan memahami mengapa ada standar keamanan yang berbeda di wilayah teritorial, bahasa atau budaya yang berbeda. Semua ini memperkuat kita dan memungkinkan kita menjadi lebih efektif.

Namun, proses kohesi ini membutuhkan waktu. Tidak selalu mudah untuk segera memahami orang dan karakter serta kepercayaan mereka. Tugas dari NATO Defence College, melalui pelatihan, adalah untuk menciptakan saling berbagi dan harmoni.

Apa yang akan tersisa di NDC?

Setiap komandan berharap telah meninggalkan sesuatu yang positif dengan melihat ke mata orang-orang yang dia tinggalkan.

Saya berharap ini akan tetap menjadi kenangan positif, terutama dalam hal transparansi, kepercayaan, martabat dan rasa hormat. Mereka adalah nilai-nilai pribadi seperti yang dimiliki Aliansi.

Kenangan apa yang Anda miliki tentang Perang Dingin, tahun-tahun Anda mendaftar?

Saya memiliki kenangan yang jelas tentang periode itu karena pada tahun 80-an saya melayani di Jerman dengan latihan bulanan dan penilaian taktis tahunan dari departemen-departemen tersebut. Keterampilan dan kompetensi baru harus terus dikembangkan. Sebagai seorang insinyur saya harus berurusan dengan pertahanan landasan pacu atau pemulihan cepat mereka untuk penempatan pesawat tempur dan pemeliharaan operasi udara.

Memori terbaik dari era itu adalah ketika itu berakhir pada tahun 1989! Saya menyaksikan emosi rekan-rekan Jerman saya secara langsung. Saya ingat seseorang yang, dengan berlinangan air mata, mengatakan kepada saya bahwa penyatuan kembali adalah hidup kembali setelah lama berkabung suatu bangsa.

Bagaimana Anda menangani Covid Emergency di NATO Defense College?

Kami terus mengikuti apa yang terjadi di Wuhan, Cina, dan kemudian di Milan. Selama ketidakhadiran singkat saya, seorang jenderal staf saya segera mengadakan pertemuan pertama untuk mengatasi masalah tersebut. Sekembalinya saya dengan kolaborator, kami mengadakan pertemuan "virtual" yang konstan untuk mencapai tujuan utama: kesimpulan dari kursus. Kami memastikan bahwa para peserta memiliki peralatan IT yang tepat untuk mengikuti pelajaran dengan aman, dari rumah bersama keluarga mereka. Kursus-kursus itu terus menghubungkan banyak negara sampai otoritas Italia mengizinkan kembalinya ke College dengan aman.

Kami siap, perencanaannya adalah sifat dunia militer dan, dari keadaan darurat umum awal, yang lebih spesifik diikuti setelah hanya enam minggu yang memungkinkan staf untuk dibawa kembali ke College dengan juga solusi hibrida (kehadiran fisik dan / atau virtual ).

Jika kita tidak mempraktikkan keadaan darurat pendidikan seperti itu pada tahun lalu, manajemen tentu akan lebih rumit.

Menyentuh besi, saya senang mengatakan bahwa (dengan pengecualian dua perwira Italia yang mengontraknya di luar College) penyebaran Covid dihindari di dalam Institut.

Terima kasih juga atas saran dokter dan otoritas kesehatan militer Italia, kami telah menetapkan protokol yang efektif dan menanggapi keprihatinan banyak orang.

Belajar bekerja sebagai sebuah tim adalah fondasi dari College.

Kami sudah bekerja untuk melanjutkan pelatihan bahkan jika ada kemungkinan kembalinya Covid di musim gugur.

Dia mendaftar bertahun-tahun ketika dinas militer masih dilarang untuk wanita di Italia. Kanada telah menjadi salah satu negara paling modern dalam hal ini. Namun, apakah selalu mudah untuk bekerja di lingkungan yang secara tradisional maskulin?

Benar-benar tidak. Saya mendaftar pada tahun 1982 dan perempuan hanya 7-8% dari total. Saat ini staf wanita adalah 17% dengan harapan mencapai bagian 25% dalam 10 tahun ke depan.

Saya adalah wanita ketujuh yang bergabung dengan korps teknik militer. Itu tidak mudah tetapi itu sepadan. Setiap perubahan budaya membutuhkan waktu untuk menjadi kenyataan dan matang. Di Italia hal yang sama terjadi, saya bertemu wanita berseragam yang melakukan pekerjaan hebat dan sangat dihargai oleh rekan-rekan pria mereka.

Namun, saya percaya bahwa tidak ada seorang pun di negara mana pun yang dapat memberikan gambaran indah tentang proses yang sedang berlangsung, baik di bidang militer maupun sipil.

Sebagai orang militer, saya pikir penting untuk memberikan contoh positif kepada negara Anda. Jika angkatan bersenjata berhasil mengeksploitasi sumber daya yang disediakan oleh 50% masyarakat, ekonomi seluruh negara akan dapat maju.

Saya akui itu tidak selalu mudah, tetapi frustrasi sepadan.

Saat ini situasi di Kanada lebih baik daripada sebelumnya, tetapi kita tidak boleh hidup sesuai dengan kemenangan kita, masih ada pekerjaan yang harus dilakukan.

Apa yang akan Anda rekomendasikan untuk seorang gadis yang ingin mengejar karir militer?

Lanjutkan! Saya tidak tahu di Italia tetapi di Kanada ada 105 spesialisasi militer yang mencerminkan spektrum penggunaan yang luas yang sebanding dengan yang sipil.

Ketika seseorang bertanya kepada saya, saya menjawab bahwa pasti ada pekerjaan yang paling bersemangat di dunia militer. Tapi hidup berseragam bukan untuk semua orang: kita harus mampu menghadapi banyak kesulitan, kadang-kadang ambiguitas, dalam masyarakat yang sangat terstruktur.

Secara pribadi saya telah menjalani karier yang fantastis. Saya telah melihat dan melakukan hal-hal yang tidak mungkin saya alami di luar dunia ini, kadang luar biasa, kadang sulit, tetapi yang telah mencapai apa adanya sekarang. Saya bangga akan hal itu dan tidak menyesal.

Foto: Fabrizio Troccoli / NATO Defense College / NATO / Tentara Kanada