Duta Besar Taiwan berbicara: "Kemerdekaan kami adalah nilai yang sangat diperlukan"

(Untuk Antonio Vecchio)
30 / 09 / 20

Bicara tentang Republik Tiongkok (ROC), atau sederhananya Taiwanjuga memahami bagaimana sejarah bisa berkembang di Republik Rakyat Tiongkok (RRT) jika Komunis Mao tidak memenangkan perang saudara melawan kaum nasionalis Khiang Kai-shek pada tahun 1950.

Di satu sisi, demokrasi modern, ekonomi maju berdasarkan aturan hukum; di sisi lain, otokrasi, di mana aparat partai komunis memutuskan nyawa 1 miliar warga.

Inilah salah satu kesan yang didapat Difesa Online dari pertemuan dengan Kepala Kantor Perwakilan Taipei di Italia, amb. Andrea SY Lee, diadakan beberapa hari terakhir, di sela-sela malam yang didedikasikan untuknya oleh Atlantic Club of Bologna.

Duta Besar, dia juga datang untuk berbicara tentang peluang ekonomi yang ditawarkan Taiwan ke Italia dan dunia.

Taiwan adalah negara teknologi tinggi, dengan kapasitas penelitian dan pengembangan (R&D) yang hebat, dalam inovasi teknologi yang berkelanjutan, dan dengan kapasitas yang besar untuk menjawab tantangan saat ini. Coba pikirkan efisiensi yang kami gunakan untuk menanggapi masalah Covid. Singkatnya, kita adalah negara yang percaya pada kekuatan inovasi.

Dia menyebut Covid. Pengalaman SARS pada tahun 2003 tentu saja membantu Anda mengetahui prosedur yang akan diterapkan, tetapi kami semua dikejutkan oleh kecepatan Anda dalam mengatasi pandemi, yang ditunjukkan oleh hanya 500 individu positif dari populasi 23 juta penduduk.

Tentu saja, bayangkan dari 500 kasus, 8 dari 9 orang positif berasal dari luar negeri. Anda benar, kami telah mengalami tujuh kematian dalam tujuh bulan, yang setara dengan satu kematian untuk setiap tiga juta penduduk. Bersama Anda, di Italia, sejauh ini tercatat satu kematian untuk setiap dua ribu orang Italia, dan kita berbicara tentang salah satu negara di dunia yang paling baik menangani pandemi.

Namun, Taiwan telah menunjukkan bahwa mereka dapat memanfaatkan pengalaman masa lalu, dengan rasa disiplin dan penggunaan teknologi. Pengetahuan tentang mode aksi Cina yang buram juga berperan dalam kemenangan kita melawan momok yang mengerikan ini.

Sebuah keberhasilan dicapai meskipun pada kenyataannya Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) tidak memberikan data yang Anda butuhkan.

WHO menghilangkan pentingnya memberi tahu Taiwan dan memaksa kami untuk bertindak sendiri. Jadi kami melakukannya, bermain lebih dulu. Sebagai contoh, dengan lebih dari tiga puluh jalur perakitan, kami telah berhasil meningkatkan, dalam satu bulan, produksi masker dari 300 ribu lembar per hari, menjadi lebih dari 20 juta.

Aset berharga yang juga menjadi ekspor.

Pikirkan bahwa kami telah mendonasikan 15 juta masker ke UE, 500 ribu di antaranya ke Italia, lebih jauh menunjukkan bagaimana Taiwan mampu menggabungkan disiplin dengan inovasi dan reaksi cepat. Dan kami telah menghasilkan topeng berkualitas, tidak seperti yang banyak beredar yang disediakan oleh beberapa "negara donor" lain, yang kemudian ternyata pengerjaannya meragukan. Kami adalah aksi kemanusiaan terkoordinasi, di tingkat Eropa, dengan UE. Dengan itu, saya tidak ingin berbicara tentang “diplomasi topeng” kita.

Ketika di awal keadaan darurat pemerintah kami menutup koneksi udara dengan China, termasuk Taiwan dan Hong Kong: apakah keputusan ini menimbulkan masalah bagi Anda?

Saya beri tahu Anda, masuknya Taiwan hanya memiliki motivasi politik, yang segera kami tantang. Dari sudut pandang kami, menurut Roma, evaluasi kebijakan kesehatan yang salah.

Kembali ke tema ekonomi, Anda adalah kekuatan ekonomi regional yang hebat, salah satu dari empat harimau Asia, yang seperti beberapa lainnya sedang mengendarai revolusi digital yang sedang berlangsung, dan, pada saat yang sama, Anda adalah mitra ekonomi penting China, negara di mana Anda memiliki banyak situs. produktif. Bagaimana Anda bisa menyelaraskan naik turunnya hubungan politik dan diplomatik dengan Beijing, dengan kebutuhan yang bersifat komersial yang membutuhkan waktu pengambilan keputusan dan keakraban dengan pelanggan?

Ini terjadi karena dua alasan. Yang pertama adalah bahwa China menyadari pentingnya memiliki investasi dan input teknologi Taiwan, dan oleh karena itu menerima produk kami adalah untuk kepentingan terbaiknya. Orang Taiwan telah membawa pengalaman mereka dalam mengatur jalur produksi dan dalam hubungan dengan pelanggan asing. Jika benar bahwa China memproduksi iPhone untuk seluruh dunia, juga benar bahwa itu dilakukan berkat industri Taiwan, seperti Foxconn, yang terletak di wilayahnya.

Oleh karena itu, penting bagi Beijing untuk memiliki hubungan baik dengan kami: ini demi kepentingan terbaiknya. Itulah mengapa ia menyambut jutaan turis dan pelajar dari Taiwan setiap tahun. Menutup aliran ini tidak masuk akal dan akan bertentangan dengan kepentingan nasional Tiongkok. Di sisi lain, China juga penting bagi kami karena mewakili pasar terbesar kami. Orang Cina membeli teknologi dan produk kami. Sebagai contoh, kami - bukan mereka - mampu menghasilkan mikroprosesor berteknologi tinggi.

Kita tidak perlu heran, kemudian, jika Cina tidak pernah menutup hubungannya dengan Republik kita, bahkan ketika pemerintah dan presiden, seperti yang sekarang, telah menjabat di Taipei, berjuang untuk otonomi dan kemerdekaan de facto. Sebuah tanda bahwa kedua negara sepakat bahwa situasi seperti itu tetap tidak berubah.

Bangsa Romawi berbicara tentang "status quo", saya mengerti bahwa inilah keinginan kedua belah pihak.

Tentu saja, itu adalah alasan yang sama mengapa China tidak menutup Hong Kong meskipun ada pembangkang dan kekuatan sentrifugal. Itu tidak cocok untuknya karena kota itu terlalu penting secara ekonomi dan finansial, dan Beijing tidak dapat menghilangkan sendiri buah yang dihasilkan pembukaan ini.

Presiden Taiwan saat ini, seorang wanita, yang baru-baru ini ditegaskan kembali dengan konsensus populer yang besar, sedang mendorong garis politik kemerdekaan. Kantor berita Reuters, beberapa waktu lalu mengumumkan akuisisi besar-besaran senjata dan peralatan militer dari AS. Saya kemudian bertanya kepada Anda apakah otonomi dan kemerdekaan tetap untuk negara Anda satu-satunya prospek yang mungkin dalam konteks hubungan dengan tetangga yang "besar".

Soalnya, seperti yang saya katakan, kami menginginkan status quo. Dengan kata lain, kami yakin bahwa dalam kenyataannya hanya ada satu Cina, sejarah, budaya, etnis. Kami pikir hanya ada satu peradaban Tiongkok, tetapi pada saat yang sama, ada dua realitas politik. Ini bukan kesalahan Taiwan yang memang mengaku sebagai China asli, yang nama resminya masih "Republik China", yang asli. Di sisi lain, itu perlu untuk menjadi praktis: realitas fakta merupakan satu-satunya kebenaran yang mungkin, yang dapat dan tidak boleh diabaikan.

China dan Taiwan adalah dua negara, ini fakta. Oleh karena itu perlu dicari formula yang memungkinkan hidup berdampingan secara damai dan makmur antara Republik Tiongkok dan Republik Rakyat.

Kami tentu tidak berpura-pura menguasai daratan Cina, tetapi, di sisi lain, mereka tidak dapat mengharapkan kami untuk membuka pintu rumah kami dan "menyerah" pada keinginan mereka, menjadi provinsi mereka. Kami memiliki republik kami sendiri, dengan presiden kami sendiri, parlemen kami sendiri, kebijakan luar negeri kami sendiri dan sistem peradilan berdasarkan aturan hukum.

Kami tidak ingin mengubah nama kami, kami adalah Republik Tiongkok, merdeka, demokratis, makmur, menghormati supremasi hukum, dan yang sejauh ini telah lima kali menggunakan hak pilih universal langsung.

Kami mengklaim dihormati dan diperlakukan apa adanya: negara yang bangga dengan sejarahnya, saat ini dan sistem negaranya, dengan ekonomi yang mulai tumbuh lagi sebesar 2%, ketika bagian Uni Eropa lainnya tumbuh negatif sebesar sepuluh. poin.

Taiwan bekerja untuk dialog, tetapi China tidak ingin berdialog. Kami pikir rumus "satu negara, dua sistem" tidak berhasil: pikirkan saja Tibet atau Hong Kong ...

Ini karena otonomi dipandang oleh Beijing sebagai bahaya. Dan kita tidak bisa melepaskan otonomi dan kemerdekaan kita.

Foto: web