Timur Tengah dilihat dari dalam: wawancara dengan prof. Uzi Rabi

(Untuk Gino Lanzara)
09 / 05 / 22

Bila Anda beruntung dan berkesempatan untuk mewawancarai pakar Timur Tengah seperti Prof. Uzi Rabi tidak bisa dimaafkan untuk melewatkan janji tersebut.

Penikmat cerdas, lincah, mendalam dari area yang membentang dari Mediterania ke Iran, profesor memberikan kehidupan konkret pada konsep yang dia ungkapkan, menghidupkannya, menjadikannya hidup dan berdenyut subjek dari realitas yang mendominasi dalam kompleksitas, struktur, dan di atas semua kecepatan ., pengamat lambat dan pembuat kebijakan analog; sarjana sejarah modern, negara-negara Timur Tengah, politik dan masyarakat, hubungan Arab-Iran, dinamika Sunni-Syiah.

Profesor. Rabi, terima kasih juga kepada nenek moyang Iraknya sendiri, menyatukan semua aspek yang berguna untuk memahami detail terkecil, petunjuk paling kecil dari situasi yang tidak dapat dipahami.

Kami akan mencoba memberikan gambaran yang lengkap, gesit, menarik, dengan premis / janji mengikuti garis logika objektif dan realistis yang sama dengan yang diuraikan oleh Prof Rabi tentang panorama salah satu wilayah paling menarik dan kompleks di planet ini, menguraikan fitur yang menonjol dari pemain yang paling relevan.

Awal adalah wajib: the Kesepakatan Ibrahim.

Sebuah peristiwa fundamental dalam sejarah Timur Tengah kontemporer, secara politis dramatis bagi sebagian orang, ini adalah pertama kalinya negara-negara Teluk datang ke persetujuan antara dua negara dengan Israel tetapi tanpa memberikan syarat, khususnya yang berkaitan dengan pertengkaran Israel-Palestina. Aspek politik yang signifikan justru terletak pada kenyataan bahwa ini adalah pertama kalinya negara-negara Muslim secara realistis menempatkan kepentingan mereka di atas solidaritas intra-Arab atau intra-Islam, menembus dinamika abad ke-XNUMX, yang menyimpan agenda politik yang sulit dan membuat bahkan lebih kompleks dari pandemi, dan tanpa melupakan masalah lingkungan yang mengarah pada mempertimbangkan kekurangan air dan masalah iklim umum di daerah itu.

Seperti yang dikatakan Profesor Rabi, memulai hubungan dengan Israel, negara dengan dialektika politik yang semarak, setara dengan menyeberangi Rubicon, mengambil langkah bersejarah. Perjanjian Abraham, dalam menyusun kembali hubungan antara Israel dan negara-negara Arab, memerlukan peran yang berbeda bagi AS dari yang telah dimainkannya hingga sekarang.

Dengan asumsi bahwa 3 administrasi Amerika terakhir1, meskipun sangat berbeda satu sama lain, mereka menemukan penyebut yang sama dalam menempatkan sebagai kondisi amerika dulu, perjanjian Ibrahim menemukan rasionalisasi oleh Washington karena dianggap sebagai instrumen perdamaian antara orang Arab dan Israel, berguna untuk meletakkan dasar fungsional bagi penarikan pasukannya dari Timur Tengah; semua dalam perspektif menghindari terulangnya kesalahan yang dibuat di Irak dan Afghanistan, di mana gambar penarikan tergesa-gesa pasukan yang dievakuasi dari AS masih hidup.

Pendekatan ini sebenarnya merupakan pesan bagi banyak negara yang, di kawasan, tidak bisa tidak memiliki kekhawatiran tentang evolusi geopolitik. Negara-negara seperti Bahrain, Arab Saudi, UEA, bahkan Israel, telah menganggap abad ke-XNUMX sebagai basis waktu yang alami untuk kelanjutan dominasi Barat, atau setidaknya sebagai pilar kepemimpinan AS setelah jatuhnya Uni Soviet. Namun, peristiwa yang mengikutinya telah menyebabkan momen pergolakan besar seperti saat ini: sementara AS menunjukkan kebijakan yang ragu-ragu, Rusia dan China mengisi kesenjangan regional yang telah dibuat.

Dari sudut pandang ini, Perjanjian Abraham merupakan batu kunci politik bagi Israel, juga menandai garis merah yang menunjukkan dengan pasti siapa yang dapat dianggap sebagai antagonis: Iran tentu saja menjadi musuh, seperti halnya para anggota Ikhwanul Muslimin, di mana kelompok-kelompok yang beroperasi di Gaza tidak dapat dianggap sebagai orang asing..

Mempertimbangkan bahwa afiliasi Ikhwanul Muslimin sebagian besar berasal dari Arab Saudi, Bahrain dan UEA, yang menganggap mereka sebagai kelompok teroris ilegal, untuk logika pengecualian, negara-negara yang sama telah menyimpulkan bahwa Israel tidak dapat menjadi musuh; jelas bahwa tidak satu pun dari negara-negara Arab yang mengikuti perjanjian dapat dianggap Zionis, juga karena masih ada poin yang harus ditentukan dan di mana untuk menemukan kesepakatan bersama, namun ada penyebut konkret yang tidak hanya membantu mengidentifikasi musuh bersama. , tetapi juga untuk menemukan bentuk-bentuk kerjasama yang efektif, terkait dengan energi terbarukan, elemen yang tidak boleh diabaikan karena dapat ditelusuri kembali ke negara penyewa minyak bumi.

Dapat dikatakan bahwa ada kesadaran bahwa, meskipun harga minyak sangat tinggi, perubahan energi berikutnya tidak dapat diabaikan, semua alternatif diversifikasi yang memungkinkan untuk dieksploitasi oleh kedekatan teknologi dengan Israel. Pentingnya geopolitik dan geo-ekonomi terbukti, mengingat papan catur hubungan internasional, antara abad ke-XNUMX dan ke-XNUMX, telah berubah membuat Timur Tengah tidak dapat dikenali lagi.

Sejak 1979, rezim Ayatollah telah menjadikan Iran masalah de facto yang melihat perkawinan merek murni Syiah antara agama dan tujuan konkret yang bersifat geopolitik. Ambisi dan keinginan Iran untuk berkuasa di kawasan itu mengintimidasi negara-negara Arab; ini bukan hanya perjuangan geopolitik, tetapi karena sebagian besar orang Persia adalah Syiah dan orang Arab adalah Sunni, ini juga merupakan konfrontasi agama. Rezim Iran memiliki otoritas keagamaan yang berada di puncaknya Pasdaran, yang pengawal revolusi, yang diakui banyak negara sebagai anggota a kelompok teroris.

Terhadap latar belakang evolusi hubungan internasional, dan sehubungan dengan JCPOA (Komprehensif Rencana Bersama Aksi, perjanjian tenaga nuklir Iran, red), sementara AS dengan senang hati akan kembali ke perjanjian 2015, Iran melihat kelemahan Amerika, tetapi tetap dalam keadaan ketidakpastian yang mendalam sehubungan dengan skenario Ukraina.

Yang pasti, menurut visi yang mungkin dibagikan secara luas, adalah bahwa krisis energi dan pangan menimpa kita, dengan semua yang ditentukan secara sosial.

Teheran, sebagai syarat untuk penutupan negosiasi JCPOA, mendesak agar Pasdarannya dihapus dari daftar organisasi teroris, sebuah permintaan yang tidak dapat diterima baik oleh Partai Republik maupun banyak Demokrat Amerika; posisi yang diungkapkan oleh AS seharusnya tidak terlalu mengejutkan: klasifikasi yang kelompok teroris berasal dari fakta bahwa i Pasdaran, kuat karena mereka adalah ekspresi langsung dari negara, mereka bertindak dalam skala planet. Al Qaeda, Black September, Isis, meskipun berbahaya, tidak memiliki aparat kelembagaan seperti yang dibuktikan oleh simbiosis antara Ayatollah dan Garda Revolusi, sebuah hubungan akhir-akhir ini ditinggikan oleh pernyataan Ayatollah Khamenei selama hari raya al Quds ketika dia memenuhi syarat Israel dalam istilah yang tidak dapat diterima secara diplomatis dan geopolitik, menyebutnya sebagai negara tidak sah yang ditakdirkan untuk dimusnahkan, seolah-olah itu adalah semacam formasi kanker.

Pada saat ini Iran dapat merasa puas bahwa ia hanya diliputi oleh invasi Amerika ke Irak dan Afghanistan; terlebih lagi, hal itu mungkin dianggap perlu jika tidak hampir tak tergantikan mengingat rezim sanksi yang diterapkan pada ekspor minyak dan gas Rusia. Hipotesis blokade efektif ekspor energi Rusia tidak dapat mengesampingkan niat Amerika untuk menggunakan gas Iran untuk Eropa2.

Generasi Prof. Rabi dididik di negara yang harus berpikir dalam istilah diadik kita dan mereka; sekarang Israel memiliki kapasitas, tidak hanya geopolitik, untuk bernegosiasi dan berdiskusi dengan siapa pun tentang ekonomi energi terbarukan, sumber daya strategis seperti air. Tapi sementara itu Iran semakin dekat dan cepat untuk membuang senjata nuklir. Oleh karena itu, gambaran umum melihat Iran hampir menjadi kekuatan atom, dengan Israel yang mampu menanggapi ancaman tersebut, aspek tajam yang juga diketahui oleh Ayatollah. Dan sampai sekarang orang-orang Arab mulai memiliki ketakutan yang nyata bukan karena fakta bahwa Iran dapat menggunakan senjata nuklir secara langsung untuk melawan mereka, melainkan karena kekuatan yang diperoleh akan memungkinkan Teheran untuk menempatkan mereka dalam pengawasan abadi..

Ini adalah latihan kekuasaan de facto yang telah dimulai, cukup untuk melihat Irak, Yaman, Lebanon, semua negara dimusnahkan bahkan (jika tidak di atas segalanya) karena campur tangan Iran. Singkatnya, di wilayah di mana negara-negara didasarkan pada kedaulatan de facto yang seringkali terbatas, penetrasi Iran hanya dapat menyebabkan masalah lebih lanjut di wilayah yang semakin luas, di mana Lebanon dan Suriah tetap menjadi koridor Iran yang mengancam yang membuka ke Mediterania dan Israel.

Gambaran demikian diuraikan menjelaskan mengapa negara-negara Arab seperti Mesir, Yordania dan Maroko dengan monarki Teluk mulai memiliki hubungan normal dengan Israel. Tidak ada keraguan bahwa jika Iran berniat untuk memimpin perang proksi melawan Israel berkat Libanon atau Suriah, Yerusalem tidak akan tinggal diam, karena ia dapat bertindak dengan memiliki informasi dan koneksi di seluruh wilayah. Terlepas dari warna dari pemerintahan saat ini, Israel tetap menjadi satu-satunya pilihan politik, satu-satunya negara di mana para pemimpin negara-negara Arab benar-benar dapat berbicara.

Dengan semakin memperluas radius ke barat, Turki Erdogan tersentuh, salah satu pemain paling kontroversial di kawasan itu, penafsir kebijakan bergejolak yang, selama bertahun-tahun, telah membawanya dari posisi sangat kritis yang berbatasan dengan anti-Semitisme untuk secara realistis meninjau negativitas posisi Ankara yang semakin terisolasi.

Dari perjalanan Anda tahu bagaimana itu terbentuk, dan Anda pikir Anda tahu apa yang ada dalam pikiran; presiden negara bangkrut Erdogan telah mengibarkan bendera Ikhwanul Muslimin karena dia mencari hegemoni dan legitimasi regional. Erdogan adalah seorang hewan politik, seorang aktor yang memiliki halaman Pangeran Machiavelli di depan matanya setiap hari: dia mengubah posisi, memberikan akselerasi mendadak yang menjadi ciri perubahannya tentu saja. Tidak lebih dari dua tahun yang lalu dia memohon sebagai pengkhianat negara-negara yang telah menandatangani perjanjian Abraham dengan Israel, sekarang dia mengunjungi dan dia sendiri adalah lawan bicara dengan Yerusalem, meresmikan komitmen politik dan diplomatik yang diperbarui.

Menarik di kuadran ini adalah kebijakan Israel, yang telah menerapkan hubungan dengan Yunani dan Mesir dalam perspektif yang tidak hanya berpihak pada penciptaan hubungan ekonomi terkait dengan eksploitasi gas, tetapi yang memungkinkan untuk membentuk semacam homo mediterania yang dicirikan oleh perasaan yang sama.

Tapi Timur Tengah tidak berakhir di sana, Yordania masih tetap ada, lainnya studi kasus kepentingan ekstrim yang mengharuskan kita untuk menjaga banyak aspek dalam pikiran. Monarki Yordania sekali lagi memainkan peran penting dalam mencegah penyebaran ide-ide radikal dari Irak dan Iran.

Binomial yang dibentuk oleh Israel dan monarki Hashemite merupakan unicum penting bagi Yordania dalam situasi ekonomi yang serius dan terus-menerus diperburuk oleh kehadiran hampir 2 juta pengungsi dari Irak dan Suriah; Mahkota Yordania miskin, tentu saja tidak sekaya Kerajaan Saudi, dan membutuhkan dukungan eksternal yang konstan; selain itu, harus diingat bahwa sebagian besar penduduk Yordania adalah keturunan Palestina (Ratu Rania sendiri adalah anggota keluarga dari Tulkarem). Krisis sosial Yordania menjadi lebih serius dengan kehadiran Ikhwanul Muslimin dan Palestina sekali lagi di jalur tabrakan dengan elit Yordania yang hadir di tanah nasional bahkan sebelum kedatangan Palestina pada tahun 1948.

Rumah Kerajaan Hashemite harus menjaga hubungan dengan Israel untuk menghilangkan garam air dan untuk mendapatkan hasil nyata dari energi terbarukan; tetapi juga Rumah keturunan Nabi Muhammad, itulah sebabnya ia harus menjaga hubungan yang kuat dengan tempat-tempat suci Islam di Yerusalem, yang saat ini merupakan titik geopolitik di mana tekanan utama diberikan mulai dari Masjid Al Aqsa. Bukan dari Gaza atau dari perbatasan dengan Libanon, tapi dari Yerusalem api bisa menyala lagi yang mampu membakar Timur Tengah sekali lagi: di Israel ada kelompok-kelompok Palestina yang berhubungan dengan Ikhwanul Muslimin di utara dan dengan Hamas di Gaza .

Seperti dalam kasus Turki, orang-orang Yordania jelas bukan Zionis, tetapi pemeliharaan hubungan baik dengan Israel tetap menjadi hal mendasar dalam kaitannya dengan penjagaan dan perlindungan tempat-tempat suci Yerusalem; ketakutan yang tidak terlalu terselubung adalah bahwa rumah Al Saud, mengambil keuntungan dari hubungan yang lebih baik yang dipertahankannya dengan Israel, dapat menggantikan Bani Hasyim sehingga menjadi pelindung semua tempat paling suci, oleh karena itu termasuk Yerusalem, mulai dari Madinah dan Mekah.

Manfaat dari saling mendukung Israel-Yordania seharusnya membawa kita untuk tidak mempertimbangkan situasi terlalu kaku menurut perspektif realis yang mengarah pada penempatan kerjasama keamanan antara Abu Mazen dan Israel, dan lebih umum antara Ramallah, Amman dan Yerusalem dalam urutan yang menguntungkan. untuk mencegah timbulnya peristiwa lain lagi dengan mencegah Hamas mengambil alih Tepi Barat yang melanggengkan risiko terulangnya pengalaman dramatis yang sama dengan negara Islam, yang bertanggung jawab atas kematian ratusan ribu Muslim.

Tidak ada keraguan bahwa Israel sekarang menjadi lawan bicara yang harus dipertimbangkan, selama rasa hormat antara subyek politik adalah timbal balik. Secara lebih umum, kita dapat mengatakan bahwa seluruh Timur Tengah sekarang dalam keadaan evolusi seperti harus terus diperbarui pada peta regional juga dan terutama sebagai fungsi dari variasi perimbangan kekuatan yang dimodifikasi oleh perubahan di AS. kebijakan dan konsekuen penciptaan ruang politik yang harus diisi.

Profesor Uzi Rabi, Ph.D (Universitas Tel Aviv, 2000) adalah direktur dari Pusat Studi Timur Tengah dan Afrika Moshe Dayan dan peneliti senior al Pusat Studi Iran, keduanya dari Universitas Tel Aviv. Sebelumnya, ia adalah kepala Departemen Sejarah Timur Tengah dan Afrika di Universitas Tel Aviv. Dari tahun 2004 hingga 2005 ia memegang jabatan profesor tamu di Institut Lipinski di Universitas Negeri San Diego. Dia secara teratur diundang ke Knesset dan forum pemerintah lainnya untuk mengadakan pengarahan dan ceramah tentang isu-isu penting nasional dan regional.

1 Obama, Trump, Biden

2 Perusahaan Minyak Nasional Iran menempati urutan ketiga di dunia untuk total produksi minyak dan gas, setelah Aramco (Arab Saudi) dan Gazprom (Rusia).

Foto: Pertahanan Online