Federpesca: "Di Mediterania, meskipun kami memprotes, situasinya menjadi berat"

(Untuk Tiziano Ciocchetti)
02 / 10 / 20

Kasus 18 pelaut dari Mazara del Vallo, yang disita dengan kapal penangkap ikan mereka sejauh 35 mil dari Benghazi oleh angkatan laut Jenderal Haftar pada 1 September, menyulut cahaya tentang situasi sektor perikanan Italia di Mediterania.

Kami mewawancarai presiden Federpesca, dr. Luigi Giannini, tentang masalah dan situasi penangkapan ikan kami saat ini.

Apa pandangan Anda tentang penculikan 18 pelaut?

Mereka menangkap ikan dalam sabuk 74 mil (batas perairan teritorial Libya sudah dinyatakan oleh rezim Kolonel Gaddafi). ZEE (Zona Ekonomi Eksklusif) yang dicanangkan pada tahun 2009 ada hingga diubah. Beberapa surat kabar belum memberitakan berita dengan tingkat detail yang diperlukan, bahkan saya telah membaca banyak catatan kritis tentang ZEE yang akan diproklamasikan sendiri oleh Libya. The Montego Bay Convention on the Law of the Sea mensyaratkan ZEE untuk diumumkan oleh negara pantai yang berkepentingan. Kadang-kadang pembaca dibuat percaya bahwa pernyataan diri ini dibuat dengan cara yang kejam atau dalam kasus apa pun di luar aturan internasional: tidak demikian.

Bahwa Libya kemudian melakukan hilirisasi dari perbandingan dengan tetangga atau negara yang berhadapan juga tergantung pada fakta bahwa jarak tersebut seperti yang diperhatikan, dalam hal ini Italia, sebagai negara yang bersangkutan. Seluruh volume perjanjian tentang hukum maritim dapat ditulis di sini. Ini tidak membatalkan deklarasi ZEE dan sebenarnya saya tidak mengetahui bahwa ada protes yang secara resmi diajukan, baik di negara Libya atau di Perserikatan Bangsa-Bangsa yang memimpin penerapan Konvensi. Bahwa ZEE itu ada, seseorang mungkin memiliki pendapat berbeda tetapi kenyataannya adalah: menangkap ikan di perairan negara lain harus dianggap sebagai tindakan ilegal, kecuali jika diizinkan sebelumnya oleh negara tersebut.

Mengenai penculikan, saya memahami bahwa negosiasi sedang berlangsung, hasil dari kontak berkelanjutan antara pemerintah kita dan Cyrenaica untuk mencari solusi. Namun, kami berharap agar kami beralih dari fase konfrontasi ke fase kolaborasi dengan Libya, karena berbagai alasan. Libya adalah negara yang bersahabat dan saya yakin kita perlu memulai lagi sedemikian rupa untuk menemukan kesepakatan yang memberi jalan bagi kolaborasi teknis / ekonomi antara kedua negara.

Apa kesulitan yang dihadapi kapal penangkap ikan kami di Mediterania?

Mari kita mulai dengan gambaran umum tentang penangkapan ikan Italia di Mediterania. Pada tahun 1996 Uni Eropa memulai dengan inisiatifnya sendiri untuk mengatur kegiatan penangkapan ikan oleh negara-negara anggota di Mediterania, jelas ketika kita berbicara tentang penangkapan ikan di Mediterania kita berbicara tentang Italia, seperti yang masih dilakukan Spanyol dan Prancis hingga saat ini. terutama kegiatan penangkapan ikan mereka di Laut Utara dan di perairan negara ketiga non-Mediterania, berdasarkan perjanjian perdagangan yang dinegosiasikan oleh Union.

Namun, terlepas dari protes kami, mulai tahun 2008/2010 situasinya menjadi berat: armada penangkap ikan di negara-negara pesisir di pantai selatan Mediterania dan Timur Tengah telah tumbuh secara eksponensial. Jadi selama bertahun-tahun, Federpesca terus menggarisbawahi fakta bahwa di luar perairan teritorial kita berada di laut terbuka, oleh karena itu memancing tidak dipungut biaya.

Oleh karena itu, kapal penangkap ikan Italia tunduk pada peraturan yang sangat ketat, untuk melestarikan fauna laut, ketika setengah mil jauhnya, kapal penangkap ikan Afrika Utara daripada Turki beroperasi tanpa pandang bulu, menggunakan sistem penangkapan ikan yang sangat invasif, beroperasi 365 hari l tahun, menyebabkan kerusakan besar pada seluruh sektor perikanan Italia.

Lebih jauh lagi, bahkan jika pembatasan yang sama diterapkan pada armada lain yang menangkap ikan di Laut Utara - seperti pemberhentian yang diberlakukan oleh UE untuk memungkinkan ikan cod untuk hidup kembali - itu masih merupakan laut yang memandikan 90% dari negara anggota negara tersebut. Union, oleh karena itu tunduk pada aturan yang sama.

Selain itu, hasil tangkapan dari kapal Afrika Utara juga dijual di pasar ikan kami dengan harga bersaing, mengingat biaya tenaga kerja yang rendah.

Apa yang bisa dilakukan pemerintah?

Situasi ini sudah berlangsung lama. Selama kurang lebih dua puluh tahun, kegiatan penangkapan ikan di Laut Tengah dapat diatur, mengingat negara-negara lain tidak mengungkapkan kapasitas penangkapan ikan yang besar. Selama 10 tahun terakhir, situasinya telah berubah.

Pada saat yang sama, untuk mengatur penangkapan ikan di Mediterania, kebijakan agregasi diprakarsai oleh semua negara ketiga di Mediterania, melalui Dewan Umum Perikanan Mediterania yang merupakan organisme FAO. Ini hanya memiliki satu batasan: apa yang dikeluarkan Dewan ini bukanlah peraturan tetapi rekomendasi, oleh karena itu tidak mengikat.

Jadi, sementara kapal penangkap ikan kami dikenakan sanksi finansial yang dapat mencapai pencabutan izin bahari, jika mereka melanggar peraturan Union, kapal penangkap ikan dari negara lain yang berbatasan dengan Mediterania dapat beroperasi tanpa risiko sanksi.

Dari kata-kata Presiden Giannini, jalan keluar yang memungkinkan adalah dengan membuat satu persekutuan negara-negara Mediterania dengan peraturan bersama dan mengikat tetapi, saat ini, agregasi seperti itu hanya akan cocok untuk Italia.

Foto: Federpesca