Artsakh (Nagorno-Karabakh): kebencian tanpa jeda. Wawancara dengan Duta Besar Armenia Tsovinar Hambardzumyan

(Untuk Andrea Cucco)
13 / 10 / 20

Selama berminggu-minggu, konflik di Kaukasus telah muncul kembali yang tidak pernah benar-benar berhenti menuntut korban meskipun ada gencatan senjata dan upaya untuk mencapai kesepakatan damai: yang terjadi di Nagorno-Karabakh, "Artsakh" untuk penduduk Armenia.

Di Italia ada kebijakan yang mampu melayani dengan lemah lembut mereka yang setelah 105 tahun menyangkal genosida dan hari ini melanggar kepentingan nasional kita di Afrika dan Mediterania dengan impunitas.

Sebelum kebohongan "kepentingan energi vital" Italia (bagiannya adalah 9,7% yang dapat dikompensasikan) ditarik keluar untuk membenarkan keterlibatan tak berdaya lainnya dalam teater perang lain, kami ingin memberikan suara kepada pihak yang diserang. Ini, sebelum hati nurani Italia ditutup matanya oleh topeng negara yang juga dipasang pada mata dan telinga.

Selama jeda dalam penulisan artikel ini, kami menemukan video mengerikan baru dari para jihadis yang menyebabkan kematian dan teror di jaringan. Pemenggalan biadab yang dibawa kembali ke kronik Suriah beberapa tahun lalu ...

Untuk memahami rasa sakit yang jauh itu, kami mewawancarai Duta Besar Republik Armenia untuk Italia, Tsovinar Hambardzumyan.

Duta Besar, apa yang terjadi di Kaukasus?

Di Azerbaijan, kebencian terhadap orang Armenia sudah kuno. Masuk ke negara itu tidak diterima oleh siapa pun dengan nama belakang asal Armenia, terlepas dari paspornya. Ada juga satu di situs web Kementerian Luar Negeri Azerbaijan blacklist dari 114 halaman dengan jurnalis dan orang-orang yang ingin atau hanya ingin melihat apa yang terjadi di Nagorno Karabakh dengan mata kepala mereka sendiri (v.link). Dan ini terjadi di abad ke-XNUMX!

Pembunuhan perwira Armenia Gurgen Margaryan pada tahun 2004, selama kursus NATO di Budapest, dan epilog terkait adalah demonstrasi yang fasih tentang apa yang terjadi hari ini.

Di balik itu semua sulit untuk tidak melihat tangan Turki: Turki selalu membantu Azerbaijan dengan persenjataan, instruktur, dan penasihat militer. Menteri pertahanan Ankara secara resmi menyatakan negaranya sebagai "bagian dari konflik".

Apa yang terjadi sejak 27 September tidak terjadi secara mengejutkan. Pada bulan Juli ada eskalasi pertama, yang dengan cepat kembali, langsung ke wilayah Armenia.

Menurut pendapat saya, beberapa bulan yang lalu fondasi pertama diletakkan untuk serangan panjang hari ini. Daerah yang terkena dampak pada bulan Juli dekat dengan infrastruktur minyak dan gas: tuduhan terhadap Armenia karena membahayakan pasokan energi yang disayangi oleh banyak negara asing yang telah berinvestasi di Azerbaijan untuk mencegah campur tangan di masa depan.

Pada bulan Juli, suku Azeri, sebagai "pembalasan", juga mengancam akan menyerang pembangkit listrik tenaga nuklir Armenia.

Pemerintah kami tidak pernah bermaksud untuk menyentuh jaringan pipa minyak Baku.

Serangan terhadap pembangkit listrik tenaga nuklir akan menyebabkan eskalasi yang tak terhentikan dan akan melibatkan banyak kekuatan lain.

Tidak akan ada eskalasi. Ini akan menjadi akhir untuk seluruh wilayah Kaukasus dan konsekuensinya akan jatuh pada Turki, Rusia hingga Eropa! Mari kita ingat Chernobyl ...

Apakah serangan September merupakan kejutan di tingkat militer?

Mungkin karena skalanya: mempengaruhi seluruh jalur kontak antara Nagorno Karabakh dan Azerbaijan.

Le pembersihan yang dibuat oleh perdana menteri dalam beberapa tahun terakhir dalam kepemimpinan terkait dengan pemerintah sebelumnya telah mempengaruhi efisiensi atau intelijen militer?

Tidak semua mantan pimpinan telah disingkirkan. Saya sendiri telah bekerja untuk pemerintah selama dua puluh tahun dan telah bekerja dengan perdana menteri saat ini Nikol Pashinyan, dibandingkan dengan presiden sebelumnya Serž Sargsyan sebagai kepala kantor hubungan internasional.

Pembersihan yang dilakukan oleh perdana menteri bertujuan untuk memberantas "korupsi politik", bukan profesionalisme yang ada dalam pemerintahan. Misalnya, menteri pertahanan saat ini telah bekerja selama bertahun-tahun di kementerian yang sama dengan wakil menteri dan sebagian besar pemimpin militer dan intelijen.

Secara umum, saya tidak menganggap pemusnahan para koruptor berbahaya, itu akan tetap menempatkan mereka di tempat mereka: dalam menghadapi bahaya perang, memikirkan bisnis sebelum angkatan bersenjata suatu negara menjadi hina.

Bagaimana pertempuran di lapangan berlangsung?

Kami melaporkan setiap hari tentang korban sipil dan militer yang diderita dan jumlah yang terluka. Kami tidak punya data dari pihak Azerbaijan hanya karena tidak ada: satu lagi bukti keterlibatan pasukan dan milisi asing!

Ini juga perang berdasarkan informasi.

Sudah. Apa yang kami temukan di sejumlah besar media dari berbagai negara (Reuters, CNN, BBC ...) adalah kehadiran nyata pejuang ISIS yang datang, tidak hanya dari Suriah Utara di bawah kendali Turki, tetapi juga dari Libya, Afghanistan dan Pakistan.

Apa tanggapan Anda terhadap orang-orang yang mengatakan ada alasan agama?

Agama tidak ada hubungannya dengan konflik ini. Ketika genosida berlangsung pada tahun 1915, banyak orang Armenia yang berakhir di gurun Suriah. Saya yakin tidak ada yang membantu kami seperti orang Arab Suriah. Sementara tentara Turki percaya mereka menyelamatkan peluru dengan mengusir ribuan orang dari tanah mereka ke gurun, Suriah - Muslim - mereka menyimpannya dengan makanan dan air.

Hal yang sama terjadi dengan Iran ketika Armenia dicekik di antara Turki ed Azerbaijan pada tahun 90-an merupakan salah satu dari dua langkah dalam penyediaan kebutuhan pokok.

Para jiahad saat ini adalah ekstremis yang dibayar dan dipindahkan dari Turki untuk melawan orang-orang Armenia.

Nah, perjalanannya bahkan lebih singkat daripada di Libya!

Turki mengekspor ketidakstabilan ke mana-mana: Suriah, Libya, Mediterania Timur, Kaukasus ...

Seberapa jauh tingkat keterlibatan Turki?

Fakta sederhana bahwa Erdogan berbicara dan memutuskan atas nama Azerbaijan di meja internasional menunjukkan hal ini dengan jelas.

Apakah Anda takut dengan keterlibatan langsung Turki?

Itu sudah terjadi.

... Maksud saya dengan angkatan bersenjata Turki melawan Armenia.

Itu berarti Perang Dunia III! Bahkan di dalam CSTO (Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif, red) ada "Artikel 5".

Presiden Putin menegaskan bahwa dia siap untuk campur tangan tetapi dia belum menerima permintaan dari Armenia.

Turki Erdogan è tidak dapat diprediksi dan terkadang gila. Lagi pula, siapa sangka, 10 tahun yang lalu, transformasi Hagia Sophia menjadi masjid?

Ada satu aspek yang memperburuk gambaran tersebut: Presiden Azerbaijan Aliyev putus asa karena stabilitas internal negaranya: kekayaan dan harta benda yang sangat besar di separuh dunia dan penduduk yang jatuh miskin. Kediktatorannya sedang dalam krisis dan dia harus mengkonsolidasikan kembali kekuasaan.

Kebencian terhadap orang Armenia mengalihkan perhatian warganya dari masalah nyata di Azerbaijan.

Erdogan juga tidak menikmati dukungan rakyat yang nyata.

Jelas sekali. Apakah kita ingat berapa banyak orang yang masih dipenjara hari ini di Turki?

Apakah Aliyev tidak lagi diperhitungkan?

Presiden Azerbaijan sekarang menjadi sandera perang yang tidak bisa dia hindari lagi. Meski jumlah korbannya sangat tinggi, dia tidak bisa lagi berhenti, kartunya ada di tangan Turki.

Bagaimana Anda memandang kisah perang yang sedang berlangsung di media?

Opini publik jujur ​​dan objektif. Yang terpenting, dia tidak bodoh: jika suatu hari Anda mengatakan bahwa "Anda telah diserang oleh Armenia" dan di hari berikutnya bahwa "Anda akan berperang sampai semua wilayah dikuasai kembali", bagaimana Anda bisa berharap untuk dipercaya?

Mereka juga lari berita palsu dan video propaganda untuk mendukung serangan Azerbaijan yang hampir diejek.

Di sisi lain, film-film dari kota Nagorno Karabakh dengan jelas menunjukkan penggunaan bom dan amunisi tanpa pandang bulu yang dilarang oleh konvensi internasional.

È gencatan senjata kemanusiaan telah didirikan, menurut anda berapa lama bisaò untuk bertahan?

Kami sama sekali tidak bisa mengatakan bahwa kesepakatan itu sugencatan senjata kemanusiaan dipertahankan sejak, segera setelah berlakunya, Azerbaijan membom hampir semua tempatà Artsakh dan terus mengebom ibu kota Stepanakert, Shushi, Hadrut, dan kota-kota lainà.

Pembela hak asasi manusia Republik Artsakh telah mengumpulkan informasi tentang kebrutalan yang dilakukan oleh angkatan bersenjata Azerbaijan terhadap penduduk. Di antara yang terbaru dalam urutan kronologis orang-orang di 2 warga sipil: seorang ibu dengan anaknya yang cacat terbunuh di dalam rumah mereka.

Foto: Pertahanan Online / Adam Jones / web / presiden republik Turki