Peringatan 70 Tahun NATO Defense College: Wawancara dengan Dekan, Dr. Stephen J. Mariano

(Untuk Andrea Cucco)
18 / 11 / 21

NATO Defense College (NDC) merayakan hari jadinya yang ke-70. Pada 19 November 1951 secara resmi didirikan di Paris. Dengan keluarnya Prancis dari komando militer Aliansi (akan kembali pada tahun 2009), pada tahun 1966 NDC akan dipindahkan ke Roma.

Untuk memahami nilai dari lembaga pelatihan terkemuka NATO kami memiliki ketersediaan wawancara dengan dekan, dr. Stephen J. Mariano: seorang profesor Amerika dengan a resume yang sangat mengesankan dan persiapan akademis (dan praktis ...) yang luar biasa.

Dr. "Mariano", apakah Anda berasal dari Italia?

Benar, dari kedua cabang keluarga. Dari pihak ibu, nenek buyutnya berasal dari Asiago dan kakek saya berasal dari bagian Turin. Asal-usul pihak ayah bukan Abruzzese, dari Pacentro, sebuah desa dekat Sulmona.

Apakah Anda tahu Italia sebagai seorang anak atau nanti?

Saya lahir di Los Angeles, California. Pertama kali saya mengunjungi Italia saya berusia hampir 30 tahun.

Meskipun demikian, saya tumbuh dalam tradisi dan nilai-nilai Italia seperti keluarga dan agama.

Bisakah asal Italia membantu memahami batasan nasional di dunia militer yang mungkin berasal dari hasil Perang Dunia Kedua?

Kakek saya bertempur di Afrika Utara dan Sisilia sebelum meninggalkan front Italia ke Inggris untuk ambil bagian dalam D-Day. Konflik itu tentu dipahami oleh keluarga saya. Namun, setelah tumbuh dan dilatih dalam konteks budaya yang berbeda, sebagai orang Amerika, saya masih memiliki banyak kesulitan dalam memahami Italia. Ini, terlepas dari kenyataan bahwa saya merasa "di rumah" di sini.

NATO Defense College sedang merayakan hari jadinya yang ke-70. Saya tidak berpikir bahwa di Italia politisi dan kadang-kadang bahkan militer sepenuhnya memahami nilainya. Bisakah Anda menjelaskan pentingnya dalam Aliansi?

Jenderal Eisenhower, tepatnya 70 tahun, mendirikan Institut dari mana Kursus Senior pertama dimulai. Ide pasca-perangnya adalah berkomitmen untuk menciptakan sistem keamanan dan pertahanan kolektif untuk mencegah tragedi - lalu diatasi - terjadi lagi.

Setelah Perang Dunia Kedua, pelatihan dan pelatihan para perwira Aliansi dengan cepat terbukti diperlukan. Ada kebutuhan akan sekolahnya sendiri, sebuah perguruan tinggi, yang akan melatih para pemimpin yang mampu menangani masalah keamanan transatlantik yang kompleks.

Ini adalah tugas yang masih kami laksanakan hari ini dan pentingnya Institut, setelah 70 tahun, tidak berubah.

Kami juga merupakan tempat yang memberikan kontribusi besar untuk mencapai budaya konsensus terhadap Aliansi: warga sipil dan personel militer yang akan memegang posisi tanggung jawab dalam struktur Organisasi mempelajari masalah dan masalah pada tingkat strategis.

Di antara 30 negara Aliansi terkadang ada gesekan atau persaingan yang kuat. Apa rahasia untuk mengatasinya?

Mereka berbeda. Pengetahuan tentang alasan-alasan yang membuat suatu negara bergabung dengan Aliansi membantu kami: alasan tersebut dapat berupa ekonomi, keamanan, atau bahkan model kehidupan sederhana yang diwakili oleh anggota NATO, mungkin dibandingkan dengan Rusia, Cina, atau beberapa negara Timur Tengah.

Dan jika kepatuhan terhadap nilai-nilai Aliansi tidak diterima - atau tidak mungkin - masih ada bentuk kolaborasi lainnya.

Kekuatan mutlak adalah kemampuan untuk menyambut kebebasan berekspresi, formal dan informal, dari para peserta: di NATO ada diskusi!

Seperti yang dikatakan Winston Churchill: "Bertengkar selalu lebih baik daripada berperang-perang".

NATO adalah tempat dialog, bahkan ketika tampaknya tidak ada solusi, dengan konfrontasi terbuka dan tulus dapat ditemukan.

Pendekatan dialektis NATO terkadang dikritik oleh beberapa orang yang berpendapat bahwa terlalu banyak bicara; Saya pribadi percaya itu adalah salah satu kualitas terbaik dari Aliansi: menjadi tempat yang terbuka untuk diskusi.

Kami tumbuh selama Perang Dingin dengan Uni Soviet dan sampai saat ini NATO tampaknya tetap dengan periode dan mentalitas itu. Amerika Serikat untuk beberapa waktu telah mempersiapkan konfrontasi (perang) langsung dengan China. Apakah NATO sebagai organisasi yang cerdas dan mudah beradaptasi bersiap menghadapi tantangan baru?

Beberapa tahun yang lalu ada pembicaraan tentang "versi" Aliansi yang berbeda. Mengambil definisi khas dunia komputer, kami berbicara tentang NATO 1.0, 2.0, 3.0 ... dan seterusnya.

1.0 adalah yang secara tradisional berurusan dengan Pakta Warsawa dan Uni Soviet.

2.0 dimulai setelah tahun 1990 dan didedikasikan untuk operasi pemeliharaan perdamaian atau stabilisasi udara, seperti yang terjadi di Balkan (Bosnia, Kosovo). Mereka adalah daerah yang berbatasan dengan NATO dan kami telah beradaptasi dengan konflik tersebut.

3.0 tiba dengan 11 September. Ini bukan lagi penjaga perdamaian ... itu kontra-terorisme!

Varian 3.5 kemudian didefinisikan dengan kontra-pemberontakan, atau kegiatan pelatihan lokal dan operasi stabilisasi di Afghanistan dan Irak.

4.0 menjadi hidup pada tahun 2014 ketika Rusia secara ilegal menginvasi Krimea dan mengilhami perang di Ukraina timur. Perbandingannya menjadi “hibrida”, meski sudah matang sejak lama. Bentrokan dengan Rusia karena itu bergerak ke tingkat politik, ekonomi dan informasi.

Di cakrawala, dengan penantang seperti China, versi 5.0 sekarang muncul. Namun, kami di awal, Aliansi bertanya-tanya bagaimana menanggapi pengaruh Cina yang berkembang.

Dalam istilah militer, banyak yang tidak melihat China sebagai ancaman yang mampu memproyeksikan kekuatan menjauh dari Tanah Air. Namun, semua orang setuju dengan tantangan ekonomi yang diwakili oleh negara dengan penguatan infrastruktur dan Inisiatif Sabuk dan Jalan (New Silk Road, red).

Pertumbuhan suatu negara dengan tujuan bisnis yang tepat dan populasi yang besar tampaknya masuk akal, seperti halnya aspirasi untuk melindungi jalur pasokannya. Tapi jangan diremehkan...

Kembali ke pertanyaan awal: apakah ada perhatian NATO terhadap China? Tentu saja! Tapi itu bukan penyimpangan tapi paling-paling saja "koreksi". Seperti yang terjadi dalam beberapa dekade terakhir, NATO selalu mampu beradaptasi dengan skenario baru.

Sejauh menyangkut Cina, risikonya adalah bahwa negara baru, dengan standar hidup dan budaya yang jauh, akan memimpin planet ini. Ketika datang (pendapat pribadi) ke konflik bersenjata yang tak terhindarkan, tidakkah Anda berpikir bahwa "netralitas" Rusia akan menjadi dasar kemenangan?

Saya sama sekali tidak percaya bahwa perang dengan China adalah "tak terhindarkan", sebaliknya saya menganggapnya sebagian besar "dapat dihindari".

Adapun netralitas Rusia, akan sangat bagus jika itu terjadi! Jika tetap netral itu akan baik untuk seluruh dunia. Tetapi Rusia sangat jarang acuh tak acuh terhadap peristiwa ...

Rusia tidak akan pernah bisa bersikap adil dalam hal-hal yang menjadi kepentingannya.

Tampaknya dari pengamatan saya bahwa ini adalah waktu yang sulit bagi Rusia sebagai pemain global, tentu saja bukan dalam hal ambisi tetapi kapasitas.

Komandan NATO Defense College adalah seorang jenderal Prancis. Apakah ketegangan baru-baru ini atas kapal selam Australia mencerminkan di antara Anda atau apakah Anda bercanda tentang hal itu?

Untuk apa-apa. Di College kami secara teratur mengikuti dan memperdebatkan banyak berita. Namun, justru berkaitan dengan kasus ini, saya yakin tidak pernah ada kesempatan langsung, bahkan untuk candaan...

Persahabatan dengan Prancis telah kuat sejak kelahiran Amerika Serikat. Revolusi masing-masing saling mempengaruhi dan kemerdekaan Amerika sendiri secara militer dibantu oleh Prancis. Ketika kami bercanda, kami melakukannya pada topik lain.

Apakah NATO aliansi paling luar biasa dalam sejarah? Meskipun dikritik selama beberapa dekade, itu terus tumbuh. Apakah akan ada batas, tenggat waktu atau hanya bisa diganti dengan Aliansi baru di masa depan?

Tidak ada aliansi seluas itu, dengan begitu banyak negara yang terlibat, yang pernah bertahan begitu lama dalam sejarah. Bahkan kembali ke ribuan tahun.

Banyak yang telah ditulis selama 30 tahun terakhir tentang dugaan penurunannya. Saya ingat sebuah artikel dari tahun 1993 yang pada dasarnya mengatakan bahwa NATO telah kehabisan waktu dan tidak lagi memiliki alasan untuk ada. Tetapi ada juga yang mengatakan: “Tidak secepat itu! Rusia mungkin tampak bertekuk lutut tetapi ini belum berakhir dan bisa mengancam Eropa lagi”.

Banyak orang juga menginginkan kematiannya hari ini. Tentu saja, dia tidak selalu mencapai tujuan dengan cara yang dia inginkan… tetapi nilai-nilai Aliansi selalu jelas, terutama di masa-masa sulit: dialog, diskusi terbuka dan kepentingan bersama, hingga lingkungan di mode hari ini.

Foto: Pertahanan Online / NATO