Rabu 22 pukul 18.00 "Perang tersembunyi. Afghanistan dalam kisah tentara Italia"

20 / 02 / 23

Mereka mempresentasikannya sebagai misi kemanusiaan dan penjaga perdamaianitu adalah perang. Perang tidak pernah diumumkan secara terbuka, tetapi di mana Angkatan Bersenjata Italia memiliki 53 orang tewas dan 723 luka-luka. Kepahlawanan, kebohongan, dan kemunafikan dari intervensi di Afghanistan untuk pertama kalinya diceritakan melalui suara mereka yang berperang.

Misi itu segera lahir atas nama kemunafikan: "Kami turun tangan untuk membela sekutu NATO setelah 11/XNUMX", para politisi berbohong. Sebaliknya, serangan ke Afghanistan adalah bagian dari operasi Kebebasan abadi, inisiatif Amerika, tidak disahkan oleh PBB. NATO baru mengambil alih nanti.

Mengirim tentara pertama keluar dari Kabul ke zona pertempuran pada tahun 2003, menteri pertahanan saat itu menyatakan: "Ini adalah misi berisiko, tetapi tujuannya tetap menjaga perdamaian". Padahal, sejak akhir 2001 para penerbang grup Serigala abu-abu lepas landas dari kapal induk Garibaldi mereka terlibat dalam misi pengeboman di Afghanistan bersama dengan pesawat Amerika: mereka menyelesaikan 278 di antaranya.

Tidak ada kedamaian yang bisa dipertahankan di sana, adanya persatuan seperti itu juga membuktikannya Satuan Tugas 45, dibentuk oleh elit pasukan khusus Italia, terlibat dalam aksi pertempuran setiap hari, tetapi keberadaannya pada awalnya bahkan tidak diakui oleh pemerintah. Banyak 'operator' phantom TF-45 menceritakan secara rinci operasi perang, yang seringkali dilakukan tanpa dapat mengandalkan dukungan pesawat Italia.

Dalam intervensi dua puluh tahun, perang telah membawa serta korupsi, perampokan, selera ekonomi, pengkhianatan. Dan hanya ada satu neraca: situasi di Afghanistan semakin memburuk.

Rabu 22 jam 18.00 mari kita bertemu penulis "Perang tersembunyi. Afghanistan dalam kisah tentara Italia", Giampaolo Cadalanu e Massimo DeAngelis.

Kami menunggumu!