Tabu geopolitik: mari kita mulai dengan "kekalahan" Rusia dalam perang

(Untuk David Rossi)
20 / 07 / 22

Musim panas telah tiba: saatnya bersenang-senang menggunakan geopolitik, disiplin "ilmiah" dan bukan mainan, ingatlah, untuk kolom baru: kami akan mencoba menghilangkan beberapa tabu yang masih memengaruhi politisi, pejabat senior, dan komentator kita hari ini secara umum . Mulai hari ini dan sepanjang musim panas kita akan menghadapi kasus-kasus yang kita yakini kita tahu segalanya, yang begitu jelas di permukaan, sehingga mereka hanya dapat dipertanyakan dengan provokasi tetapi yang, pada kenyataannya, mungkin tidak bekerja seperti yang kita pikirkan.

Mari kita mulai hari ini dengan Rusia: besar, besar dan teguh, apakah benar-benar propaganda untuk menyebutnya dapat dikalahkan?

Mari kita mulai dengan mengatakan bahwa geopolitik - apakah David Rossi yang sederhana membicarakannya atau apakah Limes atau Politico menulis tentangnya - bukanlah ilmu pasti: seperti di seluruh bidang ilmu sosial, berapa banyak dari kita1 mempraktekkan disiplin ini tidak dapat mengkonfirmasi atau menghancurkan teori di laboratorium, tetapi - paling banyak - mereka dapat "menyimpulkan" dari preseden sejarah, data statistik sosial-ekonomi atau perilaku - bahkan di laboratorium - dari sekelompok kecil hewan atau manusia, kesimpulan yang tidak dapat direproduksi atau dipalsukan. Hal ini juga berlaku untuk disiplin ilmu yang sering, berdosa karena kepercayaan yang berlebihan, kita anggap "ilmiah", seperti ekonomi, sosiologi, psikologi, dll.: mereka sama ilmiahnya dengan teologi. Ini tidak berarti bahwa mereka adalah omong kosong emeritus: pikirkan saja bahwa teologi memberi dunia pemikiran Thomas Aquinas! Namun, geopolitik dalam studinya tentang hubungan antara geografi fisik, geografi manusia, dan tindakan politik, sering kali menyimpan kejutan yang menyenangkan: tidak ada kekurangan analis yang mengoreksi prakiraan dan studi secara keseluruhan atau sebagian.

Singkatnya, pada akhirnya kita sering bertemu dengan para sarjana yang memperhatikan hubungan antara detail dan keseluruhan, fleksibel secara mental, serius dalam penilaian dan kesimpulan mereka, mampu menganalisis sesuai dengan sains dan hati nurani, tetapi juga dan di atas semua… beruntung. Ya, jangan tersinggung: bahkan Napoleon mengaku lebih memilih jenderal yang beruntung daripada "hanya" yang baik.

Untuk itu, dalam menganalisis data, gambar, dan informasi yang berasal dari perang di Ukraina, kami sering menggunakan analisis para ahli yang tidak hanya lebih berwibawa daripada penulis - dan membutuhkan sedikit - tetapi di atas semua itu memiliki rangkaian yang panjang. keberhasilan dalam memprediksi perkembangan konflik. Ini adalah kasus, untuk memberikan contoh dengan kasus yang kami kenal baik di Pertahanan Online - jenderal Amerika Ben Hodges, tentang siapa yang sering kami tulis dan yang juga kami wawancarai dua bulan lalu (lihat link).

Untuk dapat dipercaya, pertama-tama Anda harus dapat dipercaya: fakta "melihat kita bersama" adalah tanda yang jelas dari keseriusan penilaian. Jadi, kami menemukan bahwa dia benar tentang runtuhnya Rusia di front utara Ukraina: pada pertengahan Maret, dia mengklaim bahwa "Rusia sekitar sepuluh hari lagi dari apa yang disebut klimaks, ketika mereka tidak lagi memiliki amunisi atau personel untuk mendukung serangan mereka" dan karena itu meramalkan penarikannya dari Kiev, Chenihiv dan Sumy. Sebelum adegan kehancuran Mariupol dan Severodonetsk, kami menemukan dia menjelaskan bahwa keruntuhan Rusia tidak berarti mereka tidak akan berlanjut. "Untuk membunuh orang Ukraina yang tidak bersalah" (Catatan Editor) dengan serangan dari langit dan serangan rudal tidak untuk meruntuhkan seluruh kota atau untuk memukul konvoi pengungsi, tetapi mereka tidak akan lagi memiliki "Kemampuan untuk mendapatkan Odessa" apalagi, bahkan dengan reorganisasi, untuk mengambil Kiev. Bagaimana Anda mengatakan "dia melakukan keduanya" dalam bahasa Inggris?

Jenderal juga mengantisipasi waktu serangan Rusia yang baru, yang dimungkinkan oleh penundaan pasokan Ukraina antara April dan Mei: pada akhir April ia telah mengantisipasi bahwa pasukan Rusia, belajar dari kesalahan mereka, akan mengatur ulang dan memperoleh kapasitas untuk menggiling wilayah Ukraina dalam dua bulan berikutnya. Bingo! Karena kita tidak berada di laboratorium, mengantisipasi lebih dari satu peristiwa menunjukkan bahwa kita menghadapi analis yang kredibel, meskipun bukan satu-satunya.

Saya ingat Hodges: Saya bisa saja mengutip militer dan analis Anglo-Saxon otoritatif lainnya dan seterusnya. Ya, karena justru di negara-negara Anglo-Saxon para ahli Geopolitik telah mengatasi tabu dan dengan bebas menulis bahwa, menurut penelitian mereka, Rusia dapat dikalahkan dalam perang di Ukraina. Singkatnya, bagi mereka Rusia bukanlah entitas metafisik yang kekuatan militer, moral, dan ekonominya hanya menurun tanpa batas: pada akhirnya, ini adalah negara yang hebat untuk dianalisis, bukan negara yang harus diperlakukan hanya dengan dogma-dogma iman.

Ini tidak terjadi pada kita: sudah cukup bahwa dalam beberapa bulan terakhir seseorang menulis bahwa Rusia dapat dikalahkan untuk melepaskan, di alam semesta kecil pecinta geopolitik kita, efek yang setara dengan batu di kandang ayam. Harus dipahami: sering dengan itikad baik Para pemimpin Rusia mendengarkan siapa, dari Molotov dan seterusnya, ingin menegaskan dengan keyakinan besar bahwa di mana pasukan Rusia tiba, mereka tidak lagi mundur. Tapi ini tidak terjadi: dari Afghanistan ke oblast Kiev, dari Polandia ke Wina, Rusia selalu berperilaku seperti semua negara normal, bukan sebagai entitas yang ditakdirkan dan tidak berubah.

Jangan menganggap sikap Rusia ini hanya sebagai propaganda dan ancaman sebagai hal yang mencolok: Rusia - sebagai strategi komunikasi dan negosiasi - selalu menyukai pendekatan yang keras dan mengancam. Di medan perang seperti dalam negosiasi di tingkat mana pun, bagi Rusia selalu ada pemenang - yang mengambil taruhan - dan pecundang, yaitu pihak yang menyerah atau meninggalkan permainan. Orang Rusia hanya tahu memaksa itu adalah kekuatannya, bukan suasi moral: kami tidak mengatakannya sebagai penilaian etis - Tuhan melarang, itu adalah budaya mereka sebagai bangsa muda2, lahir pada abad keenam belas dan berkembang dalam pengertian ini - tetapi sebagai pengamatan faktual, sebagai pengalaman yang dapat dimiliki siapa pun yang berurusan dengan Rusia dan tidak hanya di tingkat negara bagian.

Jadi, jika Anda mengingat - sebagai perspektif hubungan antara Moskow dan Kiev serta antara Moskow dan Washington - pencarian apa yang disebut Anglo-Saxon sebagai situasi menang-menang, yang merupakan permainan non-zero-sum di mana semua peserta mendapat manfaat, segera singkirkan dari kepala Anda. Rusia tidak bernegosiasi: karena setiap pengusaha dapat bersaksi, Rusia bahkan tidak membahas harga karena itu akan menjadi manifestasi kelemahan bagi mereka; apakah Anda mampu membelinya atau Anda menyerah. Jelas bahwa mereka tidak berkeliling mengatakan bahwa mereka dapat dikalahkan: kurang jelas bahwa di Barat kita harus percaya - tanpa pertanyaan - dalam posisi ini dan bahwa mereka yang mengatakan sebaliknya menjadi propagandis.

Oleh karena itu, seorang analis geopolitik tidak boleh meminta izin dan juga tidak boleh dituduh melakukan propaganda jika dia berargumen, berdebat, dan secara serius - dalam sains dan hati nurani, seperti yang mereka katakan - bahwa "Ukraina dapat mendorong pasukan Rusia kembali ke perbatasan sebelum perang pada tahun 2023, memusnahkan pasukan pendudukan Rusia dari wilayahnya, karena pasukan Presiden Vladimir Putin kelelahan". Ya, ini lagi-lagi kata-kata Jenderal Hodges. Dengan demikian, pendapat yang bertentangan itu sah, tetapi harus sama-sama didukung oleh alasan, bukan hanya oleh pernyataan prinsip. Juga tidak cukup untuk mengatakan bahwa sebuah negara begitu besar (dan besar) sehingga tidak ada bandingannya: tanyakan kepada orang-orang Afghanistan apa yang terjadi dengan kerajaan Inggris, Soviet, dan Amerika ketika mereka menginjakkan kaki di sana ...

Saya meminjam artikel dari Minat Nasional, sebuah majalah Amerika tentu tidak memusuhi Kremlin, untuk menunjukkan bahwa banyak perkiraan banyak komentator - sehingga untuk berbicara, tidak bertanggung jawab untuk menjadi propagandis Ukraina - diterbitkan di seluruh dunia sebelum 24 Februari, telah membuktikan, dalam lima bulan terakhir, untuk katakan yang paling tidak berisiko, justru karena mereka didasarkan pada penilaian yang dikondisikan oleh ... prasangka. Dengan menghormati penulis dan meringkasnya tanpa mengubah artinya, saya mengutip beberapa di antaranya dengan menambahkan komentar pribadi singkat:

  • "Rusia didorong oleh inferioritas Amerika yang semakin besar dalam mempertaruhkan perang dengan Amerika Serikat dan NATO di Eropa Timur": Memang benar bahwa Moskow masih terperosok di Ukraina dan Laut Baltik telah menjadi danau Aliansi Atlantik.

  • "Tujuan dari invasi Rusia adalah penyerahan cepat pemerintah Ukraina dan pasukan militernya": tujuan terjawab dan di sini lebih baik diam demi perdamaian.

  • "Sebelum melancarkan invasi, Rusia kemungkinan akan terlibat dalam serangan siber besar-besaran yang akan melumpuhkan sistem komando, kontrol, dan komunikasi (C3) dan dengan cepat mengubah Ukraina menjadi negara gagal": tujuan terjawab juga karena satelit Elon Musk sudah cukup untuk memperbaiki segala sesuatu tampaknya.

  • "Pemboman udara Rusia dan unit rudal anti-kapal akan mengkonsolidasikan supremasi udara dan laut Rusia": tidak diterima, karena Ukraina masih berhasil menetralisir pesawat, rudal, dan kapal Rusia.

  • "Setiap intervensi militer AS atas nama Ukraina atau tempat lain di Eropa Timur dapat memicu pembalasan nuklir Rusia": Washington dan London tidak berhenti untuk ancaman ini dan Moskow tidak mempertimbangkan menghancurkan dunia untuk Kiev.

  • "Tekad Barat tidak mungkin bertahan dari gambaran kerusakan dahsyat yang ditimbulkan oleh pasukan Rusia"Sebaliknya, citra Bucha dan Mariupol telah meningkatkan kesediaan untuk memasok senjata dan melatih Ukraina.

  • "Teknologi canggih yang dapat dicabut oleh Amerika Serikat dan Eropa dari Rusia siap untuk diganti": sebaliknya, bahkan Rakyat China telah berhati-hati untuk tidak menjamin pasokan ke Rusia.

Apakah propaganda Kepentingan Nasional? Tidak! Ini - seperti yang lain pada periode itu - adalah analisis yang berharga, yang ditulis dengan pena yang bagus, tetapi merupakan korban dari kepastian metafisik dari Rusia yang tak terkalahkan dan status Ukraina sebagai "habens kecil" dibandingkan dengan tetangganya yang berantakan. Klaim-klaim tertentu - setidaknya sampai perang meningkat dan secara definitif mengubah Rusia menjadi musuh - adalah sah, tetapi itu tidak berarti mereka dapat dianggap sebagai satu-satunya yang benar tanpa berusaha untuk memberikan dukungan setidaknya.

Ini bukan satu-satunya prasangka tentang "Rusia yang tak terkalahkan" yang kami bawa dan seringkali tidak didukung dengan bukti faktual. Mari kita pikirkan tentang sanksi: berapa banyak dari kita yang yakin bahwa sanksi Barat terhadap Rusia tidak kurang dari tidak efektif atau hanya berbahaya bagi kita? Namun, media Rusia non-independen yang sama melaporkan setiap hari berita tentang pabrik berhenti karena kekurangan komponen, seluruh sektor industri yang telah diblokir karena pasokan tidak lagi datang dan produksi tunduk pada penuaan kualitatif nyata untuk menghasilkan sesuatu alih-alih tidak ada. Jadi, di Rusia setidaknya 95% produksi mekanik dan elektronik dihentikan. Bagaimana dengan fakta bahwa Rusia memiliki ratusan miliar cadangan mata uang keras yang melindunginya? Mereka sekarang tidak dapat digunakan. Bukankah secara kebetulan kita bahkan tidak mencari akibat dari sanksi-sanksi, dengan keyakinan seperti kita bahwa itu tidak berguna?

Singkatnya, mari kita coba membersihkan bidang prasangka dan mengenali efek menguntungkan dari keragaman pemikiran3 jika kita ingin menganalisis realitas seobjektif mungkin, meskipun tanpa mengklaim monopoli sains - dan kata terakhir - dan mengingat bahwa di bidang geopolitik, pada akhirnya, keberuntungan - atau ketidakberuntungan - dari mereka yang membuat analisis.

(Minggu depan kami akan membuka berkas lain: Republik Rakyat Cina, mengapa mendefinisikannya hanya sebagai kekuatan ekonomi dan bukan sebagai raksasa politik-militer yang agresif?)

1 Maaf jika saya berbicara dalam bentuk jamak, tetapi saya belajar geopolitik di beberapa universitas dasar Eropa, bukan di universitas kehidupan, apalagi mulai dari sosiologi atau psikologi.

2 Muda, ya: negara Rusia 229 tahun sebelum Deklarasi Kemerdekaan Amerika. Kerajaan Prancis dan Kerajaan Inggris berusia 6-7 abad lebih tua.

3 Sebagai kepala staf redaksi geopolitik, saya selalu membiarkan pintu terbuka untuk pluralisme: di Pertahanan Online ada banyak artikel “geopolitik” oleh penulis yang berpikir secara diametris berlawanan dengan saya.

Foto: Kementerian Pertahanan Rusia

pertahanan reinmetal