Salam untuk jenderal khusus

(Untuk Paolo Palumbo)
17 / 08 / 22

Jika Italia secara layak menghormati tentaranya, ini akan menjadi negara yang berbeda; jika alih-alih merayakan mitos palsu, berkonsentrasi pada lelucon modis, nama seseorang yang, untuk negara bodoh ini, benar-benar melakukan sesuatu, mulai berteriak, maka kita bisa mengatakan bahwa kita bangga menjadi orang Italia. Kita semua tahu bahwa ini bukan masalahnya: sadar akan patriotisme hari Minggu di stadion dan korban dari dunia yang diperlukan, tetapi tanpa nilai. Namun, ada orang-orang yang namanya tidak menimbulkan kegaduhan, tetapi telah melakukan banyak hal untuk bangsa ini, mengenakan seragam dan menyerahkan diri, jiwa dan raga, untuk menjalankan tugasnya. Orang-orang seperti Jenderal Franco Monticone, lahir di Asti, komandan "Col Moschin" Kesembilan dari 1978 hingga 1980 dan kemudian komandan brigade pasukan terjun payung petir dari 1988 1991.

Tahun-tahun di mana Monticone menjadi komandan "Col Moschin" sama sekali tidak sederhana: Italia masih berurusan dengan terorisme Brigade Merah dan masih menghirup udara teror setelah pembunuhan Presiden Moro. Pada periode itu, para prajurit korps khusus - diabaikan oleh sebagian besar bahkan di dalam Angkatan Bersenjata - memainkan peran sebagai penjaga diam: hadir, tetapi dengan kebijaksanaan. Jadi ingin pemerintah dan opini publik Italia sendiri, selalu sedikit waspada terhadap seragam dan baret bayam. Itu adalah tahun-tahun di mana pasukan khusus Italia memperoleh kesadaran yang lebih besar akan pentingnya dan kekhususan mereka, tetapi di atas semua itu mereka tahu bahwa untuk mencapai tingkat operasi yang optimal perlu bekerja keras. Amerika memiliki keunggulan di atas segalanya: pengalaman di Vietnam telah menjadikan mereka "kelas atas", bahkan dalam kebangkrutan. Beberapa perwira dan bintara Kolonel Moschin kemudian berpikir untuk menyerap, meningkatkan, tetapi di atas semua itu, menyesuaikan dengan konteks kita, beban besar pengetahuan yang diperoleh selama bertahun-tahun pelatihan bersama mereka. Monticone adalah salah satunya, menjadi bapak pekerjaan khusus, salah satu doktrin operasional pendiri yang membedakan keunggulan Nono dari departemen lain di tentara. Terorisme, pada kenyataannya, mengajarkan dunia bahwa tidak ada lagi aturan dan betapa mematikannya menantang orang-orang fanatik mengikuti prosedur polisi klasik. Kami membutuhkan orang-orang yang ditakdirkan, pada kenyataannya, untuk pekerjaan khusus, siap bekerja dalam kondisi sulit, dalam skenario dramatis dengan kehadiran personel sipil dan tak berdaya. Monticone mengerti bahwa, di bidang ini, Italia bisa menjadi langkah maju setelah mengalami - di Alto Adige - apa yang disebut "perang di antara rakyat".

"Dalam Aksi Langsung" - Monticone menjelaskan - “Dilakukan terhadap pasukan musuh milik tentara reguler, kekerasan disampaikan sesuai dengan parameter yang sangat tinggi, ini berarti bahwa dalam waktu singkat perlu menimbulkan kerugian besar pada musuh, yang mampu melumpuhkannya untuk waktu yang lama. Dalam konteks samar-samar, dengan warga sipil di tangan teroris, ukuran kekerasan harus dikontrol, dibatasi dan proporsional dengan sifat bahayanya..

Kehadiran sandera bersama-sama dengan warga sipil, oleh karena itu, memunculkan peran perampok dalam menghadapi masalah moral baru dan lebih kompleks yang tentu saja memberikan keuntungan berlebihan bagi mereka yang, di sisi lain, melakukan kejahatan tanpa kendala moral. Itu perlu untuk mengatasi hambatan ini: “Keterbatasan ini hanya dapat diatasi dengan latihan intensif dan putus asa, dengan latihan menembak yang dilakukan dengan amunisi perang, dengan kondisi yang sedapat mungkin mirip dengan situasi nyata”.

Apa yang terjadi di Olimpiade Munich memberikan pelajaran yang sulit bagi kepolisian di seluruh dunia yang, sejak tahun itu, mulai membekali diri dengan badan-badan yang didedikasikan khusus untuk menyelesaikan situasi tersebut. Italia memiliki GIS carabinieri yang di belakangnya, bagaimanapun, ada instruktur dari Batalyon Kesembilan. “Ada jeda dengan masa lalu - kata monticone- juga dari segi psikologis. Baik untuk jenis tugas yang memanggil kami, atau untuk mencapai keseimbangan sempurna antara persiapan tempur dan mobilitas lingkungan. Last but not least, departemen menunjukkan bahwa pasukan khusus memiliki panggilan untuk tugas-tugas jenis itu, menemukan konfirmasi dalam kenyataan bahwa di banyak negara fungsi kontra-terorisme dipercayakan kepada unit tentara, bukan kepada pasukan polisi ". Oleh karena itu, pemikiran dan tindakan Monticone menandai perubahan kecepatan yang ditentukan oleh keadaan, segera dipahami oleh para pelatih "Col Moschin". Tidak diragukan lagi bahwa pertukaran pelatihan dengan negara lain sangat membantu, tetapi kami selalu ingat bahwa kami memulai dari tingkat pelatihan yang setara. Seperti yang pernah dikatakan Komandan Bertolini: "Berterima kasih kepada semua orang, tetapi tidak berhutang budi kepada siapa pun!".

Semua ini tidak dimaksudkan untuk merayakan Mars, hanya saja terlalu sering kita terbiasa dengan ribuan aspek kehidupan kita yang sukses di bidang apa pun, tetapi tidak pernah di bidang militer. Kemenangan seperti itu jarang terjadi, diperuntukkan bagi orang-orang yang telah mati selama beberapa dekade dan - mari kita hadapi itu - pada beberapa kesempatan hal itu menyebabkan gangguan atau kekakuan di antara orang-orang yang berpikiran benar. Mungkin sudah waktunya untuk mulai mengubah halaman, berbicara tentang "penjaga diam" yang, dengan pengorbanan mereka, memungkinkan kita untuk menjalani kehidupan yang lebih damai.

Terima kasih Jenderal Franco Monticone.

Foto: Erika Monticone

pertahanan reinmetal