Bisakah kebijaksanaan sederhana (kesal) seorang pekerja direplikasi di dunia militer?

(Untuk Andrea Cucco)
27 / 09 / 22

Meninggalkan bandara Saya berjalan di sepanjang trotoar untuk mencapai mobil ketika saya mengamati pemandangan tunggal antara pekerja lapangan ... Yang di belakang - merah di wajah - berteriak pada dua orang lainnya sambil mendorong barisan panjang troli yang di beberapa tempat tumpang tindih bukannya mengalir lancar.

"Dan kemudian berhenti merengek pada bos. Anda selalu meminta izin, lembur, atau tambahan 5 euro ... tetapi lihatlah hal-hal yang mereka buat untuk kami kerjakan! Ini? Susah mengeluh???". Marah, dia meraih dan mengguncang salah satu troli di sepanjang ular dengan berbagai punuk yang - jelas dirancang dengan buruk - goyah tetapi tidak kembali.

Kolega, malu, tidak dapat membisikkan apa pun selain "Anda benar".

Karena kita semua sering melihat koleksi troli di supermarket mana pun, jelas ada yang tidak beres di sana. Anomali, bagaimanapun, tidak dalam pemilihan yang buruk sebelumnya (siapa yang tahu betapa tidak tertariknya ...) dari alat kerja, tetapi seseorang mengeluh!

Pertanyaan yang saya tanyakan pada diri sendiri karena itu ketika berpikir tentang Pertahanan adalah: Ada kemungkinan bahwa dalam masa perang, di mana suatu hari benar-benar dapat menghitung banyak korban di antara para pelayan negara, klaim "serikat buruh" (sekarang bersaing juga di bidang militer) hampir selalu harus beralih ke gaji, lembur, pemulihan, ganti rugi ... Dan hampir tidak pernah terlalu banyak peralatan yang tidak berguna, buruk atau bahkan berbahaya yang harus Anda gunakan untuk bekerja?

Foto: Tentara Italia

pertahanan reinmetal