Ratu sudah mati. Panjang umur raja.

(Untuk Gino Lanzara)
08 / 09 / 22

Itu adalah pemerintahan yang sangat panjang, yang melewati salah satu periode paling kompleks di zaman kita. Elizabeth Windsor adalah Ratu; nasibnya disegel saat lahir dengan namanya.

Dia adalah Ratu dari sebuah Kerajaan yang baru saja muncul dari perang yang menghancurkan, sebuah Kerajaan yang masih membuang kedok kekaisarannya, disertai dengan pidato perang dari seorang Raja yang lebih berani dari yang bisa diharapkan Inggris. Dan putri tidak mau kalah. Kecil, anggun, tetapi keras, pemarah, ditemani oleh pasangan yang jujur, tidak terlalu formal, tetapi selalu hadir.

Dia adalah Ratu krisis Suez, Kepulauan Falkland, dari 15 perdana menteri yang dia tunjuk secara pribadi. Dia adalah Ratu The Beatles, Rolling Stones, punk; dia tinggal dan memerintah negara kuno dan menemaninya menuju masa depan.

Kesempurnaan tentu bukan manusia, bahkan untuk Kepala Gereja, tetapi dalam hal apa pun, benar atau salah, dia menempatkan St. George di atas segalanya. Lagi pula, mungkin sulit untuk menilai siapa, sementara mampu menghindarinya, tetap berada di sisi Raja sementara roket jatuh di London.

Jika Kerajaan masih bersatu, mungkin itu berkat dia, karena rasa hormat dan kasih sayang yang dipupuk untuknya oleh sebagian besar orang. Elizabeth melewati warisan yang sulit dan kompleks, di tengah perang yang dilancarkan oleh orang-orang yang sama yang dikucilkan oleh Pangeran Philip, kepada siapa Revolusi Merah memusnahkan sebuah keluarga.

Sekarang saatnya untuk menghormati. Untuk seorang Ratu, untuk sebuah negara kuno, untuk sebuah bangsa.

Tuhan selamatkan Raja!

Foto: Kementerian Pertahanan Inggris

pertahanan reinmetal