Apakah Pertahanan masih "ammuina"?

(Untuk Andrea Cucco)
05 / 10 / 22

"Atas perintah 'Facite Ammuina', semua orang yang berada di haluan pergi ke buritan dan mereka yang berada di buritan pergi ke haluan; mereka ke kanan pergi ke kiri dan mereka ke kiri pergi ke kanan; semua yang di bawah geladak naik ke geladak, dan yang di geladak turun ke bawah geladak, semuanya melewati lubang yang sama; yang tidak ada hubungannya, sibuk sana-sini”.

Menurut beberapa sumber, ungkapan terkenal itu berasal dari sebuah episode yang benar-benar terjadi. Seorang perwira Bourbon, sudah diserahkan ke Piedmont selama invasi Kerajaan Dua Sisilia (seperti banyak rekan juga di darat ...), tertangkap tidur dengan seluruh kru, ditahan oleh seorang laksamana Piedmont. Setelah menjalani hukumannya dan kembali ke komando kapalnya, dia pikir yang terbaik adalah menginstruksikan krunya untuk "membuat ammuina", atau dalam hal inspeksi menunjukkan ketekunan tanpa benar-benar menyimpulkan apa pun.

Kami telah melewati bulan ketujuh perang, konflik di mana - mau tak mau, benar atau salah - kami terlibat (karena kami memasok senjata ke satu sisi) dan kami masih mengolok-olok sesama warga kami dengan mengkompensasi kekurangan kami persiapan dengan retorika.

Tidak memadai untuk konflik apa pun, bahkan dengan intensitas sedang: kami tidak memiliki sistem senjata, amunisi, kemampuan, pelatihan, organik.

Ketidakcukupan untuk bobot diplomatik sekecil apa pun: kekuatan militer adalah pencegahan dan prasyarat dalam negosiasi apapun, kemampuan untuk menegaskan kepentingan sendiri adalah untuk berspekulasi tentang kemungkinan memperoleh hasil terhadap mereka yang ingin memaksimalkan sendiri.

Kemungkinan untuk mendapatkan penghormatan di luar negeri juga mengandaikan adanya penghargaan minimal di tanah air terhadap mereka yang harus (seharusnya) mewakilinya.

Ketidakmampuan untuk menangani keadaan darurat energi: Mungkinkah alternatif untuk Rusia diwakili (terlambat dan dengan susah payah) oleh Azerbaijan dan Aljazair? Yang pertama mencoba dengan impunitas untuk menyelesaikan pekerjaan yang dimulai oleh Turki pada orang-orang Armenia abad lalu (baca artikel Italia "di tempat tidur dengan musuh") dan yang kedua yang secara ilegal menginvasi ZEE kita di Mediterania tanpa reaksi nyata dan hari ini ada Italia yang memohon di kakinya (baca artikel Italia: tabrak dan tenggelam).

Libya? Diberikan kepada Rusia dan Turki yang, ketika dimintai bantuan militer - tidak seperti milik kita - mereka tidak mengirim rumah sakit lapangan yang tidak berguna ... (baca artikel Skandal Libya: militer Italia digunakan sebagai perisai manusia?)

Jadi apa yang telah kita lakukan di bulan-bulan perang ini? Sedikit, paling banter. Terlalu banyak dalam hal "omong kosong" biasa.

Kami telah membaca tentang petugas yang meminta pelatihan skenario memerangi (tapi kenapa dulu apa yang mereka persiapkan???).

Kami telah menyaksikan "pembentukan kembali" yang malu-malu dari operasi utama yang sedang dilakukan oleh Angkatan Bersenjata kami: "Jalan Aman". Itukesimpulan langsung dari pekerjaan sementara tentara "Untuk kebutuhan pencegahan kejahatan khusus dan luar biasa" bahwa itu seharusnya bertahan 6 bulan dan yang malah diperpanjang dari tahun ke tahun hingga saat ini sejak 2008 ...

Menteri Pertahanan, orang yang memanjakan (dengan perang kurang dari 700 kilometer dari perbatasan nasional!) keterlambatan 4 tahun dalam mencapai 2% dari PDB mendukung Pertahanan (2028 bukannya sudah terlambat 2024 ...), masih sibuk membaca pidato (nya?) di acara-acara, peringatan, pesta, parade, konferensi dan upacara yang tidak ada hubungannya dengan keadaan darurat serius Angkatan Bersenjata.

Sebuah contoh? Kemarin inisiatif ADRION yang mempertemukan para menteri dan perwakilan dari Italia, Albania, Kroasia, Yunani, Montenegro dan Slovenia, untuk mendorong kerja sama di bidang keamanan dan stabilitas politik-ekonomi di wilayah Adriatik-Ionia. Tempat acara? Kapal, indah dan tak berdaya, yang tampaknya paling mewakili kita: the Vespucci.

Guerini mengklaim bahwa “ADRION adalah inisiatif penting untuk kohesi antara negara-negara di wilayah Adriatik-Ionia, ruang maritim di mana kepentingan geo-strategis yang relevan dipertaruhkan. Ini mewakili alat politik dan operasional multilateral yang menentukan untuk mengoptimalkan kehadiran dan kemampuan kita untuk beroperasi bersama di kuadran ini, serta dalam konteks Mediterania yang lebih luas. Sekarang terbukti bahwa agresi Rusia terhadap Ukraina membawa serta tantangan yang berkaitan dengan keamanan global dan pasokan energi, dengan kemungkinan dampak juga di cekungan laut ini ”. "Italia" - dia menyimpulkan - "oleh karena itu percaya bahwa ADRION harus melanjutkan evolusinya, mengubah dirinya menjadi bantuan untuk melindungi tujuan keselamatan kita bersama. Faktanya, ada banyak tantangan di bidang ini, dari cyber hingga pertahanan kapal selam, dimensi keempat nyata yang perlu direfleksikan sepenuhnya ".

Catatan untuk menteri yang akan keluar: berbicara sendiri! Italia sangat perlu "BERTINDAK" sepenuhnya dan bukan untuk "merefleksikan".

Waktunya "facimm ammuina" akhirnya harus berakhir.

Foto: Quirinale / Twitter / Kementerian Pertahanan

pertahanan reinmetal