Bagaimana seorang pemimpin meninggal

(Untuk Gino Lanzara)
08 / 07 / 22

Hagiografi tidak cocok untuk politisi; orang-orang kudus adalah sesuatu yang lain, mengingat hubungan eksklusif mereka dengan transenden yang seringkali sulit dipahami. Bagaimanapun, orang-orang kudus hanya sedikit karena alasan ini, jika tidak, hidup pada dasarnya akan membosankan dan datar di surga.

Shinzo Abe adalah seorang pria; apalagi, seorang pria berkaliber superior dari biasanya, tidak ada keraguan tentang itu. Di negara yang berkembang dan avant-garde, dengan budaya yang dalam dan halus, ia berhasil memberikan kontinuitas pada tindakan politik yang belum pernah terjadi sebelumnya, sangat kontras dengan apa yang dilembagakan setelah perang, dengan pergantian kepala pemerintahan yang dekat dengan Italia. , tetapi dengan masyarakat dan tradisi yang sama sekali berbeda dan jauh dari perasaan Barat yang umum.

Banyak yang tidak menghargai penyakit melumpuhkan yang secara resmi menyingkirkannya dari panggung politik Jepang; yang pasti di balik layar ia terus memberi garis dan jejak pada tindakan tegas, tegas, tidak lagi lemah atau ceruk.

Beberapa minggu yang lalu kami menulis itu Jepang kembali, sekarang kita dapat mengatakan bahwa dia mampu melakukannya karena dia cukup beruntung telah ditemani oleh tangan seorang politisi yang lihai dan cerdas.

L 'abenomics membantu negara, Tokyo telah kembali memainkan peran yang sudah lama tidak ada. Pentingnya menjadi hebat, pentingnya kembali ke negara tidak lagi dimusnahkan.

Abe telah diperlakukan setara dengan AS dan Rusia, dia tidak menunjukkan kekaguman, tetapi kecerdasan politik yang tidak biasa. Dia memiliki keberanian untuk meminta maaf kepada negara-negara yang ditandai oleh perusahaan imperialis yang tentu saja tidak dapat memberikan kehormatan kepada mereka yang ingin membawa peradaban; dia melakukannya dengan melihat ke depan, itu bukan untuk semua orang. Jika Anda melewati boutade, itu jarang membutuhkan pengudusan sekuler dan politik karena mengacu pada subjek politik yang tidak dapat diulang.

Pertanyaan yang muncul, yang sekarang ditanyakan rata-rata orang Jepang, adalah: ...dan sekarang?

Garis-garis politik telah ditarik, dan mereka menyentuh semua aspek penting kehidupan Jepang: ekonomi, masyarakat, pertahanan dengan proposal untuk merevisi Konstitusi yang, berdasarkan peristiwa, harus direvisi untuk menjamin stabilitas dan keamanan.

Bagaimana dengan siapa yang membunuhnya? Tidak ada, pada saat ini dugaan apa pun akan sia-sia, kosong, tidak sopan.

Untuk mengevaluasi periode dan orang, secara historis waktu harus berlalu, perlu untuk membuka dan membaca arsip. Kami tidak akan melangkah terlalu jauh, kami tidak pernah melakukannya, tetapi kematian yang menyentuh Abe dengan membawanya pergi, masih membutuhkan rasa hormat, bagaimanapun Anda memikirkannya.

Hanya ada satu Abe, dan tidak mungkin sebaliknya; diharapkan, bagi Jepang, bahwa gagasan politik yang dibentuknya akan membantu para pemimpin untuk mengikutinya.

Foto: US DoD

pertahanan reinmetal