Di Tiongkok, Komunis Nasional merayakan: Kehormatan Shinzo Abe berlipat ganda

(Untuk Gino Lanzara)
10 / 07 / 22

Umberto Eco berkata, bukan yang terakhir gun di kiri bawah (atau kanan di melalui bipartisan) lulus dari universitas kehidupan, yang .. internet memberi hak untuk berbicara dengan orang idiot: sebelumnya mereka hanya berbicara di bar dan langsung dibungkam. waktu yang baik.

Masalah menjadi rumit ketika gratifikasi bodoh ditambahkan ke posisi yang setidaknya ditoleransi oleh institusi; last but not least, di China, ada publikasi ucapan selamat atas meninggalnya mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe. Budaya dan peradaban di Cina telah mengalami transformasi yang sangat lama, yang ditandai dengan momen-momen evolusi yang sangat rendah; lihat saja perang melawan burung pipit, ai lompatan besar ke depan dengan jutaan kematian yang mendukung, buklet merah dengan konsistensi ideologis yang sangat longgar, revolusi budaya yang kejam, gerombolan 4 orang, sebuah kotak Tien an Men berlumuran darah dan penuh dengan kematian, Boeing 737 hari ini secara sukarela bergegas dengan banyak awak dan penumpang , ke satelit yang jatuh dari langit. Singkatnya, orang secara alami akan berpikir: dan mereka berbicara kepada mereka?

Seorang juru mudi yang hebat pergi, yang lain datang; di antara orang-orang yang diistimewakan prinsip merah, anak-anak dari mereka yang berpartisipasi dalam Long March (dalam menghadapi nepotisme, benar Presiden Xi?), dan di antara bentuk-bentuk kapitalisme negara yang belum pernah terjadi sebelumnya yang telah memfasilitasi gelembung spekulatif yang membuat memori Lehman Brothers pucat, telah mengambil bagian bahwa mungkin dia tidak pernah meninggalkan, nasionalisme yang hanya bisa bodoh, kasar, vulgar bahkan jika (dengarkan, dengarkan!) bukan Barat. Cina tidak terkecuali. Siapa pun yang menang, yang belum tentu memiliki budaya tertinggi, yang membuat sejarah.

Akal sehat ketidaksopanan berjalan melalui area abu-abu, area tengah, area tengah seperti kekaisaran Cina yang dihidupkan kembali. Sementara kesan yang ditimbulkan oleh humor kretin dan mengerikan pada pembakaran pemakaman orang India yang meninggal akibat covid masih berdenyut (tetapi diragukan mengingat kelemahan intrinsik dari memori sebagian besar), dibandingkan dengan api yang dipancarkan oleh rudal Beijing, rudal di mana, mengingat banyak kegagalan, mungkin pantas untuk diabaikan, inilah perayaan yang menggembirakan dari pembunuhan Shinzo Abe.

Oleh karena itu kita sampai pada demonstrasi kesekian kalinya dari kebodohan yang, di dunia global dan global, bahkan lebih menonjol, mengingat posisi politik non-intervensi; posisi yang mengarah pada pengakuan dan peringatan berpengetahuan bahwa, dari puncak jurang surgawi dari mana satelit yang lebih terkenal jatuh yang ingin, dengan sia-sia, berbaris lebih lama, mereka ingin mengajar dengan arogansi yang khas kacang lebar dan rava.

Apa yang diharapkan dari kenyataan seperti ini? Sedikit, lebih mungkin tidak ada. Jika tidak ada rasa hormat terhadap orang mati, praktis tidak mungkin untuk mengklaimnya untuk yang hidup, juga karena sekarang sejarah, guru kekosongan yang tidak berguna yang diisi dengan apa-apa, telah menjadi saksi yang berguna dari tindakan yang membenarkan orang lain yang lebih buruk. .

Tidak seorang pun bebas dari kesalahan dan cacat, sukarela atau tidak; akan lebih baik, bagaimanapun, untuk mengenali mereka, karena satu hal harus jelas: dalam keadaan yang menggunakan perangkat lunak pelacakan dan pengenalan, di mana di Hong Kong tidak ada satu keluhan pun yang tertinggal, sangat sulit bahwa tidak ada yang menyadarinya. ejekan orang mati.

Diharapkan benar-benar tidak ada yang palsu dan berulang-ulang celeste dalam kenyataan seperti ini, tidak ada yang mengarah kembali ke Tuhan, apapun dia; akan sangat sulit untuk membenarkan diri sendiri di depannya.

Foto: kepresidenan dewan menteri Jepang

pertahanan reinmetal