Penghitungan kembali pensiunan Polisi Negara dan Lembaga Pemasyarakatan: peringatan untuk mempercepat penyelesaian kembali

(Untuk Avv. Francesco Fameli)
10 / 05 / 22

Untuk beberapa waktu kami telah terlibat dalam perhitungan ulang pensiun dalam kuota gaji, berdasarkan seni. 54 Keputusan Presiden 1092/1973, bagi mereka yang dapat berbangga diri lebih dari lima belas dan kurang dari delapan belas tahun berguna untuk keperluan jaminan sosial pada tanggal 31 Desember 1995 (silakan lihat artikel pertama kami tentang masalah ini). Sekarang, itu akan menjadi pertanyaan untuk melihat situasi, sekarang empat tahun setelah pernyataan yurisprudensi pertama tentang hal ini. Kami akan melakukan ini dengan membedakan - secara singkat - kebutuhan militer - posisi Polisi Negara dan Polisi Lembaga Pemasyarakatan, dan terutama memikirkan yang terakhir.

Poin tentang perhitungan ulang pensiun militer: kedatangan Seksi Gabungan Berkenaan dengan personel militer, Seksi Gabungan Pengadilan Pemeriksa, dalam catatan kalimat no.1 / 2021 / QM, diajukan pada 4 Januari 2021, menetapkan hak untuk menghitung ulang pensiun berdasarkan seni. 54 disebutkan di atas, dengan penerapan koefisien hasil tahunan 2,44%. Dalam putusan tersebut, Serikat Bagian, dengan interpretasi yang berorientasi konstitusional Keppres 1092/1973 dan UU No. 335/1995, setelah membaca artikel 52 dan 54 Keppres 1092/1973 jo pasal. 1, c. 12, hukum n. 335/1995, telah mengidentifikasi ambang batas 18 tahun kerja - yang merupakan faktor pembeda antara penerapan sistem remunerasi dan sistem iuran - sebagai penyebut dividen yang ditetapkan sebesar 44%, dengan koefisien tahunan konsekuen sebesar pengembalian ditetapkan tepat pada 2,44% (44%: 18 = 2,44%), untuk diterapkan pada jumlah tahun senioritas aktual yang diperoleh pada tanggal 31 Desember 1995.

Situasi Penghitungan Ulang Pensiun Pegawai Kepolisian Negara dan Lembaga Pemasyarakatan

Dengan mengacu pada personil Kepolisian Negara dan Lembaga Pemasyarakatan, hak untuk menghitung ulang manfaat pensiun dalam kuota remunerasi berdasarkan pasal. 54 Keputusan Presiden 1092/1973, dengan penerapan tarif tahunan tersebut sebesar 2,44%, diakui oleh undang-undang oleh pasal. 1, paragraf 101, undang-undang 30 Desember 2021, n. 234 (hukum keuangan 2022), yang menurutnya “Untuk personel kepolisian sipil, yang pada tanggal 31 Desember 1995, memiliki senioritas iuran kurang dari delapan belas tahun, yang sebenarnya matang, diterapkan, sehubungan dengan kekhususan yang diakui menurut pasal 19 undang-undang 4 Nopember 2010, n. 183, pasal 54 undang-undang gabungan sesuai dengan keputusan Presiden Republik 29 Desember 1973, n. 1092, untuk menghitung bagian balas jasa dari pensiun yang harus dibayar dengan sistem campuran, dengan penerapan tarif 2,44 persen untuk setiap tahun berguna ".

Ketentuan undang-undang tersebut di atas mulai berlaku pada tanggal 1 Januari 2022 dan dimaksudkan untuk diterapkan kepada semua pensiunan Kepolisian Negara dan Lembaga Pemasyarakatan yang telah memperoleh hak atas pensiun tidak hanya pada tahun 2021, tetapi pada tanggal 31 Desember 2021. , dengan senioritas yang berguna untuk tujuan presiden kurang dari delapan belas tahun sejak 31 Desember 1995.

Tunggakan juga harus dibayar atas perawatan pensiun tersebut, selain revaluasi moneter dan bunga, tetapi hanya dari 1 Januari 2022 sampai bulan sebelum bulan di mana, dalam praktiknya, pencairan kembali dan pembayaran pensiun dengan demikian dihitung ulang.

Kesimpulan

Oleh karena itu, merangkum situasi hingga saat ini mengenai sektor Pertahanan - yang kini telah stabil setelah putusan Bagian Gabungan Pengadilan Auditor di awal tahun 2021 - dan kepada pensiunan staf Polri dan Lembaga Pemasyarakatan Polisi, tampaknya perlu untuk memikirkan yang terakhir.

Pengakuan hukum atas hak untuk menghitung ulang, pada kenyataannya, sampai saat ini tidak diikuti dengan likuidasi ulang yang konkrit dari perawatan pensiun yang bersangkutan. Berdasarkan kesempatan tersebut, menurut pandangan kami, untuk melanjutkan merumuskan peringatan khusus dan pemberitahuan resmi untuk ditujukan kepada INPS, meminta perhitungan ulang pensiun dengan penerapan tarif tahunan 2,44%, di samping tunggakan (dan terkait bunga), diperoleh mulai 1 Januari 2022. Hal ini juga akan menyebabkan penghentian undang-undang pembatasan dan periode penyitaan terkait, dalam hal apa pun yang berakhir tidak lebih awal dari 1 Januari 2027 - sehubungan dengan resep - dan 1 Januari 2025 - dengan mengacu pada penyitaan, namun dalam hal apa pun dikecualikan berdasarkan yurisprudensi Pengadilan Pemeriksa yang lebih dari sekedar konsolidasi.

Foto: Kepolisian Negara Bagian

pertahanan reinmetal