Pengungsi wajib di Ukraina: Pengadilan Kasasi Italia menegaskan adanya kejahatan perang

(Untuk Avv. Marco Valerio Verni)
15 / 03 / 22

Ketika kita berbicara tentang perang, sejauh sah untuk menyimpulkan dari berita minggu-minggu ini, kita akhirnya menganggap beberapa di antaranya penting, melupakan yang lain.

Dan, di dalam yang pertama, kadang-kadang ada distorsi media di mana kemungkinan kejahatan yang dilakukan oleh salah satu pihak dalam konflik terungkap, tanpa mempertimbangkan, atau berpura-pura melupakan, kejahatan yang mungkin juga dilakukan oleh pihak lain: dengan akibat tidak hanya mengubah persepsi tentang di mana titik keseimbangan dapat antara masing-masing alasan tersebut di atas, tetapi juga terus mengabaikan, atau, lebih buruk, membenarkan, setiap tindakan pidana dari pihak yang, untuk hal tersebut di atas, berakhir dengan dianggap sebagai orang yang didukung.

Referensi, tentu saja, adalah apa yang terjadi di Ukraina, dengan hype media yang dapat dimengerti yang menyertai konflik yang ada di sana setelah invasi Rusia: maaf, bagaimanapun, bahwa, meskipun dengan perbedaan yang diperlukan, penekanan yang sama belum dilakukan. posting untuk konflik atau situasi krisis lain yang, sayangnya, telah menimpa, atau masih menimpa, dunia.

Dan itu mengejutkan, tetapi mungkin tidak terlalu banyak, bahwa, sekali lagi untuk hal di atas, setiap kejahatan yang dilakukan oleh Rusia dilaporkan dengan benar (dengan demikian, dari kebenaran atau fakta perang yang mereka - kejahatan - akan dikaitkan ), tetapi lewati yang sudah ada, mungkin, juga oleh orang Ukraina (sudah disebutkan1, misalnya, warga sipil yang mengambil bagian dalam permusuhan yang, kecuali jika mereka diorganisir menjadi gerakan perlawanan, dengan segala yang menyertainya - yaitu: struktur hierarkis di bawah perintah yang bertanggung jawab, tanda, senjata dibawa dengan jelas e menghormati hukum humaniter internasional - karena itu melanggar aturan perang).

Sebuah penegasan, ini, yang harus dianggap bebas dari penilaian politik apa pun, karena ini murni yuridis: jika tidak, menggarisbawahi bahwa kemungkinan kejahatan mungkin juga ada di pihak Ukraina, itu sama sekali tidak berarti meremehkan atau mempertanyakan perlawanan yang sah dari Orang-orang yang telah melihat wilayah mereka diserang dan diserbu oleh Kekuatan musuh, tetapi perhatikan apakah, suka atau tidak, jika ada hukum perang, mereka harus dihormati oleh semua, meskipun secara manusiawi hal ini dapat menggelegar dengan kenyataan fakta dan dengan perasaan simpati dan kedekatan yang pada umumnya sering dirasakan oleh pihak yang dianggap "korban".

Lebih baik untuk mengatakan: bahkan wanita tua yang, dalam keadaan miskin, menemukan dirinya mencuri dari supermarket, jika secara manusiawi dia pasti bisa menarik kaki manusia, dari segi hukum akan selalu dan dalam hal apapun melakukan kejahatan, kecuali perbedaan nuansa yang bisa terjadi kasus per kasus.

Dalam konteks yang disebutkan di atas, terlebih lagi, karena itu adalah perang, konsekuensi dari kejahatan terkait dapat mencapai tingkat gravitasi yang jauh lebih tinggi dan, justru karena alasan ini, mereka tidak dapat dilegitimasi baik di satu sisi atau yang lain, meskipun untuk salah satu dari mereka mungkin ada "pembenaran" karena harus membela dari musuh yang menyerang.

Nah, setelah perkembangan dalam beberapa hari terakhir, seperti diketahui, di Ukraina, konflik lain sudah berlangsung, selalu dengan pihak yang sama yang terlibat sebagai yang "saat ini" (referensinya adalah perang Donbass), di mana kejahatan perang dilakukan, tetapi tidak ada kecaman yang setara terhadap mereka, seperti yang disebutkan di atas: dan bahwa mereka melibatkan kedua aktor dalam konflik (Rusia dan Ukraina, tepatnya), itu adalah perintah terbaru dari Pengadilan Kasasi Italia (n.7047 tahun 2022, tanggal 3 Maret lalu, dengan mengakui hak perlindungan internasional kepada warga negara Ukraina yang tiba di Italia untuk menghindari panggilan senjata di negaranya, ia diakui sebagai rentan untuk diterima, antara berbagai alasan untuk banding, termasuk tentang dugaan bahaya, untuk hal tersebut di atas, dari: "dipaksa untuk bertugas di tentara Ukraina, sebagai subjek usia yang berguna untuk wajib militer, dengan konsekuensi bahaya terlibat, terlepas dari dirinya sendiri, dalam tindakan perang dan dipaksa untuk melakukan kejahatan perang atau kejahatan terhadap kemanusiaan".

Ermellini telah, lebih khusus, memutuskan bahwa “Dalam hal perlindungan internasional, status pengungsi politik harus diakui untuk penentang hati nurani yang menolak untuk melakukan dinas militer di Negara asal, di mana pendaftaran melibatkan risiko keterlibatan, bahkan jika hanya secara tidak langsung, dalam konflik yang dicirikan oleh komisi tersebut. , atau dengan kemungkinan besar, kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan ", menunjukkan bahwa, untuk apa yang paling menarik di sini:

1) semua sumber internasional menyetujui adanya konflik bersenjata di Ukraina2, di mana para pihak tidak mematuhi perjanjian gencatan senjata 2015-2016 dan terus berjuang meskipun ada gencatan senjata;

2) sumber yang sama menyoroti adanya pelanggaran serius dan kejahatan perang, yang dilakukan oleh kedua belah pihak dalam konflik;

3) lembaga keberatan hati nurani - didefinisikan, menurut Pedoman UNHCR tentang perlindungan internasional, sebagai "keberatan terhadap dinas militer yang berasal dari prinsip dan alasan hati nurani, termasuk keyakinan mendalam yang berasal dari alasan agama, moral, etika, kemanusiaan atau serupa" - mencatat baik sebagai keberatan mutlak (yang disebut penentang pasifis) dan dalam bentuk keberatan sebagian, dan dalam kasus terakhir keduanya berkaitan dengan penolakanpenggunaan kekuatan secara ilegal (jus ad bellum) daripada di bawah aspek penolakan untuk menggunakan sarana dan metode peperangan yang tidak diizinkan atau tidak sesuai dengan hukum internasional atau hukum humaniter internasional (ius di cantik).

Menghadapi apa yang telah dikatakan, dan untuk mendukung apa yang telah dilaporkan pada kesempatan lain sebelumnya - dikutip sebelumnya -3, oleh karena itu dapat dibayangkan bahwa, meskipun mungkin pada tingkat yang berbeda (Sejarah dan Pengadilan yang akan menetapkannya), bahkan dalam minggu-minggu perang ini mungkin ada pelanggaran mengenai keduanya pihak-pihak yang berkonflik: kemungkinan yang harus diperhitungkan, jika kita ingin tetap seimbang dalam penilaian, setidaknya dari sudut pandang hukum. Bahkan jika, kadang-kadang, (profil) politik mengikuti, atau tidak dapat mengabaikan, yang pertama.

Dan ini berlaku baik di masa sekarang maupun di masa depan, sehingga tidak ada, jika ada, yang luput dari hukuman. Tidak di satu sisi atau di sisi lain.

1 Lihat, dalam hal ini, apa yang selalu tertulis di majalah ini, di tautan https://www.difesaonline.it/evidenza/diritto-militare/conflitto-russo-uc...

2 Keadaan ini didukung oleh fakta bahwa "... pada tanggal 7 September 2019 terjadi pertukaran tahanan antara para pihak, yang terkenal dan jelas merupakan tindakan khas skenario konflik bersenjata", seperti yang juga dilaporkan dalam ordonansi yang sama.

3 Ibid.

Foto: Kementerian Pertahanan Ukraina

pertahanan reinmetal