Berapa banyak kemunafikan tentang kasus Brusca

(Untuk Avv. Marco Valerio Verni)
03 / 06 / 21

Ya, betapa munafiknya perlu disaksikan, di jam-jam ini, menyusul pembebasan Giovanni Brusca, bos mafia, yang sangat setia kepada kepala Cosa Nostra, Toto Riina, yang kemudian menjadi kolaborator keadilan, setelah mengakui perannya, antara lain, dalam pembantaian tragis Capaci, di mana hakim Giovanni Falcone, istrinya, dan beberapa agen pengawalnya kehilangan nyawa mereka ( yang terulang kembali, bagaimanapun, adalah dirayakan beberapa hari yang lalu) dan dalam pembunuhan mengerikan anak itu Giuseppe Di Matteo.

Dan kemunafikan ini, tentu saja, diungkapkan, khususnya, oleh bagian tertentu dari dunia politik, berkali-kali memperhatikan, sekarang, tampaknya, pada perlombaan untuk "suka" di jejaring sosial, untuk proklamasi kosong, daripada untuk substansi hal; untuk mengejar berita saat ini, mengeluh tentang sesuatu yang salah atau yang belum hilang, lupa bahwa dia - dunia itu - harus menjadi orang yang memimpin, memutuskan, mencegah, melarikan diri dan karena itu juga menjadi yang pertama bertanggung jawab ketika sesuatu yang "salah" atau "belum hilang".

Bahwa mantan bos Cosa Nostra akan dirilis hari ini, pada kenyataannya, itu adalah hal dikenal untuk beberapa waktu, tetapi, di sisi lain, itu diramalkan oleh mekanisme yang dia akses ketika, beberapa tahun yang lalu, dia memutuskan untuk bekerja sama dengan sistem peradilan.

Pernyataan kemarahan dari keluarga korban dan orang-orang biasa dapat dimengerti - Tuhan melarang, dan kami akan kembali kepada mereka.

Tetapi beberapa politisi tampaknya tidak: yang terakhir, pada kenyataannya, harus bertindak tanpa menunggu hype media dan, dalam hal apa pun, mereka harus bertindak. Tetapi mereka telah membiasakan kita dengan kata-kata, sering, dan tidak lebih. Dan untuk inkonsistensi.

Beberapa minggu yang lalu, misalnya, Mahkamah Konstitusi kami telah menyatakan diri tentang masalah yang sangat penting dari penjara seumur hidup, yang merupakan subjek yang sangat terkait dengan yang sedang dibahas di sini, menyatakan bahwa itu "Menjadikan kolaborasi satu-satunya cara bagi terhukum untuk memulihkan kebebasan" adalah "Berbeda dengan pasal 3 dan 27 Konstitusi dan dengan pasal 3 Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia", mendirikan "Untuk menunda pembahasan masalah hingga Mei 2022, untuk memungkinkan pembuat undang-undang mengambil tindakan yang mempertimbangkan sifat khas kejahatan yang terkait dengan kejahatan terorganisir dari jenis mafia, dan aturan penjara terkait, dan kebutuhan untuk melestarikan nilai kolaborasi dengan keadilan dalam kasus ini "1.

Namun, di luar beberapa komentar, kami masih tidak tahu bagaimana kami ingin campur tangan dalam masalah rumit ini, dalam menghadapi inkonstitusionalitas yang diumumkan. Namun, tanda-tanda peringatan, dalam pengertian ini, sudah ada di sana, jika hanya satu yang memikirkan beberapa penilaian sebelumnya, baik dari Pengadilan legitimasi kita sendiri.2, sebagian besar Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa3.

Untuk non-ahli tentang masalah ini, lembaga ini (yaitu penjara seumur hidup), lahir dari ide-ide Giovanni Falcone dan Paolo Borsellino, pada awal tahun 90-an4, menyangkut jenis tertentu dari rezim penjara5 yang, tidak seperti apa yang terjadi pada "tahanan seumur hidup"6, dikecualikan dari penerapan manfaat penjara (pembebasan bersyarat, pekerjaan di luar, izin bonus, semi-kebebasan), untuk apa yang menyangkut kita, para pelaku kejahatan yang sangat tercela seperti kejahatan terorganisir, terorisme, subversi, di mana orang yang dihukum tidak bekerja sama dengan keadilan atau kerja sama semacam itu tidak mungkin atau tidak relevan.

Sebuah lembaga yang, sejak itu, telah memungkinkan, tepatnya, kolaborasi dengan peradilan dari berbagai anggota mafia, yang telah berkontribusi untuk membuat penyidik ​​memahami mekanisme internal dari Cosa Nostra (dan tidak hanya), terjalin dengan dunia politik, institusional, sosial dan bahkan Masonik, lengkap dengan nama dan nama keluarga bahkan orang-orang terkenal, yang, jika tidak, hampir tidak akan saling menemukan atau, mungkin, yang akan saling mengenal. lainnya dalam penundaan (lebih lanjut), ketika mungkin semuanya akan sia-sia karena semuanya telah berubah.

Mari kita perjelas: di sini kami tidak bermaksud untuk menyucikan kategori orang yang, dalam hal apa pun, telah melakukan kejahatan keji, tetapi, antara cahaya dan bayangan, kontribusi yang umumnya diberikan oleh mereka dalam membedakan mafia tampaknya tidak diragukan.

Sama seperti jelas bahwa, dalam beberapa kasus, pilihan untuk berkolaborasi, tepatnya, dengan keadilan, ditentukan, untuk beberapa, oleh alasan "oportunistik", yang terkait, dengan satu-satunya cara yang diakui bagi mereka untuk memenangkan keabadian kalimat.

Tetapi dalam perang - dan perang melawan mafia tentu saja - perlu, dalam beberapa saat, bersikap sinis dan melihat tujuannya: di sisi lain, hukum yang sama - yang dalam beberapa hal bisa saja tidak benar, tetapi di lain kesempatan - tidak tertarik untuk memastikankebencian dari mereka yang memutuskan untuk "melompati barikade" dan akses ke manfaat penjara atau pembebasan bersyarat disediakan untuk kolaborator hanya ketika wahyu mereka seperti untuk mencegah kegiatan kriminal dibawa ke konsekuensi lebih lanjut atau bantuan nyata yang diberikan polisi atau otoritas kehakiman dalam pengumpulan elemen sangat menentukan untuk rekonstruksi fakta dan untuk identifikasi atau penangkapan para pelaku7.

Terlepas dari hal tersebut di atas, juga benar bahwa, untuk tetapkebencian disebutkan di atas, beberapa orang lain, di sisi lain, mungkin telah membuat pilihan yang sadar dan tulus, tidak bebas dari bahaya, jika saja kita menganggap bahwa, dalam menghadapi hal tersebut di atas, di atas semua anggota keluarga yang tetap berada di dunia luar ditempatkan beresiko, mengekspos mereka ke pembalasan yang paling ekstrim.

Tanpa mempertimbangkan kesulitan-kesulitan lain yang dengannya yang terakhir, yang tidak selalu "peserta" dalam tindakan kerabat - dan memang, tampaknya, dalam beberapa kasus, promotor pertama dari "perubahan arah" yang terakhir - dapat harus dihadapi: dari mencari pekerjaan hingga kemungkinan belajar (dan pengetahuan, seperti yang mereka katakan, sering kali merupakan senjata pertama melawan kejahatan), hingga hal-hal lain.

Nah, sudah jelas urgensi harus mencalonkan diri, mengingat “recall” MK tersebut di atas, tetapi ini harus dilakukan dengan cara yang benar, tentunya dengan memperhatikan poin-poin yang digarisbawahi di atas. , serta, juga disebutkan oleh Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa, tetapi tanpa runtuh, sistem peraturan cd jalur ganda disebutkan di atas, termasuk yang disebut 41 bis8 (atau penjara keras), yang, sebagaimana disebutkan, sangat berarti dalam perjuangan yang sulit dan terus berubah ini tanpa batas dan, terutama hari ini, tanpa batas.

Setahun (ini adalah kerangka waktu yang diberikan oleh Dewan) berlalu dengan cepat dan masalah ini harus dinalar dengan baik: paradoksnya bisa jadi, jika sistem saat ini dibongkar, atau jika diterapkan dengan cara improvisasi, pada kenyataannya , bagaimanapun, itu bisa berakhir dengan membiarkan mereka yang telah melakukan kejahatan berat tersebut di atas untuk memiliki akses ke manfaat lembaga pemasyarakatan tersebut tanpa, di sisi lain, secara aktif berkolaborasi, seperti yang sekarang diperlukan dalam ketentuan yang disebutkan.9.

Dan kami datang ke keluarga korban: kedekatan. Total. Seseorang tidak bisa tidak ikut serta dalam rasa sakit dan kecemasan yang bermartabat, yang dialami oleh semua orang baik.

Seseorang tidak bisa tidak mengingat kata-kata saudara perempuan Falcone sendiri, Maria, sesuai dengan yang "Secara manusiawi itu adalah berita yang menyakitkan saya, tetapi ini adalah hukum, hukum yang juga diinginkan oleh saudara saya dan oleh karena itu harus dihormati" dan mewujudkan keinginannya "Bahwa peradilan dan aparat penegak hukum mengawasi dengan sangat hati-hati untuk mencegah bahaya melakukan kejahatan lagi, mengingat bahwa kita berbicara tentang subjek yang memiliki jalur kolaborasi yang sangat berliku-liku dengan keadilan"; atau mereka Nicola Di Matteo, saudara Matteo kecil, yang disebutkan di awal tulisan ini, yang menurutnya to “Brusca keluar karena undang-undang negara bagian, undang-undang yang diinginkan Giovanni Falcone, hakim yang diledakkan sendiri oleh Brusca di Capaci. Saya sudah terbiasa menghormati hukum dan penilaian para hakim dan kali ini saya juga menghormati keputusan itu tetapi tidak meminta saya untuk membagikannya atau menerimanya. Aku tidak bisa menerimanya, rasa sakitnya terlalu hebat"; atau keputusasaan yang pahit dari janda Antonio Montinaro, Tina Martinez, untuk itu "Negara telah mengolok-olok saya hari ini, saya berkecil hati dan kesal, 29 tahun kemudian saya masih tidak tahu kebenaran tentang Capaci dan siapa pun yang menekan tombol dan menghancurkan hidup saya kembali bebas. Itu tidak membantu apa yang terjadi. di Palermo. Saya butuh negara yang melindungi kita bukan membebaskan penjahat. Saya pahit untuk semua orang yang berada di Palermo seminggu yang lalu untuk mengolok-olok kita, mereka tahu bahwa Brusca akan keluar dan hal yang sama datang. Saya berharap yang berikutnya satu. memiliki martabat untuk tidak muncul di Palermo untuk memperingati Capaci”; yang ditambahkan bahwa dari Giovanni Paparcuri, pengemudi Hakim Rocco Chinnici dan satu-satunya yang selamat dari pembantaian 29 Juli 1983, salah satu kolaborator terdekat Giovanni Falcone, yang menurutnya “Justru karena kita berada dalam negara hukum dan jika undang-undang mengatur bahwa para pembunuh ini, yang kemudian menjadi kolaborator, berhak mendapatkan keuntungan, seperti seorang prajurit yang baik, tetapi dengan enggan saya mencatatnya dan membuat alasan untuk itu, bahkan jika itu sangat sulit ... sangat sulit "10.

Tetapi, kembali ke konsep perang, yang disebutkan di atas, perlu untuk tetap jernih, dan untuk membedakan tingkat manusia dan etika (yang evaluasinya kita semua setuju dengan suara bulat) dari yang teknis-yuridis: pada kasus tertentu, di sisi lain, juga campur tangan hakim, juga terlibat di garis depan melawan mafia, yang menggarisbawahi beberapa poin11.

Di antara mereka, jaksa Messina Maurizio de Lucia, sesuai dengan yang “Undang-undang tentang kolaborator keadilan telah terbukti menjadi alat fundamental dalam dekonstruksi mafia. Giovanni Falcone, yang merupakan penciptanya, sangat menyadari biaya dalam hal penderitaan bagi para korban mafia yang memerlukan persetujuan undang-undang tersebut. Tapi dia juga sudah jelas kerusakan apa yang akan terjadi pada mafia dan kolaborasi beberapa anggota top Cosa Nostra lakukan ", menambahkan itu "Fakta menunjukkan bahwa Giovanni Falcone benar dan mekanisme ini bekerja dan bekerja. Lagi pula, justru kolaborasi dengan hukum yang memungkinkan, tidak hanya untuk mengidentifikasi penulis dari beberapa tindakan kriminal paling keji dalam sejarah Italia. , tetapi juga dan mungkin, di atas segalanya, untuk memungkinkan menyelidiki tingkat minat bersama yang dimiliki Cosa Nostra dengan dunia kewirausahaan, profesi, dan politik ". Menyimpulkan bahwa "Bagaimanapun, sistem penghargaan bagi mereka yang bekerja sama dengan keadilan hadir di semua sistem demokrasi, bahkan di sistem yang tidak menyediakan rezim hukuman berat seperti kita. Jelas lebih dari dapat dimengerti kekecewaan mereka yang telah melihat keluarga mereka terbunuh. oleh tindakan kriminal oleh orang-orang ini. Faktanya tetap bahwa undang-undang tentang kolaborator keadilan sangat diperlukan".

Hal ini digaungkan oleh mantan presiden senat dan mantan jaksa nasional anti-mafia Pietro Grassountuk itu "Tidak ada bentuk kebaikan atau pengampunan di pihak saya terhadap Giovanni Brusca: selain semua yang Anda tahu, pembunuhan dan pembantaian di mana saya kehilangan kolega dan teman, saya juga punya alasan pribadi untuk menyimpan dendam. kolaborator lain menceritakan, antara lain, dua episode yang menyangkut saya secara langsung: organisasi serangan pada musim gugur 1993 yang seharusnya meledakkan saya ketika saya akan mengunjungi ibu mertua saya di Monreale dan perencanaan penculikan anak. Saya sangat memahami dan menghormati rasa sakit dan kemarahan para korban dan keluarga mereka. Namun saya tidak melihat skandal dalam berita kemarin, yang telah diketahui dan diharapkan selama bertahun-tahun " Kemudian menambahkan: “Saya takut dengan kemarahan banyak politisi yang hanya mengerti sedikit tentang hukum pidana dan perang melawan mafia. Jika mereka benar-benar melakukan apa yang mereka katakan, yaitu mengurangi diskon bagi mereka yang bekerja sama dengan keadilan, itu akan mengurangi dorongan untuk bertobat. Jika kita menambahkan bahwa kita mencoba untuk membatasi hukuman penjara seumur hidup, dan saya akan bekerja untuk memastikan bahwa ini tidak terjadi, kita juga dapat menyatakan bab tentang kontras dengan Cosa Nostra ditutup. Sebaliknya, kita membutuhkan hukuman yang keras bagi mereka yang membantu Negara dan prospek hukuman penjara seumur hidup tanpa potongan harga bagi mereka yang tidak bekerja sama”.

Untuk diingat, dalam konteks ini, juga kata-kata anggota keluarga lain dari korban yang sangat baik, Caterina Chinnici, MEP dan putri Rocco, promotor kelompok anti-mafia yang dibunuh oleh Cosa Nostra pada 29 Juli 1983, yang menurutnya "Sebuah undang-undang telah diterapkan yang telah membawa hasil tetapi yang rasio biaya-manfaatnya bagi Negara dalam memerangi Mafia, mungkin hari ini refleksi dalam kunci yang diperbarui harus dibuka kembali. Ini adalah undang-undang yang berlaku, tetapi tentu saja dari profil manusia kesadaran ini hidup berdampingan dengan rasa sakit tak berujung yang bagi saya, seperti untuk semua kerabat korban Mafia lainnya, kembali hari ini untuk dirasakan dengan semua bobotnya yang luar biasa ".

Singkatnya, Negara perlu kembali mempertimbangkan perang melawan mafia sebagai prioritas, tetapi untuk melakukan ini juga diperlukan pembuat keputusan politik yang mampu menghadapi tantangan lama dan baru, tanpa rasa takut dan tanpa basa-basi.

Kelas politik saat ini, yang sayangnya telah menunjukkan, dalam banyak kasus, batas-batas yang jelas, dipanggil ke tantangan yang sangat penting: karena, di luar proklamasi, ada perang yang tidak memungkinkan gencatan senjata, gangguan, buang-buang waktu, tetapi itu membutuhkan posisi yang kuat, konkrit, berani dan koheren.

Adapun keluarga para korban, orang mati mereka, yang merupakan orang-orang dari semua orang baik, telah memastikan bahwa hasil penting telah dicapai melawan fenomena kebencian ini yang dibenci oleh bagian masyarakat sipil yang sehat: itu harus ditegaskan kembali dengan keras, dan berpegang teguh pada mereka. ., terutama saat ini.

Falcone sendiri, sadar bahwa suatu hari dia bisa dibunuh, ternyata, tahu betul bahwa, dalam paradoks yang pahit dan mengejek, suatu hari dia bisa menemukan keluarganya sendiri lagi harus meratapi pembebasan para pembunuhnya, di mana dia "bertobat": tetapi justru di sinilah letak bukti lebih lanjut dari kepahlawanan yang luar biasa dari sosok ini yang, bersama dengan para martir lainnya (semuanya sama pentingnya), yang turun ke lapangan untuk kita semua, merupakan contoh yang harus dihormati dan dilihat dengan kekaguman yang rendah hati. dan konkrit.

2 Lihat, misalnya, kalimat no. 135/2013 atau n. 253/2019.

3 Lihat, misalnya, kalimat yang diberikan pada tahun 2008 dalam kasus Kafkaris v. Chypre, atau yang dibuat tahun 2013 dalam kasus Vinter et autres v. Royaume-Uni atau, terakhir, yang paling menarik perhatian kami, dikeluarkan pada tahun 2019 di Viola v. Italia.

4 DL152/1991 (diubah menjadi UU 203/1991).

5 Lembaga ini disediakan oleh seni. 4-bis dari Sistem Pemasyarakatan saat ini.

6 Artinya, mereka yang tidak melakukan kejahatan tingkat pertama, yaitu yang berkaitan dengan kejahatan terorganisir, terorisme, subversi, yang diizinkan untuk meminta keluaran awal (yaitu pengurangan hukuman 45 hari per semester dari hukuman yang dijalani jika tahanan telah memberikan bukti partisipasi dalam pekerjaan pendidikan ulang sesuai dengan pasal 54 Undang-undang Pidana) dan, menurut logika perkembangan pengobatan, ditujukan untuk pendidikan ulang pelaku, akses ke pemberian izin, untuk bekerja di luar, ke semi-kebebasan dan, terakhir, pembebasan bersyarat.

7 Lihat seni. 58-ter dari Hukum Lembaga Pemasyarakatan.

8 Lihat hukum 10 Oktober 1986, n. 663 (disebut Hukum Gozzini).

9 Terkait hal ini, lihat juga apa yang disampaikan oleh direktur CSM saat ini, Nino Di Matteo"Giovanni Falcone adalah seorang negarawan yang, dihadapkan dengan fenomena kompleks seperti Cosa Nostra, berhasil menyusun reaksi yang sama terorganisir dan kuatnya, baik sebagai hakim di Palermo dan sama efektifnya sebagai direktur urusan kriminal di Roma. Di mana ia menyusun sistem peraturan dan mengilhami undang-undang yang disetujui antara tahun 1991 dan 1992, yang sayangnya hari ini, juga sebagai akibat dari beberapa keputusan Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa dan Mahkamah Konstitusi kita, sedang dibongkar. (...) Tujuan sedang dicapai yang juga merupakan tujuan dari mereka yang mengorganisir dan melakukan serangan itu. Ini termasuk penghapusan hukuman penjara seumur hidup, dimaksudkan sebagai akhir dari hukuman tidak pernah. (…) Mafiosi yang melakukan pembantaian itu banyak yang masih hidup, memiliki pengikut di Cosa Nostra dan juga berharap bisa keluar dari penjara, setidaknya bisa mendapatkan keuntungan seperti pembebasan bersyarat. Ada risiko bahwa seseorang berpartisipasi dalam pembantaian Capaci dan melalui D'Amelio, dan bahwa dia ditangkap untuk pertama kalinya antara akhir tahun 1992 dan 1993, dalam satu tahun, meskipun tidak menempuh jalur kerjasama dengan keadilan, dapat mengakses manfaat lembaga pemasyarakatan. Saya pikir itu seperti membunuh Falcone dan semua korban pembantaian lainnya sekali lagi". (Sumber: https://www.rainews.it/dl/rainews/articoli/di-matteo-falcone-ergastolo-0...)

10 Pernyataan diambil dari: https://palermo.repubblica.it/cronaca/2021/06/01/news/brusca_maria_falcone_tina_montinaro_indignate_per_la_scarcerazione-303697278/: di tautan ini, beberapa lainnya dapat dibaca, yang, juga, hanya dapat dipatuhi secara manusiawi.

11 Ibid.

Foto: web