Penggunaan militer dan narkoba: apa konsekuensinya?

(Untuk Avv. Francesco Fameli)
21 / 12 / 21

Sayangnya, kasus prajurit dan anggota Polri yang positif menggunakan narkoba dipastikan tidak jarang terjadi. Selain itu, pejabat yang berwenang secara tepat secara berkala menyerahkan personel yang disebut "tes obat" secara acak.

Mengesalkan dalam kasus apapun penggunaan obat-obatan, itu adalah pertanyaan di sini memeriksa sanksi yang benar-benar dapat diterapkan, dan kemudian meraba-raba untuk menentukan garis penting dari strategi pertahanan yang mungkin, yang akan ditentukan dengan mengacu pada satu kasus yang relevan.

Lanjutkan dengan pesanan.

Sanksi yang dapat diterapkan secara nyata

Untuk personel militer, verifikasi kepositifan penggunaan zat narkotika biasanya melibatkan penangguhan tindakan pencegahan segera dari pihak yang berkepentingan, yang harus dikenakan analisis balik, dan tentu saja, atas hasil positif dari yang disebutkan di atas, pengajuan hal yang sama. untuk menyatakan proses disipliner atas pelanggaran pasal 713, paragraf 2, dan 732, paragraf 1 dan 3, let. d), peraturan yang telah disetujui dengan Keputusan Presiden No. 15. Secara rinci, seperti diketahui, seni. 2010, paragraf 90, mengatur bahwa militer “Harus menahan diri, bahkan ketika tidak bertugas, dari perilaku yang dalam hal apa pun dapat mempengaruhi pelaksanaan fungsinya, merusak prestise institusi tempat dia berada dan membahayakan asingnya Angkatan Bersenjata seperti persaingan politik, tanpa prasangka. dengan ketentuan pasal 1483 kitab undang-undang”. Menurut seni. 732, paragraf 1, "Militer harus dalam segala keadaan menjaga perilaku teladan untuk menjaga prestise Angkatan Bersenjata", dan sekali lagi, berdasarkan alinea ketiga, let. d), dari ketentuan yang sama harus “Hindari penggunaan minuman beralkohol secara berlebihan dan hindari penggunaan zat-zat yang dapat mengubah keseimbangan psikis”. Ketentuan ini kemudian harus berkoordinasi dengan seni. 957 com, yang dalam paragraf pertama menetapkan bahwa "Pembebasan dari firma diperintahkan (...) [bahkan dalam kasus] hasil positif dari tes diagnostik untuk penyalahgunaan alkohol, untuk penggunaan, bahkan sesekali atau sesekali, obat-obatan".

Sanksi benar-benar berlaku, oleh karena itu, sesuai dengan pasal. 1357 dimulai dari pemberhentian sementara dari pekerjaan dari satu sampai dua belas bulan sampai dengan berhentinya perusahaan atau penegasan kembali, atau hilangnya pangkat karena pemecatan.

Kemungkinan strategi defensif: penerapan prinsip proporsionalitas yang diperlukan dalam pengenaan sanksi

Tanpa mengurangi hal-hal tersebut di atas, dalam hal kemungkinan mutlak penggunaan narkoba yang terbukti, atau dalam hal kejadian ini telah terjadi sekali dan hanya sekali, mungkin dan terlebih lagi dengan adanya gambaran yang benar-benar positif sehubungan dengan karakteristik yang diketahui dan dalam tidak adanya residivisme disipliner, masih ada kemungkinan untuk memilih strategi defensif yang, dengan memanfaatkan asumsi-asumsi tersebut di atas, memerlukan penerapan sanksi hukum minimum. Hal ini sesuai dengan kepatuhan yang diperlukan dengan prinsip proporsionalitas, yang harus selalu dipatuhi oleh tindakan administratif.

Dalam hal ini, perlu dicatat, antara lain, bahwa TAR Lazio telah menyatakan hal tersebut (lihat TAR Lazio - Roma, bagian II, 26 April 2011, no. 3560, tetapi juga lihat TAR Lazio - Roma, bagian II , 21 Desember 2010, n. 37899), yang “Penggunaan Narkoba merupakan pelanggaran bagi militer (...) terhadap kewajiban yang disumpah dan bahkan dapat dibenarkan untuk dikenakan sanksi pengusiran, karena menunjukkan kurangnya kualitas moral dan karakter dan dalam hal apapun merugikan prestise Tubuh". Namun, ini harus terjadi "selalu menghormati proporsi antara tuntutan dan sanksi, yang merupakan ekspresi peradaban hukum" (lihat Dewan Negara, Bagian IV, 10 Mei 2007, no. 2189).

Oleh karena itu, tuduhan, meskipun tercela, dari konsumsi sesekali atau satu episode penggunaan narkoba tidak dapat ditempatkan secara wajar pada tingkat yang sama dengan tuduhan, misalnya, berurusan dan konsumsi, mungkin dalam bentuk yang terorganisir dan sistematis. . Memang, bahwa pelanggaran tersebut semua merupakan a titik lemah sumpah yang diambil tidak dapat disangkal, tetapi mereka semua harus dihukum dengan sanksi yang maksimal, seolah-olah titik lemah sama dalam hal apa pun, dianggap berbeda secara ontologis, dalam hipotesis yang berbeda, tentang timbulnya pelanggaran atas tugas kesetiaan dan kesetiaan yang diemban oleh militer, tepatnya, dengan pengambilan sumpah dan juga mengakibatkan tingkat yang berbeda dari kurangnya kualitas moral dan sikap. Disimpulkan bahwa "Penggunaan [narkoba] sesekali yang dipastikan oleh personel militer (...) bukan merupakan prasyarat yang cukup untuk penerapan tindakan sanksi berupa penurunan pangkat karena pemecatan. (…). Hilangnya peringkat akan, pada kenyataannya, menjadi sanksi tunggal dan tak terpisahkan, tidak ditetapkan dengan ketentuan minimum dan maksimum, di mana Administrasi harus menjalankan kekuatan sanksi ". Dalam pengertian yang sama, lihat juga TAR Puglia - Lecce, sekte. III, 8 Maret 2012, n. 469, yang menurutnya "Sifat sesekali dari penggunaan zat narkotika oleh pemohon (...) dikombinasikan dengan kurikulum profesional yang cukup dari yang sama, oleh karena itu merupakan, dalam penerapan prinsip-prinsip yang ditetapkan dan diingat sampai sekarang, unsur-unsur dalam kaitannya dengan yang sanksi [pengusiran] yang diterapkan, menurut pendapat Dewan, karena efek dramatisnya pada kehidupan penerima dan keluarganya, itu melampaui batas kewajaran yang disebutkan di atas dan, di atas segalanya, bertahap ".

Adanya orientasi yurisprudensi yang berlawanan

Jika apa yang baru saja dikatakan itu benar, maka benar pula bahwa keberadaan orientasi yurisprudensi yang berlawanan dengan yang disebutkan selama ini harus diakui, yang cenderung menegaskan kembali legitimasi tindakan pengusiran bahkan dengan adanya penggunaan sesekali saja. obat. Kita membaca dalam pengertian ini misalnya dalam Kontra. Negara Bagian, Bagian VI, n. 1329/2017, yang sesuai dengan diksi tekstual seni. 957 com, dilaporkan di atas, "Kepastian bahkan satu episode penggunaan narkoba tidak membuatnya tidak sah untuk membebaskan militer setelah dinyatakan positif untuk tes diagnostik".

Kesimpulan

Di akhir pemeriksaan singkat ini, ditegaskan kembali ketidaksetujuan yang paling kuat untuk penggunaan zat narkotika apa pun, beratnya mutlak dari perilaku yang mungkin dilakukan militer dalam kasus ini telah dikonfirmasi. Mempertimbangkan hal ini, dalam menghadapi momok sanksi pengusiran berupa hilangnya pangkat karena penghapusan, adalah mungkin untuk meminta penerapan prinsip proporsionalitas dan kewajaran, tetapi hanya dan secara eksklusif dalam hipotesis di mana fakta diisolasi dan sama sekali tidak terulang, dan mungkin dimasukkan dalam konteks karakteristik positif yang terkenal.

Seperti yang jelas, kontribusi ini tidak dapat dan tidak ingin membentuk definisi strategi defensif, apalagi strategi defensif yang berlaku apriori dan untuk semua kasus yang mungkin timbul dalam masalah yang sedang dipertimbangkan. Padahal, kami hanya ingin memberikan indikasi umum, yang kemudian perlu diperjelas dan dikalibrasi dalam memeriksa kasus konkret individu, dengan mempertimbangkan, sebagaimana disebutkan, juga adanya orientasi yurisprudensi yang tidak menguntungkan.

Foto: Angkatan Udara AS