Konvensi Internasional pada masa Kremlin

(Untuk Gino Lanzara)
27 / 04 / 22

Kami melakukan seperti yang kami lakukan dulu di sekolah ketika, mempersiapkan pelajaran matematika, kami mempelajari hasil akhir mencoba memahami mengapa tidak ada cara untuk mewujudkannya di lembar pekerjaan rumah. Mari kita mulai dari berita tetapi dengan pandangan ke depan untuk mengingat bahwa sementara buku matematika (umumnya) tidak salah, di sini keraguan dan pertanyaan sebagian besar masih belum terjawab.

Rusia telah (juga) mengirimi Italia sebuah catatan yang berkaitan dengan eksekusi tentara asing, mengacu pada alasan - dugaan - sifat tentara bayaran mereka. Seperti segala sesuatu yang berkaitan dengan tragedi Ukraina, tidak ada konfirmasi atau pengembalian aktual, tetapi hanya berita tanpa (saat ini) konfirmasi faktual.

Yang pasti, Igor Konashenkov, juru bicara kementerian pertahanan Rusia, harus mengomunikasikan pembunuhan itu lebih dari seribu tentara bayaran orang asing yang terdaftar dari Kiev.

Yang pasti, tetap dalam lingkup hukum internasional, perlu diperhatikan kelemahan aturan, regulasi dan konvensi yang, dengan sistem interpretatif yang dibuat orisinal dan dipertanyakan oleh mereka yang menerapkannya, secara sewenang-wenang mengkualifikasikan fakta dan orang. .

Terlepas dari segalanya, bagaimanapun, hukum internasional berkaitan dengan realitas dan lingkungan yang dibagikan secara luas, dan diketahui dan dipelajari oleh banyak orang. Statusnya pertempuran, atau dari memenuhi syarat untuk melakukan kekerasan perang, dan pada saat yang sama menjadi objeknya, ditetapkan oleh aturan-aturan yang tepat, oleh karena itu setiap pejuang asing, jika direkrut melalui diplomat, dibingkai dalam FA biasa dan tidak dimotivasi oleh keuntungan, secara otomatis menjadi pejuang yang sah meskipun di negara asing, dengan semua hak turun hingga kembalinya badan-badan di mana kekuatan yang menahan mereka harus bernegosiasi terlebih dahulu - dalam kasus khusus ini - dengan Kiev yang mereka perjuangkan, dan kemudian dengan Italia.

Fungsi yang dilakukan oleh pejuang, apa pun itu, membuatnya memenuhi syarat sebagai subjek hukum internasional, penerima aturan khusus; aturan di mana setiap orang secara teoritis akan dipanggil untuk menanggapi.

Menurut hukum, di mana ditafsirkan secara otentik, tentara bayaran, bahkan tidak sebanding dengan kontraktor1, mereka adalah sesuatu yang lain, jatuh ke dalam kasus yang berbeda.

Perasaan bahwa Kremlin bermaksud untuk memberikan bentuk-bentuk baru tekanan politik terhadap Barat, dengan tepat memperingatkan baik tentang hasil dari setiap tindakan yang, oleh siapa pun yang dilakukan, akan ditafsirkan sebagai permusuhan, dan untuk mengingatkan orang-orang bahwa ada tahanan yang ditahan yang dapat digunakan sebagai alat tawar-menawar yang berharga.

Bersikeras mendefinisikan i sukarelawan bagaimana tentara bayaran terhadap siapa tidak ada perlindungan yang diberikan, berarti mengutuk, sampai dibuktikan sebaliknya dan tanpa banding, pejuang yang berpotensi sah terhadap siapa ia berkewajiban untuk menerapkan aturan hukum perang internasional menurut Konvensi Jenewa Ketiga dan Protokol Tambahan 19772, menganggap mereka tawanan perang; juga karena, dalam upaya untuk mengomunikasikan eksekusi, tidak ada yang berpartisipasi tentang fakta dan alasan untuk diverifikasi dan mendukung kualifikasi tentara bayaran. Singkatnya, ada kekurangan bukti yang terbukti dan obyektif mengenai perekrutan dan pembayaran oleh organisasi swasta yang memiliki hubungan dengan pejuang yang turun dari keterlibatan dan objek langsung sejak tahun 1989 dari penyatuan Konvensi Internasional PBB menentang perekrutan, penggunaan, pembiayaan dan pelatihan tentara bayaran3 yang tidak dan tidak dapat berhubungan dengan klien pemerintah.

Suka atau tidak, para pejuang yang terdaftar di Legiun Internasional Ukraina mereka dibingkai dalam kerangka institusi yang sah. Karena itu Anda tidak akan dihadapkan dengan tentara bayaran, yang kehadirannya di bagian lain dunia, bagaimanapun, membuktikan kegagalan sistem kolektif perlindungan perdamaian dan keamanan, tetapi sukarelawan, pejuang yang diberkahi dengan legitimasi yang, menurut Konvensi, tidak dapat menikmati, misalnya, tentara bayaran Wagner, sebuah perusahaan paramiliter Rusia, yang semboyannya ("Kematian adalah urusan kami. Dan kami menyukai bisnis.") menghindari keraguan tentang jenis dan sifat layanan yang diberikan, di mana sifat pribadi melampaui yang institusional, dan di mana kapten dan prajurit keberuntungan sering kali menjamin hasil yang bermanfaat tetapi meragukan4, mengingat Piagam PBB menyatakan bahwa tidak ada yang dapat meniadakan hak intrinsik atas pertahanan kolektif atau individu terhadap serangan bersenjata terhadap negara anggota PBB; proliferasi konflik intensitas rendah, keengganan di pihak negara untuk campur tangan militer, asimetri friksi, telah membuat tak terelakkan untuk menggunakan perusahaan swasta. Selain itu, Grup Wagner tidak secara resmi ada, meskipun kehadirannya telah dilaporkan di Donbass bersama dengan separatis, Suriah, Libya, Republik Afrika Tengah, Mali.

Wagner5 itu adalah elemen strategis Rusia, meskipun Kremlin menolak hubungan apa pun, dan analisis Barat menganggap perusahaan itu terkait erat dengan intelijen Rusia. Keingintahuan tentang PBB: selama setengah abad pertama hidupnya, PBB hidup dalam bayang-bayang perlindungan yang ditawarkan oleh netralitasnya sendiri, namun semakin terpengaruh seiring waktu dengan peningkatan, mulai dari tahun 90-an, dalam jumlah korban di antara staf, target pelanggaran spesifik dan target.

Pada tahun 2001, untuk mengatasi risiko keamanan baru, Majelis Umum membentuk UNSECOORD6, sebuah instrumen untuk mendelegasikan koordinasi keamanan PBB di wilayah operasional. Mengingat banyaknya kesulitan yang dihadapi dalam mencari personel yang cocok, dalam menghadapi terulangnya situasi berbahaya, PBB, melalui outsourcing, memilih dukungan yang ditawarkan oleh sektor swasta mulai dari konsultasi, pelatihan dan penilaian risiko.7.

Keengganan untuk membuat pasukan tersedia untuk menjamin pelaksanaan operasi interposisi internasional menyebabkan solusi komersial yang paling jelas dan efektif, dengan semacam privatisasi kegiatan pengamanan, sampai pada titik hipotesis outsourcing lengkap misi.

Tetapi bagaimana seseorang dapat membedakan, secara hukum dan selama ini mungkin, tentara bayaran yang dermawan dari orang yang hanya mengabdikan diri pada profesi senjata? Bagaimana mungkin untuk memahami perbedaan antara berbagai tokoh, perbedaan yang sering menjelek-jelekkan orang seperti dalam kasus Fabrizio Quattrocchi?

Di luar kemungkinan ucapan terima kasih yang ditujukan untuk melegitimasi tepat dan mengikat secara formal status, menurut ketentuan pasal 44 dan 45 Protokol I, dalam hal keraguan termasuk dalam kategori-kategori kombatan yang berbeda, setiap orang yang telah melakukan tindakan kekerasan militer dan yang telah jatuh ke dalam kekuasaan musuh, harus dapat menikmati perlindungan yang diberikan kepada tawanan perang sampai status belum ditentukan oleh pengadilan khusus.

Pendek kata, terlepas dari kelemahan hak yang secara konseptual sempurna yang memerlukan pengakuan luas agar dapat melaksanakan tindakan preventif dan represif yang efektif dan sah terhadap kejahatan, dalam espressione awal, hasil akhir yang disajikan oleh otoritas Rusia tetap tidak pasti, dan tanpa jaminan kebenaran apa pun; dipahami bahwa sukarelawan asing bukanlah tentara bayaran karena mereka dijebak dalam FA dari pihak yang terlibat, fakta bahwa prinsip-prinsip hukum secara terang-terangan terdistorsi dengan penalaran dengan geometri variabel yang jahat, hanya dapat membuat kita merenung.

1 Jika kombatan menikmati status tawanan perang, jika dianggap warga sipil di belakangnya, mereka menikmati perlindungan Konvensi Jenewa IV. Pada bulan September 2008, Dokumen Montreux, meskipun tidak memiliki kekuatan hukum mengikat dan pada awalnya ditandatangani oleh 17 negara, merupakan dokumen internasional pertama yang berhubungan dengan penerapan hukum internasional pada kegiatan PMSC yang ada selama konflik bersenjata. Sekarang ditandatangani oleh 44 negara bagian dan Uni Eropa.

2 Pasal 47 Protokol Tambahan 12 Konvensi Jenewa tanggal 1977 Agustus 11, diratifikasi oleh Italia dengan undang-undang no. 1985.

3 Diratifikasi oleh Italia dengan undang-undang 12 Mei 1995, n. 210; konvensi yang mulai berlaku pada tanggal 20 Oktober 2001 memiliki batasan mengenai definisi kegiatan tentara bayaran dan tidak mempertimbangkan kategori Perusahaan Militer Swasta.

4 Italia, lihat keselamatan maritim dan perang melawan pembajakan, undang-undang 130/2011, undang-undang yang mengizinkan penggunaan operator keamanan swasta di atas kapal dagang Italia dalam menjalankan fungsi perlindungan.

5 Terdiri dari mantan polisi dan mantan tentara, Wagner mengacu pada Evghini Prigozhin, seorang pengusaha yang dekat dengan presiden Rusia, dan memungkinkan Moskow untuk mengejar kepentingan tertentu tanpa harus bertanggung jawab atas tindakan tertentu; Namun, hasilnya tidak selalu sesuai dengan standar; campur tangan di Libya pada tahun 2020 untuk mendukung serangan Haftar, itu dikendalikan oleh milisi pro-Turki untuk mendukung Fayez al-Serraj. Di Mozambik, yang menghadap ke belakang ISIS, diambil alih oleh elemen Afrika Selatan. 

6 Koordinator Keamanan PBB

7 11 September 2001 meningkatkan ketakutan akan keselamatan personel PBB, ketakutan terwujud mulai tahun 2003 ketika Perwakilan Khusus Sergio Veira de Mello dan pejabat lainnya tewas dalam pemboman markas besar PBB di Baghdad.

Gambar: MoD Fed. Russa

pertahanan reinmetal