Akses ke dokumen militer berdasarkan penilaian terbaru dan praktik yurisprudensi

(Untuk Antonino Lombardia)
06 / 09 / 22

Dalam beberapa bulan terakhir ada beberapa penilaian dan pembaruan yurisprudensi mengenai akses ke dokumen dalam administrasi militer. Atas dasar ini, kami ingin fokus pada beberapa aspek.

Dengan vonis Juli lalu, hakim tata usaha ingin menegaskan kembali beberapa prinsip yang mengatur akses dokumen oleh militer yang perlu mengetahui dokumen tertentu yang mereka anggap berguna atau menentukan dalam percobaan banding. Menurut amandemen UU 241/1990 yang dibuat dengan UU 15/2005, hakim menyatakan bahwa publisitas dan transparansi adalah aturannya, sedangkan kerahasiaan dokumen adalah pengecualian. Jika, bagi militer, ada keterkaitan antara objek dokumentasi permintaan akses dan pengaduan yang diajukan dalam banding, semua kasus yang disebut akses defensif, tanpa menyelidiki kegunaan nyata yang dapat dibawa dokumen itu ke pengadilan1.

Lazio-Roma Tar2, secara substansial menolak alasan penolakan Kementerian Dalam Negeri berdasarkan penyebab pengecualian "keamanan dan ketertiban umum", "keamanan nasional", "masalah pertahanan dan militer" dan "melakukan penyelidikan kejahatan dan penuntutannya" yang terkandung dalam seni. 5bis c.1 huruf a), b), c) dan f), dari Keputusan Legislatif 33/2013 yang dengannya akses sipil umum ke tindakan yang berkaitan dengan penggunaan dan penarikan tentara di "daerah merah" dilakukan di periode kuncian.

Subjek dari hukuman lain (TAR Sisilia - kalimat Catania no. 2225 dari 09.08.2022), menyangkut seseorang yang mengajukan pengaduan kepada Komando Guardia di Finanza atas tindakan ilegal yang diduga dilakukan oleh pemodal terhadapnya. Hakim administrasi telah memutuskan bahwa dia tidak memiliki hak untuk mengakses proses disipliner yang dimulai terhadap pemodal jika dia tidak menunjukkan "kebutuhan" yang sebenarnya untuk dokumen tersebut untuk membela kepentingan hukumnya.

Dewan Negara pada bulan September 2021 mengesahkan keputusan pengadilan tata usaha negara yang telah mengkonfirmasi keabsahan penolakan yang dikeluarkan oleh administrasi militer mengenai permintaan untuk akses seorang perwira angkatan laut, kemudian dibebaskan, dengan yang diminta untuk mengambil visi dan mengekstrak salinan dari "Tindakan disipliner yang diambil terhadap militer digambarkan dalam banyak video serupa di internet", daftar di aplikasi yang disebutkan di atas "murni sebagai contoh" beberapa video ini.

Kelembagaan hukum n. 241 Tahun 1990 yang paling banyak dipelajari dan paling sering diperiksa oleh peradilan administrasi diwakili oleh: hak akses ke dokumen, dipahami baik sebagai hak untuk melihat dokumen maupun sebagai hak untuk mendapatkan salinannya. Mengenai hak akses dengan mengacu pada administrasi militer, sesuai dengan paragraf enam seni. 1 dari Kode sistem militer dan seni. 1024 Keputusan Presiden 90/2010, pasal. 10 dan seni. 22 dan mengikuti UU 241/1990 dan, menurut 1024 cit., Keputusan Presiden 184/2006, yaitu peraturan yang mengatur akses ke dokumen administratif, dan pasal 1048 dan setelah Keppres 90/2010 yang mengidentifikasi dokumen pemerintahan militer dihapus dari hak akses dan akhirnya Undang-Undang Konsolidasi tentang pribadi.

Bahkan dalam administrasi militer, hak akses bukanlah tindakan populer, kontrol umum dari pekerjaan Administrasi Publik, karena mendukung setiap warga negara tetapi itu adalah hak yang diakui untuk kepentingan penerima ketentuan akhir dan pihak yang berkepentingan dalam penerapan ketentuan ini, CD akses internal mantan seni. 10 huruf a) Undang-undang 241/1990, baik yang berpihak pada semua subyek privat, termasuk yang memiliki kepentingan umum atau luas, yang memiliki kepentingan langsung, konkrit dan terkini, sesuai dengan situasi yang dilindungi secara hukum dan terhubung ke dokumen yang diminta aksesnya, yang disebut akses eksternal sesuai dengan pasal. 22 alinea pertama huruf b) UU 241/1990 dalam naskah diubah dengan UU No. 15 tahun 20053. Oleh karena itu, warga negara yang berhak atas akses dokumen harus pemegang situasi subjektif yang relevan secara yuridis (tidak harus bertepatan dengan hak atau kepentingan yang sah tetapi juga sesuai dengan harapan belaka atau kepentingan yang meluas4) dan harus menjadi pembawa kepentingan langsung, konkret dan terkini, sebuah konsep yang ditegaskan kembali oleh seni. 2 Perpres 184/2006.

Mengenai syarat pertama, kepentingan langsung, mengambil nilai ganda, baik dari segi legitimasi maupun kepentingan; harus dipertimbangkan bahwa permintaan akses harus datang dari orang yang terlibat langsung dalam proses dan bukan dari orang lain (pengecualian adalah pendelegasian kepada orang lain, seperti pengacara) dan harus ada hubungan langsung antara dokumen yang diminta dan perlindungan situasi subyektif yang relevan secara yuridis dimana pemohon, pada saat akses, adalah pembawanya5.

Bagaimanapun, posisi mendasar yang melegitimasi akses ini tidak boleh, bagaimanapun, bertepatan dengan kepentingan emulatif belaka atau hasil dari keingintahuan sederhana, juga tidak dapat menjadi kepentingan umum belaka dalam kontrol luas tindakan administratif, tindakan populer. , sebagaimana ditegaskan. oleh seni. 24 alinea ketiga UU 241/1990.

Dalam administrasi militer, tanpa mengurangi masalah kemungkinan dikeluarkannya dokumen yang diminta, keberadaan kepentingan yang relevan secara hukum, konkret dan pribadi terbukti dalam kasus-kasus berikut dan sering: permintaan untuk akses ke proses disipliner terhadap seorang prajurit oleh yang terakhir; permintaan akses ke karakteristik dan dokumentasi serial rekan kerja oleh petugas yang dinilai kurang baik selama tahap kemajuan; permintaan akses oleh seorang prajurit ke dokumen yang relevan dalam penyelidikan permintaan transfer mereka; permintaan akses ke dokumen dari file pribadi Anda; permintaan akses oleh a peserta dalam kompetisi untuk akses ke dokumen kompetisi di Angkatan Bersenjata, misalnya, berita acara internal tentang evaluasi yang berujung pada penolakan; permintaan akses, setelah pemeriksaan selesai oleh seorang prajurit, ke catatan inspektur Administrasi Pertahanan yang telah melakukan penyelidikan.

Atas dasar seni. 22 ayat pertama huruf d) dan 25 ayat kedua undang-undang no. 241 Tahun 1990, pihak yang berkepentingan harus mengajukan permintaan kepada Administrasi yang membentuk dokumen atau yang memegangnya secara permanen (oleh karena itu semua tindakan yang digunakan oleh Administrasi Publik dan, oleh karena itu, juga setiap tindakan subjek swasta digabung menjadi prosedur administrasi). Oleh karena itu, permintaan akses tidak hanya untuk tindakan yang diadopsi oleh yang sama tetapi juga untuk tindakan yang diadopsi oleh administrasi lain, misalnya Kementerian Kehakiman, Dalam Negeri, Inpdap, dll. dapat dikirim ke Administrasi Militer.

Ada sebuah Kantor Humas. Permohonan akses dapat diajukan, sebagai alternatif dari kantor yang mengadopsi akta atau yang memegangnya secara permanen, jika diketahui, di URP yang, jika itu bukan dokumen yang dapat diakses dengan tegas, sudah ada di URP itu sendiri, misalnya peringkat kompetisi di mana pemohon telah berpartisipasi, akan meneruskannya ke kantor pusat atau periferal yang kompeten.

Dokumen-dokumen yang diminta tentu saja harus sudah ada, di mana permintaan itu dirumuskan menurut pasal. 22 dan mengikuti hukum n. 241 Tahun 1990, bertujuan untuk memperoleh keterangan dan penjelasan yang berkedok permintaan menurut pasal. 22 undang-undang n. 241 Tahun 1990, atau melihat surat-surat yang belum diproses atau yang masih dalam pemeriksaan, hal itu tidak dapat diterima.6.

Kami melaporkan kasus beberapa tahun yang lalu di mana seorang brigadir carabinieri mengikuti permintaan pemindahan sesuai dengan pasal. 398 Peraturan Umum senjata dan ex art. 42-bis Keputusan Legislatif 151/2001, permintaan akses ke dokumen yang terdiri dari tabel kepegawaian dan pergerakan personel yang masuk dan keluar Campania dan Emilia Romagna ditolak. TAR menerima banding tetapi Dewan Negara mengatakan itu "Alasan pertama penolakan yang ditentang oleh Senjata terhadap permintaan akses tidak berdasar, karena yang terakhir tidak memiliki tujuan eksplorasi sama sekali, atau untuk kontrol umum atas pekerjaan administrasi yang menjadi miliknya, tetapi untuk segera dan tepat verifikasi terbatas dan dibatasi oleh kepentingan pemohon dalam transfer, pada efektivitas kebutuhan organik yang bertentangan dengannya ". Perguruan tinggi juga menegur administrasi menyimpulkan bahwa "Undang-undang tentang akses, selain memenuhi persyaratan umum transparansi," bertujuan "untuk mengurangi litigasi, menghindari praktik buruk di masa lalu ..."7

Di antara isu-isu yang paling sering diperiksa oleh peradilan administrasi dalam kaitannya dengan pengertian dokumen, masalah akses ke dokumen internal, dapat diakses sepenuhnya sesuai dengan pasal. 22, jika tidak secara tegas diklasifikasikan, jika dilatih atau digunakan oleh Administrasi, bahkan jika, menurut yurisprudensi terbaru, tidak digunakan untuk tujuan kegiatan dengan relevansi eksternal.

Tindakan internal tersebut, yang tidak memiliki kemampuan untuk mempengaruhi situasi hukum, sangat banyak selama penyelidikan prosedural, misalnya korespondensi internal, pendapat, evaluasi teknis, risalah direksi, pengaduan, otorisasi, pemeriksaan laporan, dll. , dan visi mereka dapat menjadi penentu bagi pihak yang berkepentingan dengan mempertimbangkan kemampuan mereka untuk mempengaruhi tindakan akhir. Cacat dalam tindakan internal, misalnya, didasarkan pada fakta yang salah, atau pada kesaksian yang tidak benar atau pada aturan yang dibatalkan atau disalahtafsirkan, jika diketahui secara memadai, dapat memiliki efek melumpuhkan pada ketentuan akhir.

Di masa lalu, masalahaksesibilitas ke dokumen yang bersifat pribadi. Pendekatan Interpretatif Dewan Negara dalam Rapat Pleno8 yang telah menetapkan bahwa tindakan hukum privat Administrasi Publik juga dapat diakses ketika secara teleologis terhubung dengan manajemen, bahkan secara tidak langsung, dari suatu layanan atau dengan menjaga kepentingan publik, kini telah ditegaskan secara verbatim oleh Pasal. 22 ayat pertama huruf d), diubah dengan undang-undang no. 15 Tahun 2005, yang menawarkan, seperti yang terlihat, a definisi dokumen administratif terlepas dari sifat publik atau privat dari disiplin substantifnya9.

Topik yang dibahas sangat luas dan menarik, demikian pula pertimbangan yang harus dibuat mengenai prosedur dan metode akses. Kami akan mengusulkan mereka, pada akhirnya, nanti.

1 Dewan Negara Bagian II, kalimat no. 5589/21

2 bagian I-ter, 3 Juni 2021 n. 6583

3 Scoca FG, Hukum administratif, Giappichelli Editore, Turin, 2015 hal. 283

4 Chieppa R - Giovagnoli R.,Manual Hukum Administrasi, p. 681

5 Rapat Pleno Dewan Negara 24 April 2012, n.7 in www.neldiritto.it

6 Sekali lagi dengan mengacu pada perwira angkatan laut (diambil dalam langkah-langkah tarian selama sumpah), Dewan Negara berpendapat bahwa perumusan permintaan akses ke mereka sebenarnya memiliki tujuan eksplorasi, menegaskan, apalagi, bahwa permintaan tersebut terbukti "Ditahbiskan sebelumnya untuk memungkinkan kontrol umum dari pekerjaan PA". Profil lebih lanjut muncul, sekali lagi menurut College, "Yang menunjukkan sifat eksploratif dari akses, dalam satu dengan tidak dapat diterimanya untuk memiliki sebagai objek facere, daripada memberi: pada kenyataannya, pemohon hari ini bertujuan untuk tidak memperoleh salinan tindakan tertentu, untuk memperoleh informasi dan oleh karena itu data , sebenarnya ingin tahu apakah, untuk episode yang mirip dengan yang menyangkut Anda, proses disipliner telah dilembagakan terhadap militer yang mengambil bagian di dalamnya atau tidak. Oleh karena itu, ia bertujuan untuk memancing tanggapan dari PA tentang hal ini, yang jelas-jelas berharap negatif, untuk dapat menyatakan dugaan diskriminasi terhadap dirinya, yang berarti bahwa dengan permintaan akses, ia bermaksud untuk merangsang pembentukan undang-undang baru. dari PA, yang isinya tertentu (tepatnya: jawaban atas permintaannya yang tidak ada ketentuan dan/atau perbuatan sejenis yang diminta). Oleh karena itu, kasus tersebut dapat ditelusuri kembali ke ajaran yurisprudensi yang menyatakan bahwa "permintaan akses tidak dapat diterima, yang mengandaikan" facere "yang terdiri dari penyusunan daftar analisis khusus data yang, meskipun diperoleh dari akta, dokumen dan dukungan yang dimiliki administrasi publik, menyiratkan pelaksanaan kegiatan baru dan tambahan sehubungan dengan yang biasanya disebut struktur administrasi ".

7 Dewan Negara Bagian IV Kalimat no. 489/2016

8 Rapat Pleno Dewan Negara, 22 April 1999, n.5 in Forum Italia, n. 3, hal. 305

9 Scoca FG,Op.Cit., p. 28

Foto: Korps Marinir AS

pertahanan reinmetal