Sindikat Polisi Otonom menulis kepada Prefek Gabrielli: siap turun ke jalan!

(Untuk Avv. Marco Valerio Verni)
27 / 08 / 20

Masih hidup di mata akal sehat, gambar absurd yang telah dijelaskan itupenyerangan oleh sekelompok anak laki-laki terhadap polisi yang, pada malam hari Sabtu tanggal 22 Agustus lalu, telah mengintervensi Marina di Carrara (v.link), rupanya untuk menangkap pemuda lain yang, mabuk, diblokir selama perkelahian.

Gambar-gambar, yang disebutkan di atas, yang telah melakukan tur ke Italia dan yang telah membuat kepala polisi Gabrielli memanggil komisaris Massa Carrara untuk mengungkapkan kepadanya dan kepada para agen semua solidaritas polisi itu sendiri: "Saya hanya bisa menggarisbawahi profesionalisme dan kompetensi hebat yang ditunjukkan oleh para agen yang tidak bereaksi terhadap provokasi, menonjolkan keseimbangan dan moderasi, perilaku teladan dalam pengelolaan ketertiban umum". Namun "Saya merasakan keprihatinan yang kuat atas iklim intoleransi yang telah didaftarkan terhadap pekerjaan polisi belakangan ini di berbagai kota di Italia"1.

Namun, kata-kata yang tidak memuaskan salah satu serikat polisi utama (SAP - Sindikat Polisi Otonom) yang, melalui sekretarisnya, Stefano Paoloni, menulis surat panjang yang ditujukan kepada direktur jenderal Keamanan Publik, diterbitkan sendiri. halaman Facebook2:

“Pak Kapolres, apa yang terjadi di Marina di Carrara akhir pekan lalu sangat serius. Banyak anak muda, tanpa ragu, menghalangi rekan kerja kita untuk menjalankan tugasnya, menggunakan kekerasan dan menghasut orang banyak yang hadir.

Wewenang kepolisian dan legitimasi mereka untuk beroperasi telah terlalu sering dipertanyakan dan dieksploitasi oleh mereka yang tidak memiliki hati yang baik bagi negara dan warga negara kita.

Tetapi yang lebih buruk, mereka yang memiliki tanggung jawab atas keamanan negara, dalam banyak kasus, tidak cukup mendukung pekerjaan polisi, dengan cara tertentu melegitimasi seluruh partai anti-polisi.

Selama bertahun-tahun, sebagai SAP, kami telah meminta jaminan yang lebih fungsional, untuk memastikan bahwa semua operator keamanan terlindungi dengan lebih baik dan dapat menjalankan misi mereka secara efektif dan aman.

Pada November 2019, selama pertemuan dengan Perdana Menteri, Giuseppe Conte, di hadapan Menteri Dalam Negeri, dibuat komitmen untuk menyiapkan tabel guna mengidentifikasi perlindungan hukum yang memadai bagi operator FFOO; hampir setahun kemudian, belum ada yang dilakukan dan tidak ada inisiatif lain untuk melindungi dan menjamin personel.

Setelah peristiwa serius akhir pekan ini, kami membaca di surat kabar La Nazione, pernyataan yang diatribusikan kepada Anda, di mana Anda mengucapkan selamat kepada profesionalisme kolega Anda dan senang karena mereka tetap tenang.

Tuan Kepala Polisi, dari Direktur Jenderal Keamanan Umum, kami tidak mengharapkan apa pun kecuali. Rekan-rekannya pasti baik, ini tidak mungkin, tetapi mereka mengambil risiko secara eksponensial dan bukan karena keamanan fisik mereka. Misalnya, kerumunan itu tidak berada pada jarak yang aman dari pekerjaan rekan-rekan mereka, sedemikian rupa sehingga dengan sangat mudah, seseorang dapat menyelipkan pisau di antara tulang rusuknya.

Jika rekan kerja memilih untuk tidak menggunakan kekerasan untuk melindungi keselamatan mereka, itu karena mereka mungkin lebih suka menempatkan keselamatan fisik mereka sendiri dalam risiko daripada risiko
kebencian media, pengadilan pidana yang lama dan eksploitasi partai anti-polisi.

Tuan Kepala, jangan hanya memberi tahu kami saat kami mendapatkannya. Kami membutuhkan aturan yang lebih ketat bagi mereka yang menggunakan kekerasan, kemarahan dan perlawanan terhadap Pejabat Publik; Anda membutuhkan alat yang sesuai seperti taser, kaos dalam, bodycam, oleoresin capsicum untuk satu keamanan yang lebih besar; protokol operasional yang jelas diperlukan; perlindungan hukum yang memadai diperlukan untuk fakta-fakta yang berkaitan dengan layanan; singkatnya, diperlukan jaminan profesional yang memadai.

Selain itu, mereka yang memiliki tanggung jawab kelembagaan dan politik, tanpa membedakan warna kulit atau ideologis, mendukung dan melegitimasi Polri, sebaliknya membungkam atau menjauhkan perilaku yang melegitimasi seperti yang terjadi di Marina di Carrara.

Bapak Kapolri, saya mengundang Bapak untuk menjadi pengemban permintaan para operator Kepolisian terhadap Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah saat ini, sehingga segera dilakukan inisiatif untuk melindungi mereka yang berseragam dan bekerja demi keselamatan masyarakat. Negara.

Jika tidak, jika seruan itu tetap tidak didengar dan tidak ada inisiatif konkret yang diambil, kami akan berkewajiban untuk membuat suara kami didengar melalui mobilisasi yang luas dan kuat di jalan-jalan negara kami.

Dengan ketaatan ".

Secara pribadi, saya hanya setuju dengan isi surat ini yang, dengan nada tenang dan hormat, tetapi sangat tegas dan tegas, dimaksudkan untuk mencela, secara menyeluruh, situasi dramatis di mana polisi kita, tertuduh, menemukan diri mereka sendiri. , sekarang, bahkan untuk pergerakan sekecil apa pun yang, dalam operasi penangkapan normal, dapat menyebabkan kontak fisik dengan pelanggar dan, mungkin, penerapan beberapa teknik imobilisasi yang, sering kali, juga untuk keamanan ini. 'terakhir.

Sebuah negara, milik kita, di mana episode kemarahan yang nyata (dari ejekan hingga perlawanan fisik yang nyata, hingga pelanggaran aktif) terhadap polisi, carabinieri atau polisi lalu lintas (lihat, selalu baru-baru ini, tepatnya, apa yang terjadi di Roma) semakin sering, dan yang perlu bereaksi dengan kata-kata, di pihak mereka yang bertanggung jawab, yang tidak takut dikutuk dengan keras dan dengan pendekatan budaya yang membahas dan mengalahkan penyimpangan yang telah kita datangi, menurut yang mana arus utama, atau sebagian darinya, sekarang secara otomatis memihak orang yang dituduh sebagai penjahat dan, oleh karena itu, bertentangan dengan pekerjaan "orang baik".

Setelah menetapkan bahwa, bahkan di antara mereka (lembaga penegak hukum), mungkin ada yang salah dan yang terakhir harus menjadi yang pertama menderita akibat hukum terkait, Namun, tidak mungkin untuk mencapai titik ekstrim yang berlawanan di mana para lelaki ini harus takut untuk dapat menjalankan pekerjaan mereka, yang - saya ingin mengingatkan Anda - adalah, di atas segalanya, untuk melindungi komunitas.: Oleh karena itu, penghukuman yang cepat dan keras diharapkan untuk fakta ini dan fakta serupa lainnya, juga oleh Menteri Dalam Negeri saat ini, Lamorgese.

Jika ini tidak terjadi, akan ada banyak - saya yakin - untuk turun ke jalan di sebelah mereka, seperti yang diumumkan oleh sekretaris SAP sendiri, yang bertanda tangan di bawah ini terutama. Karena, dengan mereka, demokrasi negara kita dipertaruhkan, yang atas nama itu, terlalu sering, sekarang, ada yang berpikir mengarah ke anarki. Itu tidak bekerja seperti itu, kemungkinan besar akan mengecewakan seseorang.