The "pass hijau" di bidang militer: buku pegangan kecil setelah berlakunya Keputusan Legislatif 127/2021

(Untuk Avv. Francesco Fameli)
08 / 11 / 21

Sebagaimana diketahui, ketentuan Peraturan Perundang-undangan 15 September 2021, n. 21, tentang "jalan hijau".

Merujuk pada Surat Edaran Staf Umum Angkatan Darat tanggal 12 Oktober 2021 (M_D E0012000 REG2021 0204213), tulisan ini bertujuan untuk memberikan beberapa klarifikasi tentang hal tersebut, terutama yang berkaitan dengan personel militer dan kepolisian.

1. Apa ruang lingkup penerapan aturan "pass hijau"?

Aturan "pass hijau" berlaku untuk semua pekerja, termasuk personel militer, kecuali personel dikecualikan atau dibebaskan dari kampanye vaksinasi berdasarkan dokumentasi yang sesuai untuk ditunjukkan sebagai bukti. Pada saat akses ke tempat kerja dan oleh karena itu ke struktur militer, setiap pihak yang berkepentingan diminta untuk menunjukkan, atas permintaan, "pintu hijau". Yang kami maksud dengan "struktur militer" adalah segala sesuatu yang termasuk dalam tembok sekitarnya, termasuk akomodasi layanan kolektif.

2. Bagaimana Anda mendapatkan "pass hijau"?

Anda bisa mendapatkan "pass hijau":

- hasil vaksinasi (dengan dosis pertama, setelah 14 hari dan hingga dosis kedua; dengan dosis kedua, dari saat inokulasi hingga seluruh masa berlakunya);

- hasil rapid swab negatif (berlaku 48 jam) atau molecular swab (berlaku 72 jam);

- hasil penyembuhan tersertifikasi covid-19 (berlaku selama 6 bulan, diperpanjang hingga 12 dalam hal vaksinasi).

3. Apa tugas para komandan?

Panglima wajib memastikan pelaksanaan dalam struktur militer dari ketentuan yang terkandung dalam Keputusan Legislatif no. 127/2021.

Untuk mencapai tujuan ini perlu:

- menentukan prosedur operasi untuk memverifikasi kepemilikan "pintu hijau", juga dengan mengatur pintu masuk dan pemeriksaan setelah masuk ke fasilitas;

- mengidentifikasi personel yang bertanggung jawab atas pengendalian;

- memberikan petunjuk penggunaan formulir yang dilampirkan pada surat edaran tersebut di atas;

- memastikan bahwa, sebagaimana diperlukan, setiap data yang dikumpulkan dalam pelaksanaan pemeriksaan tersebut di atas disimpan atau disimpan;

- menangani komunikasi ke CNA-EI untuk ketidakhadiran personel yang tidak dapat dibenarkan tanpa "izin hijau", untuk tujuan pemotongan gaji yang diakibatkannya.

4. Yang è lo status itu Pribadi tanpa "pas hijau"?

Personil tanpa "pas hijau" dianggap tidak masuk akal (dan tidak dapat ditempatkan dalam kerja cerdas) sampai pengajuan permintaan sertifikasi, sesuai dengan paragraf enam seni. 1 Keputusan Legislatif 127/2021.

Ini berarti bahwa, untuk jangka waktu di mana ia tidak dapat dibenarkan tanpa alasan, pihak yang berkepentingan:

- itu tidak memperoleh hak atas remunerasi, atau remunerasi atau emolumen lainnya, apa pun namanya;

- tidak jatuh tempo lisensi biasa;

- tidak menambah senioritas layanan, atau periode yang dihitung untuk tujuan pensiun;

- periode tidak berlaku untuk tujuan atribusi tertentu.

Perlu dicatat bahwa, dengan ketentuan tegas dari alinea keenam yang sama seni. 1 dari dln 127/2021 sudah disebutkan, tersebut di atas status itu tidak menimbulkan konsekuensi disipliner dan hak untuk mempertahankan hubungan kerja dipertahankan.

5. Kemungkinan komplikasi dan saran

Jika apa yang baru saja dikatakan benar, juga benar bahwa personel tanpa "pas hijau" harus dengan cermat mematuhi aturan, di bawah hukuman kemungkinan dikenakan tidak hanya sanksi disipliner yang tidak langsung terkait dengan kurangnya sertifikasi tersebut, tetapi juga dalam kejahatan militer yang nyata.

Oleh karena itu disarankan kepada mereka yang tidak memiliki "pass hijau":

- untuk pergi dalam hal apa pun setiap hari - kecuali jika diperintahkan lain oleh garis hierarkis - ke struktur militer tempat mereka berada dan untuk mengisi Lampiran C - "laporan operasi yang dilakukan";

- untuk tidak memasuki struktur militer tanpa sertifikasi yang dipermasalahkan, karena mereka dapat menyebabkan penyerahan paksa, sesuai dengan pasal. 140 KUHP, serta sanksi disipliner untuk ketidakpatuhan dengan tugas yang berkaitan dengan kelas, sesuai dengan seni. 712 TUOM, dan rasa tanggung jawab, menurut pasal. 717 TUOM, dan terlebih lagi dalam sanksi administrasi prefektur denda dari € 600,00 hingga € 1.500,00;

- untuk mematuhi perintah untuk meninggalkan struktur militer, di bawah hukuman ketidaktaatan sesuai dengan seni. 173 cpm;

- untuk dilisensikan, sejauh mungkin, untuk menghindari konsekuensi yang disebutkan di atas yang berasal dari status ketidakhadiran yang tidak dapat dibenarkan (dalam cuti, seperti yang jelas, pada kenyataannya, pihak yang berkepentingan tidak akan dianggap demikian dan karena itu akan terus memperoleh, pertama-tama, hak atas remunerasi).

6. Penolakan untuk menjalani vaksin: kerangka hukum apa?

Tentu saja, berdasarkan apa yang telah dikatakan, klasifikasi hukum personel militer yang menolak untuk menjalani vaksin tentu tampak rumit.

Permintaan untuk penentuan nasib sendiri individu dan perlindungan kesehatan kolektif menemukan, pada kenyataannya, keseimbangan yang lebih sulit dalam konteks militer, karena kekhususan konteks dan fungsi.

Di masa lalu, masalah muncul sehubungan dengan personel militer yang, layak untuk dinas, menolak untuk menjalani vaksinasi, sehingga membuat diri mereka tidak tersedia untuk digunakan dalam misi di luar negeri.

Dalam hal ini, kemungkinan pengobatan wajib dikecualikan. Padahal, hipotesis menganggap perbuatan tersebut cocok untuk mengintegrasikan tindak pidana pengadaan kelemahan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 161 KUHP dianggap tidak layak, karena dapat disamakan dengan kerugian fisik sukarela, suatu perbuatan yang secara khusus diancam dengan undang-undang.

Tidak seperti apa yang secara tegas ditentukan hari ini untuk "pintu hijau", namun, dalam kasus-kasus yang disebutkan di atas, kekuatan sanksi disiplin dari sanksi negara, bahkan dalam bentuk manifestasinya yang paling serius, dianggap dapat dilaksanakan secara damai oleh Administrasi.

Selain itu, ketersediaan tanpa syarat untuk dinas merupakan prasyarat yang diperlukan untuk pemenuhan yang benar dari dinas militer dan menolak perawatan medis tanpa alasan yang dapat dibenarkan merupakan pelanggaran berat terhadap kewajiban untuk bekerja sama dalam memberikan kinerja, sehingga di masa lalu itu juga dipertimbangkan kemungkinan pemutusan hubungan kerja.

Dalam konteks ini, sehubungan dengan aturan khusus yang ditujukan untuk menangani kedaruratan epidemiologis dari COVID-19, kami menyaksikan posisi yang spesifik dan relevan oleh pembuat undang-undang, yang mencegah apriori, sebagaimana disebutkan, penentuan konsekuensi serupa pada tindakan disipliner. tingkat, dan pelestarian hubungan kerja. Dan ini, ingatlah, tidak hanya berkaitan dengan kasus mereka yang menolak inokulasi vaksin (mampu memegang "pintu hijau" bahkan mereka yang membatasi diri untuk mengulangi penyeka dengan frekuensi yang ditentukan), tetapi juga dalam kaitannya dengan kasus mereka yang menolak bahkan menjalani tampon.

Tentu saja, pilihan bidang yang benar-benar bergeser, terkait dengan masalah spesifik undang-undang tentang COVID-19, poros keseimbangan antara contoh-contoh tersebut di atas, penentuan nasib sendiri individu, di satu sisi, dan perlindungan hak asasi manusia. kesehatan kolektif, di sisi lain, jelas terhadap yang pertama, tidak seperti, seperti yang disebutkan, apa yang terjadi dan telah terjadi di masa lalu untuk menjalani perawatan vaksinasi lainnya.

Apakah ini mewakili pilihan yang benar atau tidak, tidak terserah penulis untuk menilainya.

Foto: Tentara Italia