Kasus Floyd dan vonis Chauvin. Apakah teknik melumpuhkannya benar-benar fatal?

(Untuk Avv. Marco Valerio Verni)
27 / 06 / 21

Sementara, belakangan ini, kontroversi lain berkobar di Italia, menyusul kegagalan seluruh tim nasional sepak bola untuk tunduk sebelum dimulainya pertandingan melawan Wales, yang berlangsung 20 Juni lalu, sebagai bentuk stereotip demonstrasi menentang rasisme dan , oleh karena itu, solidaritas dengan gerakan "Black Lives Matter" (terlepas dari pertimbangan yang jelas bahwa tidak perlu sujud untuk menyatakan diri "anti-rasis", dan bahkan mungkin gerakan ini harus ditelusuri kembali "ke kanan binari ", karena nasib yang fatal, setidaknya kebetulan bahwa, hampir bersamaan dengan pertandingan sepak bola yang disebutkan di atas, di dekat stasiun kereta api Termini di Roma, terjadi seorang petugas polisi meledakkan tembakan ke arah Ghana, berniat berkeliaran bebas di antara orang-orang, mengacungkan pisau dan menciptakan teror di antara orang yang lewat), dikeluarkan, baru kemarin, oleh pengadilan distrik Hennepin (Minnesota), l sebuah kalimat yang membenarkan kuantum dari hukuman yang harus dijalani oleh mantan perwira polisi, Derek Chauvin, setelah hukuman yang dijatuhkan padanya 21 April lalu, atas pembunuhan Afrika-Amerika George Floyd1: dua puluh dua setengah tahun.

Sementara itu, setelah persidangan beberapa minggu yang lalu, para pengacara tersebut telah mengajukan banding dan meminta persidangan ulang, mencela fakta, pertama-tama, bahwa klien mereka telah ditolak penilaian yang adil: juri yang akan tidak diasingkan oleh hakim; tekanan hipotetis pada yang terakhir baik oleh jaksa dan, di atas segalanya, oleh opini publik, hampir semuanya mendukung vonis bersalah; keraguan, sekali lagi, tentang ketidakberpihakan beberapa juri, karena, misalnya, salah satu dari mereka, tahun lalu, berpartisipasi dalam peringatan 57 tahun pawai di Washington.

Poin penting yang menjadi dasar seluruh masalah peradilan adalah mengenai penyebab kematian, yaitu, apakah hal itu dapat bergantung pada modalitas penangkapan yang dilakukan dan, khususnya, pada teknik yang diterapkan oleh Chauvin, atau jika, pada sebaliknya, penyebab lain mungkin muncul.

Pada akhirnya, tesis penuntut menang, yang menurutnya George Floyd meninggal karena sesak napas, karena kekurangan oksigen, meskipun, di satu sisi, otopsi pertama mengesampingkan penyebab ini.2 (menyoroti, bagaimanapun, kemungkinan interaksi manuver yang digunakan oleh Chauvin dengan beberapa kondisi kesehatan Floyd sebelumnya yang berubah, seperti masalah hipertensi jantung dan penyakit arteri koroner) dan, di sisi lain, pembelaan polisi telah mencoba untuk menunjukkan bahwa sebenarnya ada penyebab kematian lain, termasuk karbon monoksida dari mobil polisi di dekat tempat ia mendarat, ditinggalkan, penggunaan narkoba, dan beberapa masalah jantung yang sudah ada sebelumnya.

Demikian pula, aspek lain, didukung oleh pertahanan, yang menurutnya agen akan terganggu oleh kerumunan yang, sementara itu, menjadi semakin mengancam, dan dari mana, oleh karena itu, juga khawatir harus bertahan.

"Manuver lutut-ke-leher"

Pertanyaan yang banyak ditanyakan pada diri mereka sendiri, di berbagai bidang, adalah apakah teknik yang digunakan oleh petugas polisi tersebut sebenarnya bisa menjadi penyebab kematian Floyd, sampai-sampai, setelah kejadian tragis itu. Dalam peristiwa itu, berbagai perdebatan segera muncul tentang apakah yang disebutkan di atas tetap berada dalam bagasi teknis beberapa pasukan polisi yang diizinkan, termasuk Departemen Minnesota sendiri, yang dalam jajarannya menjadi agen tertuduh.

Terhadap (pertanyaan) tersebut di atas, kami di sini akan mencoba memberikan jawaban, melalui pendapat tiga ahli, dengan premis yang diperlukan bahwa kami tidak akan masuk ke dalam wacana lain, yang juga tidak ada hubungannya dengan itu, dan yang sebaliknya. , oleh beberapa orang, juga dibangkitkan, seperti "kebrutalan polisi", atau keadaan yang memperburuk rasial yang akan menjadi dasar pembunuhan itu, yang diikuti oleh berbagai demonstrasi (sebenarnya, beberapa di antaranya, bahkan sangat kekerasan) cd " anti-rasis ”, baik di Amerika Serikat sendiri, dipimpin oleh gerakan“ Black Lives Matter ”yang disebutkan di atas, dan di berbagai belahan dunia lainnya (termasuk, selalu, negara kita);

Yang pertama dari Profesor Seth Stoughton, mantan perwira polisi, profesor hukum saat ini di University of South Carolina dan penulis, apalagi, buku "Mengevaluasi Penggunaan Kekuatan Polisi": pria ini, tepat setelah pembunuhan tragis Floyd, dalam sebuah wawancara dengan CNN3 muncul pada hari-hari segera setelah peristiwa tragis itu, dia harus mengatakan bahwa, memang, teknik yang dimaksud, jika diterapkan dengan buruk, bisa sangat berbahaya bagi orang yang menderitanya, dengan mengidentifikasi, dalam hal ini, tiga cara, khususnya: “Yang pertama adalah menempatkan tersangka dalam posisi tengkurap, yaitu telungkup dan tangan disilangkan di belakang punggung untuk waktu yang lama. Ini, pada kenyataannya, dapat menyebabkan apa yang disebut asfiksia posisi. Seseorang dalam situasi seperti itu masih dapat bernapas, dengan jelas, atau berbicara dengan tersentak, tetapi tidak dapat melakukannya sepenuhnya, sampai kehilangan oksigenasi secara bertahap dan, akibatnya, kesadaran. Cara kedua adalah dengan menempatkan beban berlebihan pada leher atau kepala orang tersebut, karena hal ini dapat mengakibatkan patah tulang hyoid atau tulang belakang leher, sebagaimana mestinya. Akhirnya teknik ini harus diterapkan untuk waktu yang ketat yang diperlukan untuk memborgol tersangka, dan oleh karena itu bukan untuk siapa yang tahu berapa lama, sementara itu, memantau kondisi tersangka yang bagaimanapun harus baik-baik saja..

Sekarang, dalam kasus khusus, Departemen Kepolisian Minneapolis mengizinkan petugasnya untuk melakukan dua cara dalam melakukan penangkapan dengan jenis teknik ini, sebagaimana ditentukan dalam manual operasi yang relevan: pertama, dengan memberikan tekanan ringan pada leher orang yang ditangkap. subjek. , dengan satu tangan atau satu kaki, berhati-hatilah, tentu saja, untuk tidak menghalangi saluran udara; yang kedua, di sisi lain, dengan memberikan tekanan yang lebih besar sedemikian rupa sehingga membuat orang yang ditangkap kehilangan kesadaran untuk sesaat, tetapi tanpa, tentu saja, membunuhnya. Metode, yang terakhir, hanya digunakan dan hanya jika Anda dihadapkan dengan orang yang sangat kejam dan agresif, seperti tidak dihentikan dengan cara lain.

Sudut pandang kedua adalah master dan juara seni bela diri Danilo Capuz yg mana “Teknik yang dimaksud adalah postur yang dirancang untuk menghalangi seseorang (penjahat, tentu saja), membuatnya merasakan sakit yang luar biasa, tepatnya agar bisa mengendalikannya dengan lebih baik. Tentu saja, itu tidak membatasi suplai udara ke paru-paru, juga tidak membatasi suplai darah ke otak.

itu psepenuhnya memungkinkan kontrol tekanan, yang terjadi dengan menggerakkan paha di depan atau di belakang bagian belakang leher, menyebabkan beban yang lebih besar atau lebih kecil ditempatkan pada orang yang akan dikendalikan (pertimbangkan bahwa itu bisa mencapai delapan puluh persen dari berat badan orang yang menerapkannya).

Bukan kebetulan, bahkan, operator yang melakukannya harus memiliki setidaknya satu kaki di tanah, agar dapat dengan mudah bangun. Semua postur yang memberikan kontrol terhadap orang di lapangan harus dilakukan dengan memegang posisi yang dinamis, yang mudah diubah (dalam kasus yang bersangkutan, setidaknya dari sudut pandang ini, petugas polisi tampaknya telah bertindak dengan benar, keduanya karena dia lurus dan dia bisa melihat sekeliling, keduanya karena dia, pada kenyataannya, setidaknya satu kaki di tanah).

Sekarang, dalam manuver lutut-ke-leher, blok terjadi di tengkuk karena, seperti yang disebutkan, itu memprovokasi banyak rasa sakit, tetapi secara diametris bertentangan dengan yang ada di trakea, sehingga tidak ada oklusi untuk bernapas. Tekanan pada serviks tidak dapat menyumbat trakea. Fakta bahwa Floyd meminta bantuan, mengeluh, menunjukkan bahwa dia bisa bernapas, kalau tidak dia tidak akan bisa berbicara. Orang yang tercekik tidak dapat berbicara (pada poin ini, bagaimanapun, konsultan medis yang sama dari terdakwa, David Fowler, telah menyatakan bahwa fakta bahwa Floyd dapat berbicara dan, dalam hal apa pun, mengeluh, adalah demonstrasi bahwa ia tidak memiliki saluran udara yang terhalang: ed.4).

Kesalahan polisi, jika ada, adalah mengabaikan keadaan tidak nyaman yang beberapa kali coba ditunjukkan Floyd kepadanya: postur itu adalah yang terbaik, untuk membuat seseorang terjebak. Dan jika pada umumnya orang yang berhenti mengkonsumsi obat-obatan atau ada sebab lain yang dapat mempengaruhi hidupnya, itu adalah hal-hal lain, tetapi di luar keamanan yang disebutkan di atas”.

Yang ketiga dari ahli yang dikonsultasikan, yaitu pendiri Kelompok Intervensi Khusus Carabinieri, lebih dikenal sebagai Komandan Alfa, yang menyatakan bahwa: "Dalam kasus Floyd, jelas saya tidak tahu apa yang bisa terjadi, tetapi teknik yang dimaksud tidak dengan sendirinya mematikan. Kami menerapkannya juga, serta beberapa pasukan polisi asing lainnya. Ini berfungsi untuk melumpuhkan a orang di tanah, waktu untuk menggeledahnya dan memblokir tangannya dengan tali di pergelangan tangannya dan semuanya berakhir ".

Kesimpulan

Oleh karena itu, dari penjelasan di atas, tampaknya mungkin untuk menyimpulkan bahwa teknik yang digunakan oleh Chauvin melawan Floyd tidak dengan sendirinya, dan secara umum, mematikan, atau, mungkin, dalam kasus tertentu, jika tidak diterapkan dengan benar. begitu banyak dalam postur (yang, dari video yang ditemukan di internet, tampaknya benar), seperti dalam "waktu", yaitu dalam waktu yang disebutkan di atas berlangsung. Seperti yang telah disebutkan, sebenarnya, jika (teknik) ini dapat dianggap sangat efektif untuk melumpuhkan penjahat, itu harus diterapkan dengan benar (untuk itu, tentu saja, pelatihan yang diperlukan dan, kemudian, pelatihan juga penting) dan untuk hak waktu: yaitu, beberapa detik, dan kemudian, setelah subjek yang dihentikan telah diamankan, segera letakkan di posisi "aman" lainnya.