Dalam batasan apa tindakan disipliner dapat digugat oleh hakim?

(Untuk Avv. Francesco Fameli)
02 / 05 / 22

Hampir setiap hari, dalam menjalankan aktivitas profesional kami, kami menemukan diri kami menghadapi tindakan disipliner yang dikenakan oleh administrasi publik terhadap personel militer. Tetapi kapan sanksi disipliner benar-benar berhasil ditantang? Dalam kasus-kasus apa dan dengan batas-batas apa hakim administratif, setelah banding hierarkis tidak berhasil, menerima banding atas tindakan-tindakan tersebut? Mari kita coba menjawab pertanyaan-pertanyaan ini.

Titik awal: kebijaksanaan administrasi publik

Titik tolak tersebut dibuktikan dengan pengamatan fakta bahwa administrasi publik memiliki diskresi yang luas, juga dalam hal sanksi disipliner. Dalam Kontra baru-baru ini. Negara Bagian, Bagian II, 21 Maret 2022, n. 2001, kita membaca dalam hal ini, membenarkan apa yang dikatakan, bahwa "Adalah dasar umum dalam yurisprudensi bahwa penilaian badan administratif dalam proses disipliner dicirikan oleh kebijaksanaan yang luas, juga berkaitan dengan relevansi perilaku untuk tujuan pengenaan sanksi tertentu, karena penilaian dalam kaitannya dengan gravitasi. fakta-fakta yang dibebankan sehubungan dengan penerapan sanksi disipliner merupakan ekspresi dari kebijaksanaan administratif ". Dengan kata lain, terserah Administrasi untuk mengevaluasi fakta-fakta untuk menetapkan apakah dan sejauh mana orang yang bersangkutan dapat dikenakan hukuman. Dan bahwa diskresi yang dinikmati oleh administrasi publik dalam hal ini relevan adalah fakta yang sekarang terus-menerus diabadikan dalam yurisprudensi gabungan (lihat, antara lain, Kontra Negara, Bagian IV, 18 Februari 2016, no. 652; Kontra Negara, Bagian IV, 15 Maret 2012, no.1452; Dewan Negara, Bagian IV, 31 Oktober 2012, no.5582). Yurisprudensi yang sama, apalagi, telah menegaskan kembali bahwa Terserah administrasi ketika menyusun ketentuan sanksi untuk menetapkan hubungan antara pelanggaran dan fakta, yang mengasumsikan relevansi disipliner atas dasar apresiasi diskresi luas, karena memiliki diskresi luas dalam menilai secara independen berbagai disipliner. hipotesis " (Dewan Negara, Bagian II, 23 November 2020, no. 7336; Dewan Negara, Bagian II, 8 Oktober 2020, no. 5969, Dewan Negara, Bagian II, 15 Mei 2020, no. 3112).

Batasan judicial review dalam hal sanksi disiplin

Mempertimbangkan luas dan relevansi diskresi yang dipegang oleh administrasi publik dalam hal sanksi disipliner, jelaslah bahwa peninjauan kembali atas masalah tersebut sangat terbatas dan terbatas. Jelas, pertama-tama, bahwa komisi disipliner (atau dalam hal apapun badan yang memegang kekuasaan disipliner) "menyatakan keputusan yang tidak dapat dipertanyakan kemampuannya": hakim administrasi, dengan kata lain, ia tidak dapat menyatakan kelayakan atau kenyamanan atau ketentuan lain, tetapi hanya pada legitimasinya (Dewan Negara, Bagian IV, 4 Oktober 2018, n. 5700; Dewan Negara, Bagian II, 15 Mei 2020, no. 3112). Oleh karena itu, kontrol yang dilakukan dalam persidangan terbatas pada verifikasi kepatuhan oleh Administrasi yang melanjutkan dengan apa yang disebut batas luar kebijaksanaan administratif.

Oleh karena itu, pelaksanaan kekuasaan disipliner hanya dapat ditentang dalam persidangan "Dalam hal ketidaklogisan dan ketidakwajaran yang nyata, disproporsionalitas yang nyata dan representasi fakta yang salah" (Dewan Negara, Bagian IV, 28 Oktober 2019, no. 7335; Dewan Negara, Bagian IV, bagian IV, 22 Maret 2017, no. 1302; Dewan Negara, Bagian III, 31 Mei 2019, no. .3652). Selain itu, kekuasaan hakim untuk memverifikasi kepatuhan, oleh badan yang memegang kekuasaan disipliner, dengan semua syarat dan persyaratan yang menandai proses relatif, jelas tetap tidak terpengaruh. Jadi, sebagai contoh saja, "Dengan yurisprudensi tetap, (...) terhadap seorang militer, setiap sanksi disipliner harus didahului dengan perlawanan terhadap tuduhan yang harus tepat dan sesuai dengan waktu dan metode pelaksanaan prosedur disiplin, dengan tidak adanya yang tindakan disiplinernya harus dianggap tidak sah” (ex multis, lihat TAR Lazio Roma, Bagian I, 5 Oktober 2009, no. 9734). Selanjutnya, jangka waktu yang memungkinkan untuk memulai prosedur pemberian sanksi, mulai dari penilaian pendahuluan hingga pemberitahuan keberatan atas tuduhan kepada terdakwa, juga akan diperiksa, yang menentukan awal prosedur (TAR Friuli - Venezia Giulia, 26 Mei 2003, no.188).

Kesimpulan

Di akhir pembahasan singkat tentang batasan yang dikenakan pada hakim dalam tinjauan keabsahan tindakan disipliner ini, tampaknya perlu digarisbawahi setidaknya dua data.

Pertama dan terpenting, akan berguna untuk mengulangi (dan pertanyaannya akan menjadi subjek dari kontribusi khusus yang berbeda) bahwa hakim akan dapat mengetahui keabsahan tindakan disipliner hanya pada hasilnya (jelas negatif) eksperimen daya tarik hierarkis. Profil tersebut ditegaskan, antara lain, dengan perhatian khusus pada sanksi badan, dengan pasal. 1363, paragraf 2, KUHP, Keputusan Legislatif n. 66/2010, mengingat "Terhadap sanksi disiplin tubuh, tidak ada banding yudisial atau banding luar biasa kepada Presiden Republik diperbolehkan jika tidak ada banding hierarkis telah dibuat sebelum atau sembilan puluh hari telah berlalu dari tanggal pengajuan banding". Namun, yurisprudensi mempertimbangkan prinsip yang berlaku secara umum, dan karena itu juga dengan mengacu pada sanksi negara.

Kedua dan terakhir namun tidak kalah pentingnya, tanpa mengurangi hal di atas, setelah persyaratan untuk penetapan keputusan administratif yang sah dan dapat diterima telah terpenuhi - dan harus dicatat bahwa pemohon banding tidak akan dapat mengajukan lebih lanjut dan alasan yang berbeda untuk keluhan di pengadilan dari yang sudah dirumuskan secara administratif, dengan konsekuensi yang jelas perlu dibantu, jika perlu, sudah dalam kasasi hierarkis - , pemeriksaan hakim, yang ternyata terbatas pada kejahatan legitimasi saja, selanjutnya akan terbatas pada pemeriksaan pelanggaran abnormal, yang pada dasarnya merujuk, di samping tidak ditaatinya syarat dan profil prosedural, pada hipotesis ketidakwajaran dan ketidaklogisan yang nyata dari perbuatan tersebut, serta untuk pembuktian kesesuaian dengan asas proporsionalitas yang diperlukan antara pelanggaran yang diduga dilakukan dengan sanksi yang benar-benar dijatuhkan..

Foto: US DoD

pertahanan reinmetal