Biden belum menang dan Trump tidak subversif. Betapa bodohnya jika ...

(Untuk Avv. Marco Valerio Verni)
10 / 11 / 20

Sekarang sudah jelas: segala sesuatu dan kebalikan dari segala sesuatu telah dikatakan tentang pemilu Amerika, dalam rangkaian berita yang benar, masuk akal atau salah, baik sebelum mereka, selama dan setelah, dalam perang informasi yang nyata.

Saya tidak akan berbicara di sini tentang kemungkinan skenario yang dapat terjadi dengan pemilihan satu atau kandidat lainnya, juga karena, menurut arus utama yang dominan, jika ada, ini harus dilakukan hanya untuk yang demokratis, yang diproklamasikan sebagai pemenang oleh media hampir. di seluruh dunia, orang Amerika pertama dan terpenting, tentu saja, dengan banyak pujian dan ucapan selamat dari para kepala negara dan pemerintahan, termasuk kami.

Sebaliknya, saya akan mundur selangkah, menyatakan sesuatu yang, mungkin, akan tidak menyenangkan bagi seseorang atau, mungkin, bagi beberapa orang: Biden tidak menang, dalam artian, sebelum menyatakan dirinya seperti itu, ia harus menunggu hasil dari tindakan hukum yang diumumkan. oleh presiden, masih menjabat, Donald Trump dan dia, pada kenyataannya, akan sampai 14 Desember, ketika 538 "pemilih" akan berkumpul dan memberikan suara, meresmikan, pada kenyataannya, kemenangan orang nomor satu berikutnya di Gedung Putih .

Sebelum tanggal tersebut, tepatnya 8 Desember, sengketa hukum harus diselesaikan, termasuk kasasi ke Mahkamah Agung.

Pada tanggal 3 Januari 2021, Kongres baru akan memulai debutnya, dengan angka-angka yang, bagaimanapun, dalam hal kemenangan efektif untuk kandidat Demokrat, masih akan menimbulkan masalah, karena, jika di Dewan Perwakilan Rakyat mereka sedikit mendukung Demokrat, di Senat sebaliknya, mereka untuk kepentingan Republik.

Oleh karena itu, pada 20 Januari 2021, akan ada sumpah presiden terpilih yang, baru kemudian, akan secara konkret menjabat, sesuai dengan ketentuan konstitusi.

Jadi, pertanyaannya adalah apakah, dari semua ini, benar-benar tepat dan benar secara kelembagaan bahwa Biden terburu-buru memproklamirkan dirinya sebagai pemenang: bagaimana mengambil langkah berisiko, ketika lawan - tidak kurang dari masih Presiden Amerika Serikat secara resmi menjabat - telah mengumumkan tuntutan hukum besar untuk penipuan pemilu yang tepat, terus terang, sebuah misteri.

Pertimbangan yang jelas adalah bahwa jika yang terjadi sebaliknya, murka Tuhan akan dilepaskan, apa pun agamanya.

Tentu saja, apa yang tampaknya difasilitasi oleh langkah ini adalah menunjukkan bahwa Presiden AS saat ini tidak menghormati aturan demokratis, jika tidak, bahkan, bahkan subversif.

Seolah-olah, singkatnya, bagi seseorang, berdemokrasi berarti menerima kekalahan (atau kemenangan dilihat dari sisi lain) yang terjadi dengan dugaan penipuan, karena mempertanyakannya berarti tidak percaya pada stabilitas sistem (yang mana?), dalam kehendak para pemilih (tetapi apakah itu telah dicurangi?) dan bukan, sebaliknya, untuk mencela (penipuan) tersebut, hanya untuk menjaganya.

Kita berbicara tentang pemilu yang, mungkin, di antara yang paling penting di dunia, bukan - untuk memberikan contoh Italia - dari pertandingan sepak bola, di mana juga, selama seminggu setelahnya, mungkin seseorang berteriak pada konspirasi ini atau itu. untuk hukuman yang diberikan atau ditolak, seseorang saling menghina dan, paling tidak, saling memandang dengan mencemooh.

Akibatnya lebih jauh, menurut seluruh dunia politik, dengan demikian, penyewa Gedung Putih saat ini yang menciptakan friksi dan secara berbahaya memecah belah rakyat Amerika, memanaskan semangat, dan mengaduk massa: dengan lawan yang, sebaliknya, sebaliknya. , sudah mengumumkan bahwa dia akan menjadi presiden dari semuanya, setelah dengan jelas mempromosikan rekomposisi sosial setelah ketidakmampuan Trump yang jahat karena tidak ingin memberinya kemenangan. Seolah-olah belakangan ini yang tidak mau mengakui dan melegitimasi keinginan rakyat Amerika.

Tapi kemudian, salah satu dari dua hal, tertium non datur: atau raja, atau penantangnya benar.

Karena, sangat sulit untuk percaya bahwa yang pertama, sampai saat ini, tidak hanya tidak menyampaikan "pidato konsesi" atau, sebagai konsekuensinya, mengundang dan menerima yang kedua di Gedung Putih, tetapi bahkan telah mengumumkan inisiatif yudisial penting, hingga kepada Mahkamah Agung, terlebih lagi - harus diingat - dalam kapasitasnya sebagai presiden masih menjabat, tanpa alasan yang lebih dari yang sah dan terbukti.

Jika bukan ini masalahnya, pada kenyataannya, untuk mengatakan bahwa itu akan keluar dengan sangat buruk, baik untuk dunia yang bodoh dan untuk pilar yang akan terjadi, benar-benar merupakan pernyataan yang meremehkan.

Dan, meskipun dalam kasus ini, ada situasi tertentu, mungkin belum pernah terjadi sebelumnya, bukan karena kecurigaan yang dilontarkan oleh presiden yang akan keluar, tetapi karena tuduhan yang nyata dan sangat serius (dan perbedaannya, baik dari segi hukum, maupun politik, bukan. memiliki konsekuensi kecil) yang dirumuskan oleh yang terakhir ("Kita semua tahu mengapa Joe Biden terburu-buru untuk berpura-pura menjadi pemenang, dan mengapa sekutu medianya berusaha keras untuk membantunya: mereka tidak ingin kebenaran terungkap."1), ini tentunya bukan pertama kalinya, setelah hasil awal yang tampaknya menunjukkan pemenang, kemudian, setelah penghitungan ulang diminta oleh orang yang dianggap kalah, tentu saja ada perubahan sensasional.

Seperti dikenang oleh Duta Besar Giulio Terzi di Sant'Agata, dalam sebuah postingan di Facebook, kemarin lusa.2, di mana, juga, kemenangan Biden dan apa yang dapat diperoleh darinya di berbagai papan catur politik domestik dan internasional Amerika dikomentari dengan baik banyak pemilu AS di masa lalu bermasalah, tidak hanya pemilu 2000 fr Bush Jr e Al Gore: juga George Washington dia harus menunggu dua bulan untuk menyelesaikan perselisihan. Lalu tambahkan itu Selama lebih dari dua abad, pemilu di Amerika telah menjadi subjek perdebatan, spekulasi, dan perselisihan formal: yang terakhir selalu diselesaikan oleh hukum - yang didasarkan pada salah satu pilar negara hukum, yaitu pemisahan kekuasaan - dan oleh badan-badan independen, dimulai dengan Mahkamah Agung itu sendiri. Hakim federal mewujudkan dan mengungkapkan nilai-nilai dasar Konstitusi: ini juga akan berlaku untuk Pengadilan saat ini, jika dipertanyakan. Semua hakim, dari "orisinalis" seperti Antonin Scalia, hingga "progresif" seperti Ruth Bader Ginsburg, telah secara bertanggung jawab menegaskan nilai dan prinsip ini sebagai jaminan penerapan hukum pemilu yang linier dan adil: bukan Trump atau Biden yang akan menafsirkan undang-undang tersebut negara bagian dalam masalah pemilihan, untuk menyela atau tidak penghitungan, atau untuk menyatakan suara sah atau tidak, tetapi itu akan menjadi buku hukum AS, demokratis, federalis dan sekuler.

Rebus sic stantibus, mungkin perlu untuk menjaga kewaspadaan, sekarang lebih dari sebelumnya, tepatnya agar tidak memperburuk semangat, dan tidak menuduh Trump atas absurditas yang paling bervariasi, dari "menjadi anak manja yang tidak ingin meninggalkan permainan" hingga, seperti yang disebutkan, " menjadi subversif ”: kredibilitas apa yang disebut banyak orang sebagai demokrasi terbesar di dunia sedang dipertaruhkan. Dan, saya yakin, bahwa dengan orang Amerika, banyak dari kita juga akan merasa lebih tenang mengetahui bahwa, di negara itu, yang dilihat oleh lebih dari separuh dunia, pemilihan jabatan tertinggi, di mana dinamika global yang paling beragam sering bergantung, terjadi dalam transparansi dan ketepatan yang paling lengkap. Minat bahwa, untuk mengatakan itu semua, harus dari Biden sendiri, sehingga kemenangannya dapat dirayakan dengan keyakinan dan kekuatan yang lebih besar dan dia sendiri dapat menjalankan amanatnya - penuh tantangan penting - tanpa bayang-bayang.

Di sisi lain, jangan lupa formula ritual yang diucapkan, di awal jabatannya yang bergengsi, oleh setiap presiden Amerika Serikat:  "Saya, ..., dengan sungguh-sungguh bersumpah untuk dengan setia memenuhi jabatan presiden Amerika Serikat, dan untuk melestarikan, melindungi, dan mempertahankan Konstitusi semampu saya. Tuhan tolong saya."

Mungkin Trump - seseorang harus bertanya - mencoba melakukan hal itu. Jika dia salah, dia akan membayar konsekuensinya, seperti disebutkan di atas. Tetapi jika dia benar, dia tidak akan melakukan apa-apa selain memenuhi tugasnya, atas nama orang yang dia wakili. Dan siapa pun yang ingin atau bisa terjadi padanya, harus memfasilitasi semua ini, agar tidak memperburuk semangat dan bersiap pada gilirannya, jika dikonfirmasi dalam kemenangan, untuk menghormati sumpah yang menentukan itu. Dia juga akan benar-benar muncul dengan kemegahan dan martabat kelembagaan yang lebih besar. Dan, bahkan mereka yang tidak menyukainya, mungkin akan memandangnya dengan mata yang lebih baik.