Beberapa refleksi mengenai pengeboman baru-baru ini terhadap rumah sakit Kunduz dalam kaitannya dengan hukum internasional

(Untuk Andrea Cucco)
12 / 10 / 15

Pada 3 Oktober, serangan udara Amerika, dilakukan untuk mendukung pasukan Afghanistan, menyebabkan penghancuran rumah sakit di kota Kunduz di Afghanistan dan kematian, menurut perkiraan saat ini, lebih dari dua puluh orang, termasuk tenaga kesehatan dan warga sipil (termasuk anak-anak).

Ada beberapa rekonstruksi fakta, baik dari Amerika Serikat dan dari Afghanistan, serta oleh organisasi "Dokter tanpa Batas", yang mengelola, atau lebih tepatnya mengelola, rumah sakit yang bersangkutan. Dan semua saling bertentangan, tentu saja.

Dalam hal ini, kami mewawancarai Marco Valerio Verni kami, seorang pengacara yang berpengalaman dalam hukum pidana, hukum pidana militer dan penasihat yang memenuhi syarat untuk angkatan bersenjata dalam penerapan hukum humaniter internasional dalam konflik bersenjata.

Pengacara Verni, dalam kasus tersebut, semua aktor yang terlibat cenderung memberikan versi yang berbeda dari insiden tersebut. Warga Afghanistan, khususnya, mengklaim bahwa ada teroris yang disembunyikan di rumah sakit, yang antara lain menembaki pasukan mereka. Dokter Tanpa Batas, di sisi lain, mengatakan bahwa semua ini tidak benar dan bahwa, memang, pemboman terus berlanjut bahkan setelah komando Amerika diperingatkan tentang apa yang ditabrak pesawat AS. Dalam hal tanggung jawab, dapatkah kebenaran satu atau versi lain bersifat konklusif, tanpa mengurangi belasungkawa atas kematian korban sipil?

Pada prinsipnya, saya akan mengatakan ya: belum mengetahui dinamika fakta, dalam kasus tertentu, kita dapat mencoba untuk berpikir secara abstrak, dan merujuk pada aturan yang mengatur konflik bersenjata (khususnya, Konvensi Jenewa dan protokol tambahannya yang , bersama dengan Perjanjian lain, merupakan hukum humaniter internasional).

Dalam konteks ini, seni. 18 Konvensi Jenewa untuk Perlindungan Warga Sipil di Masa Perang, dengan jelas menyatakan bahwa "Rumah sakit sipil yang diselenggarakan untuk menyediakan perawatan bagi yang terluka, sakit, sakit dan wanita yang baru saja melahirkan tidak dapat, dalam keadaan apa pun, ditandai dengan serangan; mereka akan, kapan saja, dihormati dan dilindungi oleh Pihak-pihak yang berperang".

Oleh karena itu, secara umum, pemboman sebuah rumah sakit dilarang, dan dalam kasus yang dipertimbangkan, jika ini adalah gambarannya, itu mungkin kesalahan, tentu dapat dikecualikan bahwa Amerika sengaja membunuh warga sipil.

Tetapi ada juga yang mengatakan bahwa pasal 19 dari Konvensi tersebut menyatakan bahwa perlindungan itu disebabkan oleh rumah sakit sipil "itu hanya bisa berhenti jika digunakan untuk melakukan, selain tugas kemanusiaan, bertindak berbahaya bagi musuh".

Tidak jarang, pada kenyataannya, sebuah properti sipil, seperti sekolah atau rumah sakit, - pada kenyataannya - digunakan untuk tempat berlindung senjata, untuk menyembunyikan pasukan, atau digunakan sebagai "titik tembak" yang nyata. Dengan melakukan itu, mereka akhirnya dianggap sebagai sasaran militer dalam segala hal dan, akibatnya, dibom. Dengan pemikiran ini, kami kemudian dapat merancang skenario kedua, di mana untuk menyertai hipotesis bahwa, di dalam rumah sakit, ada teroris, atau senjata, atau, dalam hal apa pun, pejuang, yang mampu menyinggung tentara Afghanistan yang, di pada saat itu, dia sedang melakukan serangan balasan, menurut beberapa versi.

Dalam kasus ini, tentu saja, pemboman rumah sakit oleh Amerika Serikat dapat dibenarkan, asalkan, bagaimanapun, dua persyaratan lain dipertimbangkan: keperluan militer dan proporsionalitas.

Dalam hal ini, seni. 52 dari Protokol Tambahan I 1977 menetapkan sahnya serangan hanya jika diarahkan melawan "barang-barang yang berdasarkan sifatnya, lokasi, tujuan atau penggunaannya sebenarnya berkontribusi pada aksi militer, dan yang penghancuran total, sebagian, atau penaklukannya menawarkan, dalam kasus nyata, keuntungan militer yang tepat".

Menurut aturan ini, oleh karena itu ada dua persyaratan untuk target yang harus didefinisikan sebagai militer: yang pertama adalah bahwa aset tersebut harus benar-benar berkontribusi pada aksi perang musuh a) secara alami (pesawat militer, kapal militer, kendaraan lapis baja, senjata, amunisi) , dll.), b) berdasarkan lokasi (daerah yang penting secara militer, misalnya: jembatan yang digunakan untuk melintas pasukan musuh), c) berdasarkan tujuan (penggunaan properti di masa depan, misalnya: bus sipil yang dimaksudkan untuk membawa senjata), d) oleh pekerjaan (penggunaan properti saat ini, misalnya: sekolah di mana komando militer telah dipasang).

Persyaratan kedua adalah penaklukan, penghancuran atau netralisasi harus menawarkan keuntungan militer yang tepat, yang konkret dan langsung, tidak termasuk - untuk doktrin mayoritas - keuntungan yang hampir tidak terlihat dan yang dapat terwujud dalam jangka panjang.

Apakah analisis ini dilakukan oleh komando militer AS jika memang ada teroris di rumah sakit yang dibom itu? Dan apakah pengeboman satu-satunya cara untuk menetralisirnya? Apakah keseimbangan telah dibuat antara kemungkinan keuntungan militer yang diperoleh dan kerugian sipil yang pasti akan terjadi? Kecerdasan apa yang telah dilakukan?

Antara lain, aturan yang dimaksud dalam seni. 19 dikutip, melangkah lebih jauh, menyatakan, misalnya, bahwa bahkan fakta bahwa tentara yang terluka atau sakit dirawat di rumah sakit atau bahwa ada senjata portabel dan amunisi yang dikumpulkan dari tentara yang sama ini dan belum dikirim ke layanan yang kompeten, tidak dapat menganggap dirinya "fakta berbahaya".

Ini juga menentukan bahwa, bahkan dalam kasus terakhir (fakta berbahaya), perlindungan hanya dapat berhenti setelah "suatu perintah dengan mana suatu ketentuan yang masuk akal ditetapkan dalam semua kasus yang sesuai, tetap tidak efektif".

Di sisi lain, masih perlu menyelidiki secara menyeluruh apakah, juga pada bagian struktur rumah sakit, tindakan pencegahan yang sesuai telah dihormati: selalu seni yang disebutkan di atas. 18 menyediakan itu "Negara-negara yang berpartisipasi dalam konflik harus mengeluarkan kepada semua rumah sakit sipil sebuah dokumen yang membuktikan karakter mereka sebagai rumah sakit sipil dan menetapkan bahwa bangunan yang mereka tempati tidak digunakan untuk tujuan yang, dalam arti Pasal 19, dapat menghilangkan perlindungan mereka. .

Rumah sakit sipil akan ditandai, selama disahkan oleh Negara, melalui lambang yang disediakan oleh pasal 38 Konvensi Jenewa 12 Agustus 19491 untuk meningkatkan nasib korban luka dan sakit angkatan bersenjata di pedesaan.

Pihak-pihak yang berperang, sejauh militer mereka memerlukan izin, akan mengambil langkah-langkah yang tepat untuk membuat lambang khas rumah sakit sipil terlihat jelas oleh pasukan musuh, darat, udara dan laut, untuk menghindari kemungkinan tindakan agresif.

Mempertimbangkan bahaya yang dapat ditimbulkan oleh kedekatan target militer dengan rumah sakit, penting untuk memastikan bahwa target ini mungkin jauh dari mereka ".

Semua sangat jelas: oleh karena itu perlu untuk memastikan dinamika fakta dengan baik, jika memungkinkan, untuk menghubungkan konsekuensi kasus dengan mereka yang bertugas.

Tentu saja: kita mulai dari asumsi bahwa pelanggaran terhadap DIU, yang dilakukan (terutama terjadi) oleh badan-badan negara, adalah tanggung jawab kedua Negara (yang bukan merupakan kewajiban perbaikan, tetapi kemungkinan pembayaran ganti rugi) , baik untuk masing-masing penulis. Dari sudut pandang pertama, aturan yang berbeda - Konvensi Den Haag 1907 (pasal 3), Konvensi Jenewa (Konv. I, pasal 51; Konv. II, pasal 52; Konv. III, pasal 131; Konv. 4, pasal 148) dan Protokol Tambahan Pertama 1977 (pasal 91) - menetapkan tanggung jawab internasional Negara atas semua tindakan yang dilakukan oleh orang-orang yang menjadi anggota angkatan bersenjata masing-masing. Dari sudut pandang yang terakhir ini, undang-undang Jenewa bertujuan untuk memperkuat dan memperluas ruang lingkup prinsip ini, menetapkan kewajiban semua Negara Pihak untuk mencari, menuntut atau mengekstradisi orang-orang yang dituduh melakukan, atau memberikan perintah untuk melakukan pelanggaran yang disebut "pelanggaran serius", yang secara nominal terdaftar oleh Konvensi dan oleh I Protokol Tambahan 1977 (Konv. I, pasal 49-50; Konv. II, pasal 50-51; Konv. III, pasal 129- 130; Konv. IV, pasal 146-147; Prot. I 1977, pasal 85, co. 1-2) sesuai dengan kriteria yurisdiksi kriminal universal.

Presiden Obama telah mengumumkan komisi penyelidikan dalam hal ini untuk memastikan dinamika dan tanggung jawab yang mungkin.

Saya percaya bahwa komisi penyelidikan yang bisa benar-benar tidak memihak seharusnya tidak dijalankan oleh salah satu pihak yang terlibat. Seperti yang telah terjadi dalam kasus-kasus lain, Palang Merah, misalnya, atau Perserikatan Bangsa-Bangsa, dapat melakukan penyelidikan yang diperlukan, untuk menghindari kecurigaan yang jelas dari penyelidikan percontohan. Dalam hal ini, presiden "direktorat operasional MSF" Brussel, Meinie Nicolai, juga menyatakan dirinya, yang menurutnya, karena ada kecurigaan bahwa kejahatan perang mungkin telah dilakukan, ia meminta agar (penyelidikan) tersebut dilakukan olehKomisi Pencari Fakta Kemanusiaan Internasional, lahir pada tahun 1991 dalam konteks Protokol Tambahan I untuk Konvensi Jenewa tahun 1977, dan tidak pernah digunakan sampai sekarang. Di sisi lain, tentang pentingnya, dalam kasus-kasus ini, penyelidikan yang tidak memihak, kita juga harus tahu sesuatu tentang hal itu dengan kisah marinir. Tapi itu cerita lain.

(foto: MSF)

pertahanan reinmetal